all we really want is big ‘o’

Pada suatu hari aku menemukan t-shirt yang bertuliskan seperti judul. All we really want is big ‘o’ atau semacamnyalah. Yang dimaksud big ‘o’ sudah pasti kita semua sepakat memahaminya sebagai orgasm. Iya kan?
So, here is the new vision of orgasm, by me, Dian Purnomo, yang baru saja membeli kaos yang seolah-olah mengatakan pada dunia bahwa perempuan cuma menghitung kepuasan hubungan seks dari dapat big O atau tidak.
Semalam, disaat RCTI muter film keren berjudul The League of Extraordinary Gentlemen, aku dan Fr3y membahas tentang ini. Emang bener gitu, yang diinginkan perempuan cuma itu? Hehe… gak juga sih sebenernya. Buat kami, eh, buat aku aja deh, karena ini belum diteliti dan dicobakan pada perempuan lain, baru Fr3y yang sepakat denganku, the big O itu nggak bisa dicapai hanya sekedar karena napsu, kejantanan, malam romantis, dan sebagainya. The real O is coming from the heart.
Pernah nggak, merasakan dicium kening, mata, tangan, atau pipinya sama orang yang kita cintai dan kita merasa seperti akan ada sesuatu yang meledak dari dada kita?
Well, that is the real orgasm for me now. Nggak harus making love – eh, namanya sudah kuganti dengan supporting love ya – dengan pasangan untuk mendapatkan orgasm. Jadi, kalo balik lagi ke judul awal kita, ya emang bener, all we really want is the big O. artinya adalah, cintai kami (para perempuan) dengan sepenuh hati. Maka setiap pertemuan akan menimbulkan O-O yang tidak terkira. Setiap sentuhan adalah bentuk lain dari supporting love. Dan kami, tidak akan melelahkanmu, memaksamu untuk minum jamu kuat.
Hehe.. peace!!
And this is the picture of us, me and Fr3y, in the middle of our conversation about my new t-shirt.

 

← spider web
2010 →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

figur

Edisi Figur ini akan menjadi chapter baru di dalam hidup blog saya, di mana semua yang ada di dalam kategori ini merupakan persembahan penuh pada orang-orang yang: - Benar-benar ada (bukan tokoh fiksi) - Sangat saya cintai - Berpengaruh dalam hidup saya - Lucunya nggak termaafkan - Memiliki kehidupan yang...

Read More →

Tips Tetap Waras di Dunia yang Menggila

Terpapar informasi-informasi getir tentang terorisme dan bagaimana anak ikut dieksploitasi dilibatkan didalamnya, lalu anak-anak kembali menjadi korban, mau gila rasanya. Lebih gila lagi karena membaca komen-komen di media sosial baik yang pedih getir prihatin dengan kejadian ini, maupun yang nyinyir salah tempat dan akhirnya malah ditangkap yang berwajib. Tergoda untuk...

Read More →

Ambar Margi; n. Ujian Pertama

Hari itu matahari bersinar ragu-ragu di kota kecil kami. Aku adalah seorang istri salihah di antara para lelaki di dalam keluarga besar kami. Hari itu aku memakai celana panjang warna hijau tentara, kemeja hitam berhias bunga merah di dada, kerudung merah dengan manik-manik keperakan menempel di kepalaku. Bukan jilbab. Helaian...

Read More →

Lucky Bastard Ep. 1; Hadiah Ulang Tahun ke Bali

Seri Lucky Bastard ini adalah cerita tentang anak manusia yang super beruntung. Nggak cantik-cantik banget, nggak pinter-pinter banget, nggak gigih-gigih amat, kadang baper, kadang semau udelnya. Tapi seluruh dunia suka gitu aja ngasih dia kado yang dia pengenin. Nggak semuanya juga sih. Karena kalau semua yang dia minta dikasih, sekarang...

Read More →