cuti bersama? cuih!!

5 Feb 08 malem

Frey: Lu jadi pulang besok? Bukannya cuti bersamanya batal yak?

Dian: Ah… gosip itu…

Aya: (ketawa aja, gak ada ide)

6 Feb 08 di kantor

Dian: Rid, jadwal libur udah siap? Siapa aja yang siaran?

Farid: (entah menerangkan apa saja, yang jelas cukup meyakinkan kalau kantor bisa ditinggal dalam keadaan aman dan sentosa lah)

Meme: Kok bawa tas gede banget mb? Emang cuti bersamanya nggak dibatalin sama pemerintah ya?

Dian: (masih dengan keyakinan penuh) Pemerintah? Pemerintahnya siapa? Kalau cuti bersamanya memang dibatalkan, kita cuti sendiri aja to? Dian cuti sendiri, Wiwit cuti sendiri, Farid cuti sendiri, Nina cuti sendiri, Itta cuti sendiri, Meme cuti sendiri. Jadi, bukan cuti bersama to, namanya?

masih di hari yang sama, cuma jam menunjukkan 12.18

you’ve got mail from Dilla Rosa, subject: Pembatalan cuti bersama

Wit Rani: Bu? kamu yakin akan membacanya? Apakah itu tidak akan hanya menyakiti hati kita saja?

Dian: Sekarang atau nanti, sakitnya akan sama. Lebih cepat kita tahu, lebih baik rasanya. Biar kita tahu, akan marah dengan cara bagaimana.

dan kita semua sudah tahu kan, apa isi email itu? pembatalan cuti bersama tahun ini, bukan cuma untuk tanggal 8 Februari, tapi juga untuk tanggal-tanggal lainnya. Damn!! dan diantara tanggal-tanggal lainnya itu, aku sudah menuliskan di wish list-ku untuk pergi ke Karimunjawa. Luar biasa negara ini!! bahkan untuk hal sekecil cuti saja, masih tetep plin-plan.

akhirnya aku dan wiwit rani feat. aya tahu bagaimana harus melampiaskan kemarahan. kami ke nagatomi dan berbelanja. hhh… apa lagi yang bisa membuat perempuan berhenti marah, selain menciptakan kemarahan lain (waktu baca tagihan credit card. red). kami berbelanja keperluan anak-anak kami. vanya dan lil’ aya.

so here we are, orang-orang yang membatalkan pemesanan tiket bepergian, dian yang malu dengan ransel super besarnya, mata memohon-mohon pada fga agar liburnya boleh ditukar, YM yang penuh dengan makian dan do’a-do’a tak (terlalu) berguna, rencana bolos yang super nekat, fga yang tiba-tiba kehabisan form cuti, pemilik perusahaan yg tertawa cekikikan bahagia dan (akhirnya) merasa bahwa pemerintah juga berpihak pada mereka.

tapi, mari kita lihat sisi baiknya. emang cuti nggak ngabisin duit? tiket perjalanan, oleh-oleh untuk orang tua, ninggalin ‘recehan’ buat ponakan, pengamen di sepanjang jalan? biaya pijetan karena kelelahan, merasa punya libur panjang padahal sebenernya dipotongin dari hak cuti kita juga.

hah!!! ya sudah! yang nekat mau cuti, slahkan cuti sendiri sambil siap-siap besok dipelototin temen-temennya ya… yang nekat pergi ke bali tapi nggak ngoleh-olehin, siap-siap dimaki-maki dan dak diforward-in info apapun ya…

peace!!!

← laptop
5 alasan "boleh" mabok →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. salam kenal juga. cuti emang enak, tp betul bgt kl cuti malah bikin kanker. walaupun gak keluar kota, tp ngeceng ke mall. blanja blanji, makan resto, nonton…hah. mending kerja ajah.

  2. Itu kalimat terakhir pasti ditujukan untuk saya. Iya. SAYA! Karena pasti cuman saya satu2nya temanmu yang berdarmawisata ke Bali kemaren itu! Hwahahaha…
    Luar biasa lho, Yan..
    5 hari 4 malam sama sekali nggak mikirin kantor. Memang nggak banyak sih yang saya lakukan disana. Hanya makan, belanja, tidur, foto2. Tapi itu dilakukan setiap ada kesempatan selama 5 hari 4 malam itu…
    Ah, indahnya.. Sekali2 membangkang pada Pemerintah… 😛

  3. Deka penghianat!!!!!!!!
    Mana kalungku??
    Bisa-bisanya, menyuruh orang lain mencarikan oleh2 untukku, sementara dia cengar-cengir sana-sini.
    Hih!!

  4. bersukurlah aku yg bukan orang pemerintahan, ada kagak ada cuti bersama g masalah….., kapan kepingin cuti ya cuti lah g mikirin mo cuti bersama siapa ..hee..

  5. aku tetep bolos lah mbak.. better stay at hume and duin nutin isnt it..then u have to write down all this thingy thing and got mad hohohoohoh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →