menjaga hati

kemaren, setelah seharian bersimpuh (halah) di depan laptop untuk membuat bab I, jam setengah 8 malam telpon Vanya. Ternyata dia sedang menonton SuperStar, aduh!! anakku ini, sedihnya aku dia melihat acara seperti ini. Tapi ya sudahlah… Ini adalah salah satu telpon terpanjangku dengannya. Kami membahas para juri itu, si madam, mamanya Denada, dan uncle Jo atau siapa itulah…

Setelah dia bosan dengan pembahasan tentang acara itu, dia beranjak menanyakan lagi apa yang kuhafal, hehe… ternyata kami menyukai lagu yang sama. Menjaga Hati. Maka bernyanyilah kami bersama.

biarkan aku menjaga perasaan ini
menjaga segenap cinta yang telah kau beri
engkau pergi aku takkan pergi
kau menjauh aku takkan jauh
sebenarnya diriku masih mengharapkanmu
ooh oooh

Huahahaha… lucu sekali anak umur 6 tahun ini. Setelah bosan dengan Yovie & the Nuno, dia beralih bercerita tentang Iqro 5 yang sudah berhasil dilaluinya. Hhh seandainya kamu tahu nak, ibu lulus Iqro pada saat hamil kamu. Untunglah pada akhirnya lulus juga.

Bosan lagi Vanya, lalu dia bercerita kalau dia kemaren siaran di radio. Wuah… bangga sekali dia menceritakannya. Aku jadi ingat jaman di RRI tahun 80-an awal dulu, aku juga masih TK dan aku senang sekali diajak siaran disana. Aku menyanyikan sebuah lagu yang fales, yang lalu dikomentari oleh orang rumah, bahwa aku tidak berbakat nyanyi. Sejak itu, aku memang jadi takut bernyanyi. Malangnya aku…

Ok, back to Vanya. Thanks God dia nggak nyanyi waktu siaran di radio. Dia membacakan sebuah do’a. Nah loe!! gak mungkin fales kan? Hehe… I love you full my baby. 35 menit mendengarkan suaramu di telepon memberi semangat kalau aku akan bisa melakukan segalanya. Bisa melewati seminar hari ini, bisa segera lulus, bisa menjadi ibu yang membanggakan, bisa menjadi anak yang baik untuk orang tuaku, bisa menjadi orang yang penuh cinta.

I love you too, ibu…

Gitu katanya sebelum mengucapkan salam dan menutup telpon. Tuhan, jaga kami ya… dan kami akan menjaga hati kami untuk-Mu juga

← H-A-T-I
bagaimana menghilangkan kebencian? →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. heuheue…ada yg masih trauma dibilang fals ya…
    btw mbak dee…tgl 20 gimana? confirm?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Lucky Bastard #4: Lahir di Generasi Musik Terbaik

Sejak kecil saya selalu merasa istimewa. Terserah apa kata orang! Pokoknya saya istimewa :) Well, ain’t we all? Maka untuk membuktikan keistimewaan saya, saya sering menghabiskan waktu untuk mencari apa yang membuat saya istimewa. Dimulailah dengan menanyakan pada Google, what happened on 1976. Maka saya menemukan beberapa kejadian berikut (ini...

Read More →

Selamat Ulang Tahun, Pak

Bapak sayang, Hari ini Bapak merayakan ulang tahun di tempat yang berbeda dengan kami. Aku ingat pada suatu hari Bapak menolak ketika Ibuk mau merayakan hari lahirmu. “Nanti saja kalua sudah bonusan, baru dirayakan.” Bonus yang Bapak maksud adalah kalua sudah lewat dari usia 63 tahun Aku tahu dari mana...

Read More →

Apa Kabar Perlindungan Anak di Abad Pertengahan?

Pada sebuah kunjungan ke Kastil Muiderslot - museum tertua di Belanda, pertanyaan itu secara serius ditanyakan Mike pada saya. "Can you imagine working as child protection specialist at that time, liefje? You'll never be home on time." Atau sesuatu semacam itu kira-kira. Seperti layaknya seorang turis di negeri orang, begitu...

Read More →

Ambar Margi; o. Mumi

Waktu rasanya begitu panjang tetapi aku tidak benar-benar merasa ada di dalamnya. Yang kuingat hanya kami sampai di sebuah motel di pinggiran kota. Seseorang menghampiri kami lalu menanyakan mau berapa lama kami menginap. Aku tidak memahami sepenuhnya pembicaraan lek Minto dan orang itu. Setelah terjadi kesepakatan, orang itu menunjukkan arah,...

Read More →

Bapak Pulang

Beberapa kali saya menulis draft tulisan tentang Bapak, tetapi selalu terdistrak, sampai akhirnya terlambat. Sekarang Bapak sudah tidak akan membaca tulisan ini. Tapi memang Bapak tidak perlu membacanya. Bapak tahu apa yang dilakukannya dan dirasakan oleh anak-anaknya. Saya dilahirkan di kota kecil Salatiga, dikelilingi oleh orang-orang tua yang membentak anaknya,...

Read More →