saharadja

malam minggu paling seru yang pernah saya ingat sepanjang hidup saya. pelataran depan gerbang UNDIP, rintik hujan agak deras, musik jazz, aya, ditto, rani, bersliweran MG, Yose, Karla with her beautiful voice, pedagang minum keliling, anak jalanan, pencopet, ratusan orang berjubel, andien, and finally, the best one… SAHARADJA!!

udah pernah denger sih, kehebatan mereka. liat juga videonya ditunjukin sama mbak rita noya. tapi ternyata, mereka memang benar-benar gila. musician to the bone. aku rasa kalau dibedah, tubuh mereka adalah kumpulan not not yang berhamburan. halah! berlebihan banget.
bayangin aja, dari lagu pertama yang cuma cak cak cak cak cak ala tari kecak, kita udah dibikin teriak-teriak histeris. setelah itu nature boy-nya nat king cole. ampuuuunnn… yang namanya rio itu, vokalisnya SAHARADJA itu, bernyanyi layaknya penyanyi opera. ditambah lagi tengah-tengahnya dimodifikasi (motor kalee) dengan salsa. maakk… frieska of trax gak tahan untuk gak goyang. yuki rumbewas sampe mau nangis, wulan of prambors udah gak inget emaknya lagi. miskol tak tergubris. sementara aku? lupa umur… dicky sampe berkali-kali ngingetin, “mbak… inget umur mbak… inget umur!”
wah! maaf… hari ini saya 18 lagi.
hehe… iya, 18-nya ternyata cuma sampe 1 jam pertama. waktu rio bilang mereka harus close jam 11, ternyata molor sampe 11.28. dan aku cuma sanggup sampe jam 11. jam 11 ke sininya tiap lompat dikit bawaannya udah harus pegangan nanda atau ditto. kalo nggak bawaannya mau pengsan. hehe… kenapa nggak mau kompromi ya, badan ini?

anyway, nonton SAHARADJA dengan sally joe yang seksi banget main biolanya itu, membaca profile-nya yang ternyata bermain biola sejak umur 6 tahun, bikin aku inget sama di 6 tahun di rumah. vanya kecilku. she’s 6. almost 7. dan aku nggak mau dia jadi kayak emaknya yang nggak peka sama musik. yang nggak bisa membedakan nada. yang tiap kali nyanyi satu lagu, ganti nada dasarnya sampe 5 kali. hehe… tiap main gitar, ada yang marahin gara-gara salah ngambil nada buat nyanyinya. hiks… kasian kan?
aku nggak mau vanya mengalami itu. hehe…
makanya, pulang ke cilegon nanti, gak ada niatan lain, selain mencari guru musik buat vanya. bukan berarti dia harus kayak sally yang menemukan destiny-nya di SAHARADJA. atau dia harus jadi musisi atau penyanyi. tapi biar dia jadi anak yang peka, nyeni, dan sexy. every musician is sexy. i think.

jadi… intinya adalah!
siapapun yang tidak menonton SAHARADJA tadi malam!! telah melewatkan separuh hidupnya dengan sia-sia. YOU MISS THE WHOLE WORLD, BABY!!!

← what a day
menjadi mbak anna →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. Hih. tuh khan… bikin sirik. Wish I can turn back the time. Aaarrrggghhhhhh *sambil jambak-jambak yambut eh rambut*
    Ayo ayo.. Vanya les musik. Semoga sukses jadi musisi bukan atas obsesi ibunya ya hehehehe. Btw, kalo vanya suatu hari pengen switch alat musik, diturutin aja ya bu.. hehehe emang boros sih.. jangan sampe kaya aku menyesalinya sampe sekarang.
    Btw lagi… siarannya asik.

  2. sungguh, saya adalah orang bodoh yang telah meninggalkan siraman rohani bernama Saharadja..kok fotonya bikin ngilu atas bawah ya..mas nyaaaa aduuuhhh…puas banget ik mba’nya..sambil tangannya pasti sangatlah ahli..dalam menggesek biola maksudnya..ooohhh mass nya..suaranya kok bikin mcc..

  3. bener bgt,mba Dian..
    wowww….SAHARADJA…T O P B G T .. nyesel smua yg pada ga nonton…
    sempet males dtg juga waktu tu…niatnya nonton andien …tapiiii…
    ternyata…ada mas Rio yang cute n his Lovely wife Sally Jo..Baba Barok Khan..Kang Ajat yg “maen” ama alat musicnya yg aneh2-ga kenal gue ama nama alat2nya..Mas Badut, mas Edy, ‘Bli Gede Yudhana…keren abezzz…

  4. Hahaha…. ternyata emang masih inget sama umur tho Mbak? kalo gak kan kata2ku gak bakalan di gubris… selama kita ngedatengin konser2 di semarang, baru kali ini kayaknya ya Mbak, kita bener2 “MENGGILA”, gw aja sampe ninggalin cewek yang lagi gw bawa… padahal itu baru pertama kalinya gw jalan sama dia… HAHAHA….
    Com’on girl, life is just one short single time !!!

  5. kereeeeeeeeeennnnnnnnnnn …..
    Saharadja so awesome !!!!!!!!!

    aku nonton paling depan loch mbak ….beneran …

    *sambil motret jugak *

  6. SAHARADJA emank keren abizzzz…

    thanks a bunch to FSP-UKSW,SJC n L.A LIGHT for brought SAHARADJA to UKSW…
    ^^

  7. SAHARADJA??
    denger namanya adja uda merinding..
    aq lahir di Denpasar dmna base Campny SAHARADJA..
    aq kira cuma d Bali adja aq bs ntn..
    eh ga tauny aq bs ntn di jateng..
    SAHARADJA emank bener2 BAND SESUNGGUHNYA!!!

  8. emg SAHARADJA top bgt!! well, ada rencana pengen ngundang saharadja lagi niy,.tapi masih rahasia,..hehe,.

    jgn lupa nonton lagi ya,..

    tks

  9. waaaaah, setelah berbulan2 acara menggila di undip itu aku baru nemu website nya mba dian.. lagi browsing buat bahan interview besok.. hehehehehehehe,,,

    emang ga bakal ada yang tahan buat ga goyang deh kalo udah ama saharadja,,
    and they’re back,,

    do you want to be 18 once more????
    ayo kita absen di unika,,, =)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →