kembang goyang

Di suatu Sabtu (atau Minggu ya) yang cerah di salah satu hari-hariku di Jogja, aku Deka dan mas Gat melakukan sebuah perjalanan dinas. Rutenya adalah jalan Solo saja. Sheraton, Amplas, dan tentu saja belok sedikit ke kos-kosanku, atau belak-belok agak banyak, ke kantornya Deka.

Di salah satu perjalanan dinas itu, terciptalah banyak percabangan pembicaraan. Dari mulai isyu Global Warming yang menciptakan tulisan luar biasa ini, sampai betapa kita harus tetap meningjak tanah, jika suatau saat kita sudah menjadi orang besar, terkenal dan pintar, supaya tidak seperti seorang pembicara handal yang kemaren kita temui, lalu sampai juga pada salah satu pembicaraan penting-nggak-penting.

Bermula dari pertanyaan mas Gat, “Eh Dian, aku kan mau bikin perusahaan semacam travel agent. Nah, nama yang pertama terbersit di kepalaku dan temanku adalah, Kembang Goyang.” Begitu ujarnya tanpa merasa berdosa.

Menurutku dalam hal ini Shakespeare telah mengandung dosa terbesar dalam hidupnya karena memunculkan istilah, What is name. Karena menurutku nama itu benar-benar berarti dan haruslah mencerminkan kepribadian benda yang dibubuhinya. Yang muncul di kepalaku adalah,

Mbak receptionis mengangkat telpon: Kembang Goyang selamat pagi…

Sangat tidak nyaman didengarkan, lalu Deka muncul dengan suara merdunya yang lebih gila lagi: Kembang Goyang, ada yang bisa saya goyang?

Saya nggak puas dan menambahkan lagi: Kembang Goyang, goyang yuwk maaanggg…

Mas Gat – tetap – dengan rasa tidak berdosa, jadi apa dong namanya? Kalian kan yang orang kreatif, ayo dooonggg… Setahuku Kembang Goyang itu keren aja, karena dia adalah salah satu lagunya Chrisye, which is itu emang bener.

Tapi dia juga makanan yang agak aneh menurutku, yang bentuknya seperti tertera di gambar ini. Aduh… bayangin, mungkin nggak sih seseorang keukeuh menamai perusahaannya dengan kembang goyang, while di dunia ini ada begitu banyak nama kewren yang lain??

← Proud is
HEY YOU →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. Wah.. Kalo di Medan namanya Kembang Loyang..
    Tiba2 kangen dong ama hidangan ini..
    Hehe.. Tapi apalah arti sebuah nama yah?
    Nama gw? Artinya Damai, tp gw???
    Rusuuuhhh.. Hahahahaha..
    Dian, tetap menyala yah..

  2. oh ya, benar banget… bapak saya memberi saya nama: gagat handoyo utomo yang artinya: utusan utama yang datang (lahir) pada pagi hari… (bapak-ku waktu itu terinsiprasi oleh kerja keras Hanoman menembus benteng Alengka untuk menyampaikan pesan Rama pada Dewi Sinta) Tapi nyatanya, jauhlah saya dari segala hakikat kebaikan dan keutamaan seorang ‘UTUSAN’ he he he… suka bangun pagi sih bener banget… jam stengah 5 pagi udah melek, gak bisa bobo lagi… tapi kerja keras??? ntar dulu dah… (duh, Bapak… maafin gagat ya…) *ih, jadi curhat*

    Jadi, sepertinya harapan kami agar usaha kami jadi berKEMBANG dan berGOYANG menarik hati para pelanggan, kiranya harus kami kubur dalam-dalam… hiks… Dunia belum siap rupanya untuk sebuah PT. KEMBANG GOYANG… hiks…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

figur

Edisi Figur ini akan menjadi chapter baru di dalam hidup blog saya, di mana semua yang ada di dalam kategori ini merupakan persembahan penuh pada orang-orang yang: - Benar-benar ada (bukan tokoh fiksi) - Sangat saya cintai - Berpengaruh dalam hidup saya - Lucunya nggak termaafkan - Memiliki kehidupan yang...

Read More →

Tips Tetap Waras di Dunia yang Menggila

Terpapar informasi-informasi getir tentang terorisme dan bagaimana anak ikut dieksploitasi dilibatkan didalamnya, lalu anak-anak kembali menjadi korban, mau gila rasanya. Lebih gila lagi karena membaca komen-komen di media sosial baik yang pedih getir prihatin dengan kejadian ini, maupun yang nyinyir salah tempat dan akhirnya malah ditangkap yang berwajib. Tergoda untuk...

Read More →

Ambar Margi; n. Ujian Pertama

Hari itu matahari bersinar ragu-ragu di kota kecil kami. Aku adalah seorang istri salihah di antara para lelaki di dalam keluarga besar kami. Hari itu aku memakai celana panjang warna hijau tentara, kemeja hitam berhias bunga merah di dada, kerudung merah dengan manik-manik keperakan menempel di kepalaku. Bukan jilbab. Helaian...

Read More →

Lucky Bastard Ep. 1; Hadiah Ulang Tahun ke Bali

Seri Lucky Bastard ini adalah cerita tentang anak manusia yang super beruntung. Nggak cantik-cantik banget, nggak pinter-pinter banget, nggak gigih-gigih amat, kadang baper, kadang semau udelnya. Tapi seluruh dunia suka gitu aja ngasih dia kado yang dia pengenin. Nggak semuanya juga sih. Karena kalau semua yang dia minta dikasih, sekarang...

Read More →