ekspresinya dong!!

Kemaren tiga hari di Semarang menyelesaikan masalah hidup, ternyata cukup recharging juga. Berawal dari kemrucek ngeprint tulisan 131 lembar, lalu menyelesaikan tulisan 1500 kata untuk lomba penulisan HIV/AIDS, ngobrol ngalur ngidul sama Rahma, Ditto, Nina, mas Agung dengan inspirasi Syeh Pujinya, belanja benang dan berakhir dengan menjadi guru merajut di Sanggung Barat, tempat tante Sanya memaksaku mengajarinya bikin crochet. Fiuh… Tapi seru juga, ilmu yang masih beginner-nya udah bisa kepake juga.

Paginya dong, bangun tidur dhek Aya memotretku dan protes berkali-kali. “Dhek Dian jatuh cinta dong! Biar mukanya berseri-seri kayak jaman dulu itu.” Ihhh… nggak terima dong, dibilang muka nggak berseri-seri, langsung minta dijepret berkali-kali (nggak pake karet lho) dan ternyata hasilnya tak jauh berbeda. Tapi aku masih bisa ngeles, “Aku tuh lagi jatuh cinta sekarang. Jatuh cinta banget malah, karena nggak bisa ekspresif kayak dulu lagi.” Ini dia kesempatan Aya untuk membalas, “Kalau kamu takut mengekspresikan perasaan, mungkin emang kamu nggak jatuh cinta sama dia.”

btw, muka yang nggak jatuh cinta dan nggak ekspresif itu kayak gini nih:

Nggak mungkin kan, dia nggak lagi jatuh cinta? Itu sumringah sampe gusinya keliatan semua gitu kok, dibilang nggak jatuh cinta! Nggak ekspresif!! Heran…

Aaah, aku jadi bingung. Gimana sih sebenernya cara mengekspresikan cinta yang ideal? Apakah memang harus meluap-luap, sms dan wall tiap hari, telpon sampe berjam-jam tiap malem? Atau biasa-biasa aja? SMS kalo ada perlu, telpon 5 menit dua hari sekali, ketemu kalo udah lupa wajahnya? Aduh… tapi kalau biasa aja, ntar orangnya nggak berasa dong, kalo lagi disenengin? Atau main tarik ulur kayak layangan? Kadang sms sampe muntah seharian, nggak peduli dibales atau enggak. Terus seminggu berikutnya telpon dimatiin biar gantian dia yang nyari? Hehe… Kalo ini terdengar seperti sedang lari dari kejaran debt collector yak?

Atau ada ide lain? Aku juga jadi takut kalo orang yang lagi tak jatuhi cinta itu sebenernya nggak berasa, jadi dunianya adem ayem gitu. Hwekekekeke…

← maaf...
Prita Mulyasari dan Manohara →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. Aih.. aih.. yang sumringah karena jatuh cinta.. 🙂

    yang penting mah jadi diri sendiri aja mba.. klo memang ekspresif yaa jadilah orang yang ekspresif..

  2. jadi inget acara di bbc knowledge (kalo ndak salah), di situ disebutkan kalo wajah manusia bisa menampilkan sekitar 7000 ekspresi yang berbeda. yang bener itu bukan sekedar tarik ulur layangan mbak, tapi tarik ulur waktu nurunin layangan, gimana ngatur supaya layangan itu jatuhnya pas di tangan kita.

  3. bu… kmu kok tega tho blanja benang g ngajak… hixhixhix….iku siy expresi nggaringke untu… 😀

  4. @Ade, hihi… gitu ya? Baiklah
    @Mas Stein, paling seneng baca tentang layanganmu. Jadi, cuma mengatur uluran dan tarikan supaya jatuhnya pas ya, dan bukan malah putus di tengah jalan ya? *glug* Semoga nggak keburu nyari layangan baru aja…
    @Lala, kamu kan pulang kampung kemarennnn…

  5. kamu bisa ngrajuuuuuuuutttttt???????? *nggeblag sa’untoro, trus sadar,tanya lagi* kamu bisa ngrajuuuuutttt? *nggeblag meneh, kali ini gak tau kapan sadarnya*

  6. hmm…..emang ada ya ekspresi khusus jatuh cinta ya? kalo ada belinya dimana? gw mo beli yg banyak deh

  7. Jatuh cinta yg kayak gimana ya Yan?
    Hahaha.. Ekspresi tadi bahagia banget deh. Sesuai faktor U yah ga mesti heboh2 toh pengekspresiannya yg terpenting IMPLEMENTASINYA.
    hehe..

  8. @Ditto: Eh, kita bisnisin bagus juga kayaknya ya Dit? Bisnis jualan wajah jatuh cinta. ay ay ay…

    @Shantoy: mmm… semoga yang loe maksud faktor U itu, bukan worry line yang semakin jelas di sekeliling mata gue ya Toy..

  9. Hehehee….. aku langsung membayangkan gimana ya ekspresiku kalo lagi jatuh cinta. Belum pernah cool sih, tp sumringah iya… tp udah bosen juga kalo sumringah-2 trs, nanti ketauan klo lg jatuh cinta… 😀

  10. jatuh cinta…
    berjuta rasanya…

    *oma tietiek puspa mode on*

    weeeellleeeh..piye yah mbak, ekspresi wajah jatuh cinta itu? yang ada mah wajah lemes, ngantuk dan beban pikirin serta tekanan hati yg m’buat smakin sulit mengekspresikan wajah jatuh cinta hehehe…

    ^cheers^

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →