redefine

redefine, itu kata kuncinya belakangan ini. apa sih yang mesti didefinisikan ulang? banyak hal. banyak sekali. kebetulan malam tahun baru lalu aku menghabiskan malam dengan dua orang ajaib, aya dan dito. minum-minum sedikit untuk mereka berdua, sementara aku cuma kebagian air putih saja. tapi dari mabuk pura-pura ini, aku justru menemukan banyak definisi baru tentang hubungan dua manusia yang saling mencintai.

dua manusia yang saling mencintai itu, tanpa harus menyebut diri mereka sebagai sepasang kekasih, pacar, suami, istri, ternyata mesti secara rutin mendefinisi ulang hubungan mereka. karena bisa jadi, apa yang pernah diucapkan pertama kali mereka bertemu dan merasa saling suka atau cinta, bisa jadi sudah berubah saat ini.

saya adalah orang yang cukup terbuka memandang hubungan seksual. dulu, untuk saya sexual relationship is another thing. nggak ada hubungannya sama cinta sama sekali. babar blash kalo orang jawa bilang. tapi belakangan, saya melihat dari cara yang berbeda. mmm… mungkin karena udah eneg sama urusan selangkangan ini ya, yang kayaknya kok bikin masalah aja. dari mulai jamur kulit sampai kehamilan di luar rencana ataupun kegagalan cinta. hehe… menurut saya, bercinta atau making love atau apapun anda menyebutnya, adalah sebuah perbuatan, yang merupakan tindakan lanjutan daripada perasaan dua orang yang saling mencintai. halah. gini deh gambarannya,

a + b saling mencintai

mereka sepakat untuk mendeklarasikan cinta

pada suatu hari yang segalanya memungkinkan mereka bercinta.

jadi menurutku, istilah making love itu jauh dari tepat. mungkin istilah yang lebih pas adalah supporting love. artinya, perbuatan yang melibatkan peralatan seksual kita itu, seharusnya bisa menjadi sarana untuk mendukung dua orang saling mencintainya.

terus kalo ada yang tanya, berarti orang yang lagi pacaran nggak boleh SL (supporting love-kita sepakat menyebutnya demikian ya?) dong? Ya enggaklah, kalo mereka melakukan SL, itu artinya mereka menutup pintu untuk cinta lain. hehehe

seharusnya orang yang sedang dalam masa pacaran adalah mereka yang sedang dalam masa penjajagan, biasa-biasa ajalah, gak usah cinta-cinta amat… ntar kalo putus sedih, nangis, patah hati, bunuh diri… nggak usahlah…

nanti kalo udah jadian bener, bar didi-support dengan sepenuh tenaga tuh, rasa cintanya. caranya? ya dengan SL tadi.. setuju ya?

← angel of mine
puser gatel →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. wah seru nich sex and love…

    because sex feel good, we often misjudge it as true way of giving and receiving love..
    Love feels good because its good not because of what u do but for who you are..
    cinta memberi dan bukan sejenis investasi, willingness to give the best without expectation to get something in return…

    jadi, lets devoted to express love with sexual and non-sexual ways

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Mangga Indramayu dan Exploitasi Tubuh Perempuan

Apa yang muncul di kepala tentang Indramayu? Mangganya yang enak? Perempuannya yang cantik? Atau keduanya secara bersamaan? Dua tahun lalu, pada saat menyelesaikan tugas akhir kuliah, saya menghabiskan beberapa waktu tinggal di Indramayu untuk mengumpulkan data. Indramayu—satu kabupaten di Jawa Barat—bukan tempat yang asing buat saya. Sebelumnya, bersama OnTrackMedia Indonesia,...

Read More →

Ketika Ibu Melupakanku

Lagi-lagi, di saat beberes lapak, saya menemukan bahwa di sini belum pernah tertulis apapun yang berkaitan dengan novel Ketika Ibu Melupakanku. Novel ini diangkat dari kisah nyata DY Suharya yang ibunya terkena demensia. Menurut yang sudah membaca, mengharu biru dan bikin mewek. Saya sendiri ingat beberapa kali nangis dalam proses...

Read More →

Taj Mahal, Monumen Egois

Lebih dari empat tahun lalu saya mendapat kesempatan melakukan perjalanan ke India, untuk mengikuti Konferensi Alzheimer se-Asia. Thanks to ALZI for this. Dan seperti halnya India 1st time traveler, pasti akan menjadikan Taj Mahal sebagai salah satu tujuan wajib. Karena waktu yang kami miliki tidak banyak, maka menyewa seorang pemandu...

Read More →

Semalang di Malaysia

Setiap perjalanan selalu meninggalkan bekas yang berbeda. Begitu juga dengan perjalanan saya ke Malaysia beberapa waktu yang lalu. Perjalanan ini sama sekali bukan perjalanan wisata. Kami empat orang di dalam satu tim yang sedang mengemban misi untuk pengambilan gambar untuk video training calon Buruh Migran Indonesia (BMI) dengan tujuan Malaysia....

Read More →

Rahasia Hati

Baru sadar banget bahwa saya belum pernah menulis apapun tentang Rahasia Hati, novel saya yang ke-4, terbit 2012. Maka karena udah agak terlalu lama buat mereview tulisan sendiri, saya browsing dan menemukan beberapa tulisan yang merupakan review atau sinopsis novel itu. Silahkan dibaca sendiri dan... terima kasih sudah menulis tentang...

Read More →

Adik Sampai Tua

Hari itu suasana GOR lain dari biasanya. Ibu-ibu baik hati yang memakai seragam biru berkumpul semua setelah beberapa diantaranya menjemput teman-temanku. Temanku juga datang semua bersama ibu-ibu mereka. Tapi aku tidak melihat si Bapak. Kami menyebutnya bapak karena dia seperti bapak untuk kita semua. Sebetulnya dia itu sama seperti ibu-ibu...

Read More →

Lucky Bastard #4: Lahir di Generasi Musik Terbaik

Sejak kecil saya selalu merasa istimewa. Terserah apa kata orang! Pokoknya saya istimewa :) Well, ain’t we all? Maka untuk membuktikan keistimewaan saya, saya sering menghabiskan waktu untuk mencari apa yang membuat saya istimewa. Dimulailah dengan menanyakan pada Google, what happened on 1976. Maka saya menemukan beberapa kejadian berikut (ini...

Read More →