ayat-ayat cinta

 Berawal dari ketidakrespekan terhadap poligami *fiuh… finally, setelah bertahun-tahun aku menjadi pendukung poligami*, aku dan Rani menonton Ayat-ayat Cinta dengan setengah hati. Setengahnya lagi pake mata 😛
Aduh, bingung mau komentar model apa nih, supaya tidak berkesan menghakimi, hhh… tapi kebetulan sekali pikiranku dan Rani sama. Film ini habis-habisan mengekspose laki-laki lemah bernama Fahri.

 

Salah satu scene
Maria udah sakit parah dan koma dan nggak bisa ngomong apa-apa. Fahri di sebelahnya untuk mencoba membangunkannya. Kurang berhasil, sampai akhirnya sang istri, Aisyah mengatakan sesuatu. Kalo gak salah begini,
Aisyah : Kamu bilang, kamu mau nikahi dia! (nada menyuruh)
Fahri : Tapi poligami nggak segampang itu!! (pura-pura nolak)
Tadinya aku pikir Fahri akan keukeuh gak mau nikah lagi sama Maria yang sedang dying. Ternyata dinikahin juga. Weeekkk…

Next scene:
*lupa gimana conversation-nya*
Ternyata Fahri menikmati juga menjadi suami Maria, while dia juga masih cinta sama Aisyah. Sampai akhirnya Aisyah memutuskan untuk pergi dari rumah. Gosh!

Rasanya aku memang lebih suka menonton film horror local yang di belakangnya sudah diberi embel-embel angka, untuk menunjukkan betapa film-film itu memiliki banyak peminat dan terus menerus dibuat sequelnya. Adrenalinku lebih terpacu dan nggak sempat nyela-nyela film. Gimana mau nyela film, kalo mataku terus menerus kututupi dengan tangan?

Anyway, ngomong tentang film Ayat-ayat Cinta, karena aku nggak terlalu suka, pasti bawaannya akan negatif terus. So, I’m not going to talk about the movie. I’d prefer talking about the setting, woman’s outfit, henna on Aishah hands, such things lah. Those thing impressed me a lot, than the story itself. Sorry…

← 13 maret 2008
children learn what they live →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. Ok. Aku juga akan segera menontonnya… jadi bisa ikut-ikutan nyela tu felem hehehe…

  2. Huahaha..sebenarnya apakah kita kejam menikmati Ayat2 Cinta dengan kekejaman hati? tapi dari awal kemunculan novel nya pun aku sudah tak berminat..bawaannya nyelaaa mulu’. mungkin itu akibat pembawaanku yang tidak begitu senang bila hal2 berbau agama dikomersialkan?? haha..sinis ya…emang iya..apalagi novel ama filmnya belum bisa keluar dr stereotipe..bahwa berdakwah it harus dengan ceramah..aku paling ga suka…heran deh gue..dikit2 ceramah..biasa aja kaleee…benar bu…film itu menggambarkan kelemahan laki-laki..sambil cobaan yang ditimpakan enak banget..dicoba dengan wanita kaya yang sholehah..hihi…ak juga mau dicoba dengan tubuh semampai semlohai kayak Shakira, kaya, terkenal..sambil punya otak naudzubillah kayak Hillary Clinton (haduh..benarkah aku mengaguminya??) sing paling pas Angelina Jolie wis..cobaannya sungguh nikmat…btw aku lebih milih nonton film horor komedi Hantu Ambulance (asli najis) 40 Hari Mencari Pocong, daaannn….Mas Wagiman serta Omahe Travis…itu asli menempatkan Tuhan dalam pembuluh darah kita…karena Tuhan pasti tertawa..karena Dia lucu tapi sambil nuthu’i ndas2anku..yang sering tidak sopan protes2 ra ngerti nggon…haduh..tapi aku yo sambil wedi nek someday Dia berkata,”Patenonoooo….”

  3. hanya orang – orang yang putus asa dalam mencari cinta saja yang menonton film ini.Kenapa harus poligami kalo kita bisa pacaran dengan banyak orang? Kenapa harus mengikatkan diri pada satu hal yang tidak pernah kita yakini kebenarannya kalo kita bisa merasakan indahnya kebebasan? Kenapa harus miara sapi selama masih banyak orang yang menjual susu sapi? (Btw bener gak ya perumpamaan gw? hehehe….). Love Suckz

  4. kalo di cerita sih marianya dinikahin fahri di kasur rumah sakit, terusnya langsung mati..
    btw, kalo menurut gw sih ya..yang harusnya disorot atau dikatakan sebagai komersialisasi agama sih acara-acara tivi pas sahur di Ramadhan yang diisi artis-artis ibu kota. masa sih pengetahuan keagamaan atau pemindahan citra keagamaan dalam bentuk sastra ga boleh dilakukan? gile aje…

    tapi, gw emang ga gitu demen juga sih ama ayat-ayat cinta, apalagi pelemnye yang lebih ngangkat romantisisme cerita–tapi ga taulah, gw juga ga nonton ampe abis, di internet pula nontonnya.

  5. iyaaa,.. aku sampe dua kali nonton film ayat2 cinta, ga ketemu juga di mana “keindahan” ceritanya, yang ada aku sibuk merhatiin setting di setiap scene, ceritanya -menurutku- sangat berlari – larian, aku malah bingung saat teman nonton di sebelahku menangis,.. hehehehe,…

  6. Aiihh… ayat-ayat cinta??? Guwe nonton mpe 5 kali jeng.. aiihhh.. baguuuuusss banget… aiiihhh.. fahriii… I love yu… aiiihhhh.. guwe nangis berkali-kali sampe pas di biskup dikasi tisiyu sama orang disebelah guwe padahal guwe gak kenal…. aiiihhh…. mengharukaaannnnnn

    dzziiiinnggg… BLETAK!! dzziiinnnggg… GDEBUG! —> ditimpukin sama orang2 yang komen disini, termasuk ma yang posting sang empunya wepsait..

  7. Kalo mau dibandingin film ama novelnya emang lebih bagus novelnya. Tapi bagi yang ga suka dua-duanya, ya semuanya dikatain jelek. Karena emang dari awalnya udah ngga’ respek sama yang berbau agama, so…adanya cuma nyela…aja.

  8. Hello Aldien..apa kabar…
    a little bit comment for u’r sentences ya..
    tell me ap yg dimaksud dgn “ga respek sama hal2 yg berbau agama?” ya..
    ga respek sama ga suka it beda ya pengertiannya..
    ak ga suka sama filmnya krn tidk realistis, perhatikan baik2, film itu atau mungkin novelnya, diambil dr sudut pandang Islam negeri timur tengah, bukan universal, penganut agama tsb kan tersebar di seluruh dunia to? yg ia akan tumbuh seiring dgn budaya di negara itu,including Indonesia ya..dan dikatakan bahwa nilai2 agama it harus relevan dgn keadaan zaman yg terus berubah, asalkan nilai2 utamanya tetap menjadi pegangan kita. i guess, semua agama pun mengatakan hal yg sama. so, yg ak ga nyaman dgn film itu adalah, ia hanya menceritakan ttg percintaan yg berlabel “Islami” yg ak sampe ternganga,semudah itukah mengikatkan diri pd seseorang? lalu bagian mana yg menggambaran kehidupan Islami sesungguhnya? yg ak liat hanya ada adegan Fahri belajar Al-Quran, trus adegan di kereta ktk Aisha memberikan t4 duduknya pd wanita Amerika, trus ad yg ga terima, trus Fahri menyelamatkan sambil agak berceramah? gt kan? ato ada bagian lain yg mgkn terlewat oleh mataku ya? trus ini ni bagian yg paling ga kusuka, it’s all about poligami.. oh c’mon.. “ikhlas” mengijinkan suami menikah lagi? dgn istrinya yg pake nangis2 segala, it means sakit hati dan it bermakna “terpaksa”.
    knp ga digambarkan sesuai novelnya aja yg katanya lebih bagus, supaya kehidupan yg relijius bisa lebih tertangkap sama penontonnya, shg stlah keluar dr bioskop ada pencerahan yg bisa kita jadikan bekal utk hidup kita, benar kan..oya, tau knp novel it dibelokkan hanya mjd kisah cinta semata?jawabnya hanya utk kepentingan pasar..biar produser untung besar. so tell me di mana masuk akalnya, ini bukan tentang ga respek sama hal2 yg berbau agama, tp ttg sesuatu yg bikin kita introspeksi, membuka mata dan hati kita akan realitas yg terjadi serta edukatif..and i think film Indonesia yg bisa begitu hanya Nagabonar Jadi 2 dan Perempuan Punya Cerita…
    ada tanggapan lagi? sorry jd agak panas di sini hehehehe

  9. Huhuiii.. suasananya memanas niy… Once again my friends, it’s all about selera masing – masing orang. Tiap orang punya selera yang berbeda satu sama lain. Hal yang sama juga berlaku untuk yang namanya “agama”, Tiap orang punya selera sendiri – sendiri dengan ini, ada yang fanatik, ada yang so so, ada juga yang mungkin gak percaya sama agama. Tapi sekali lagi tiap orang berhak menentukan selera mereka. Dan lagi, seinget pemahaman gw yang agak dangkal tentang agama, agama itu untuk dipahami dan dijalani dengan sepenuh hati bukan hanya untuk diberikan respek aja. Buat apa respek sama agama kalo tidak menjalankannya dengan sepenuh hati? Bener gak? hehehe

  10. lu apaan sih NYAH? kayak APA aja….KATANYA MALEZ, review kok film GINIAN, yang berBOBOT DONK….LAENNYA GITU….BIAR GUE GAK BUANG2 WAKTU BACA TULISAN ELU YANG NGGAK MUTU SAMESEKALI ITU….PANTES NEGARA KITA NGGAK MAJU…LHA ISINYA ORANG2 KAYAK ELU!!! NULIS YANG LAEN GITU YANG MUTU!!….

  11. waaahhh… terima kasih komennya kencenk. semoga belajar dari kritik anda, saya dan semua orang indonesia menjadi lebih ‘mutu’ ya…
    kalo tulisan lain? masih nggak mutu juga ya?
    hiks… jadi sedih

  12. @kencenk :….fuihhh…bloody hell…
    @diyan :…keep good work…. 🙂 love u pokoknya….

  13. @kencenk: di dunia blogingan jaman gini masih ada aja ya komentar-komentar sirik macam gitu. Bukan kritik tuh namanya. Siape sih lu?

    @diyan: sante aja mbak. just keep writing. tu orang kaga ngarti ngehargain orang laen.

    @wilma: lu imut n lucu deh

  14. klo dinovel emang fahri poligami krn terpaksa dan tdk menikmati tubuh maria krn marianya langsung mati.
    tp klo difilm memang sengaja dibikin banyak konflik yg biar ratingnya tinggi ya intinya lebih kekomersil
    tp dari semua itu, sebaiknya mulai DARI SEKARANG, mari kita melakukan hal yg terbaik menurut kita tanpa merugikan org lain..
    klo menurut anda2 semua ayat2 cinta itu jelek, maka buatlah karya yg bagus (saya yakin anda2 semua berani mengatakan jelek atau bagus krn punya standar masing2kan)\m/
    KLO BERANI MENGKRITIK KASIH SOLUSI DONG, CONTOHIN!!!

  15. sebenernya yang dicela ama kencenk itu filmnya atau diyannya ya? atau kedua2nya?…keduanya kali ya:). kalo mengkritik sebenernya sah2 aja, tapi kalo udah nyela, lain lagi urusannya karena nggak ada kata obyektif di sana. soal film ini, saya rasa bagus kok, terlepas ada yang bilang kalo lebih bagus novelnya, ya iyalah “media”nya lebih luas dibuku daripada untuk film yang dibatasi durasi.meski begitu secara keseluruhan udah baguslah, paling nggak saya waktu nonton vcd nya nggak menemukan hal2 yang “ganjil” dan tidak sempat berkomentar buruk seperti saat saya beberapa waktu yang lalu nonton berbagi suami di RCTI, ada kesalahan kecil tapi fatal yang bikin saya mengumpat, dalam satu dialog antara suami yang cina dan istri muda simpanannya.harusnya orang sekelas nia dinata beserta timnya lebih teliti dan nggak asal,dalam dialog disebutkan “…sekarang udah nggak jamannya chen lung, sekarang eranya cow yun fa…”…WTF..?? apakah dia nggak tau kalo chen lung itu punya nama barat jacky chan???…. 🙂

    — save a tree, eat a beaver —–

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Pengabdi Setan, Film Pemersatu Bangsa

Sudah nonton film remake karya Joko Anwar ini? Kalau belum, sudah dapat spoiler-an atau mendengar kehebohannya? Sekedar informasi, untuk yang nggak suka sama film horror, percayalah postingan ini sama sekali tidak membahas hal-hal traumatis dalam film. Saya sama penakutnya dengan Anda :D Dua pekan lalu saya terhasut dan kemudian ikut...

Read More →

Gelombang dan Tidur

Jika seorang manusia mati di usia 60, maka dia menghabiskan kurang lebih 20 tahun hidupnya untuk tidur. Ini perhitungan kalau rata-rata orang tidur 8 jam per hari. Wow! Kalau ditotal jadi banyak banget ya jatah tidur kita? Tapi memang itu yang disarankan dokter bukan? Karena kalau kita tidur kurang dari delapan...

Read More →

Privacy?

Anda yang punya kartu kredit mungkin sering mengalami apa yang saya alami seminggu ini. Saya: Halo! Dia: Selamat siang dengan ibu Dian, saya dari xxx bank ingin mengkonfirmasi sebentar mengenai kartu kredit ibu Saya: Aduh mas, saya sedang nunggu telepon dari Gojek nanti aja lagi teleponnya ya. Sehari kemudian, karena...

Read More →