belajar dari crochet

Tiga bulan belakangan ini lagi rajin-rajinnya belajar crochet. Crochet, ok… bukan knitting. Atau lebih tepatnya adalah belum knitting. Menemukan peralatan dan benang yang bagus di Jogja nggak gampang ternyata. *Alasan buat sering-sering balik ke Semarang*

Nah, crochet terakhir yang kubuat adalah syal ziq zag berwarna ungu. Ini adalah syal pertama yang kubuat untuk menghadiahi diri sendiri di hari ulang tahun nanti. Jadi, gimana caranya, di hari umurku bertambah nanti, ini syal mesti udah jadi. Nah, karena ini syal dari awal udah diimani ke-zig-zagannya, maka mesti sering-sering increase decrease. Kalau nggak paham istilah ini, mmm… bahasa Indonesianya adalah, mengurangi dan menambah jumlah rantai. Halah!! Tetep nggak mudah dimengerti ya. Kayak gini nih, bentuknya:

Ok, itu nggak usah dipermasalahkan. Yang pengen kuceritakan di sini adalah increase dan decrease itu membutuhkan perhatian khusus. Nah anehnya, aku sering kali merasa increase dan decrease lebih sering terjadi di bidang gelap. Which means, butuh perhatian khusus khusus. Padahal itu nggak mungkin terjadi, karena warnanya seimbang. Jadi pasti jumlah terang dan gelap sama. Kayak pagi dan malam deh. Nah, karena lagi hobi menganalisa, maka analisaku adalah:

  • membuat crochet atau rajutan itu seperti menjalani hidup *mata menerawang ke langit*
  • kita sering gak sadar kalau sedang diberi anugerah (analogi untuk warna terang) dan lebih sering nyadar kalau lagi kesusahan (warna gelap)  lalu marah-maran dan nuduh Tuhan nggak adil
  • hidup itu mesti sabar dan dijalani *tangan mengepal ke atas* seperti rajutan saya yang nggak akan selesai kalau cuma diumik-umiki setiap hari

Kayaknya pelajaran hidup yang bisa saya ambil dari crochet cukup sampai di sini hari ini. Kalau anda tidak paham juga, klik ini deh. Dijamin semakin bingung. Hehe…

← 7 things about me
Vanya kelas 2 & the Marie Antoniette Award →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. Met mlem.. Maaf OOT..
    Saya minta dukungannya di kontes ngeTop ngeTren yaa sob.
    Caranya gmpg banget,, cuma pokoknya kasih komentar di postingan saya..
    Makasih sebelumnyaa.. 🙂

  2. iya ya.. koq gak ada gambarnya….
    jadi tuing2 nih kepala kalo cuma baca tulisannya ajah mah… 😆
    koq sayah jadi nyasar kesini y…?!!!

  3. Waaaakaakaakakak.. tak kirain bikin makanan.. baru saja mau teriak mintaaaaaa.. eee.. gak tahunya syal yaa.. hehehe..
    Salam Sayang

    *linksdahoke*

  4. Aku pernah belajar knitting dan kristik (bener gak sih nulisnya, hehe…). Kalo Crochet kayak gimana ya? Ada fotonya kah? Thanks 🙂

  5. Salut kepada sebuah ketelatenan di jaman serba instant….kalau saya gak salah pemahaman….bikinnya lama ya mbak….harganya mahal pastinya….

  6. saya juga pengen bisa tu, merajut…
    pengen bisa bikin sweater tapi sampe sekarang cuma bisa bikin taplak meja yang aneh banget dah jendal-jendul di mana2…

    dan iya tu, bu…
    mesti dijalani… nggak perlu kebanyakan dipikir… ntar gak sampe2 ke tujuan sebenernya…

  7. horeee… udah ada gambarnya!!
    yak, pemesanan-pemesanan sudah bisa dimulai. silahkan. color, shape and price by request, hehehe

  8. jangankan dari crochet, dari roda pedati lusuh aja kita bisa ambil pelajaran hehehe
    idih…idih…who am i to argue?

    siip coy siipp….jangan lupa bikin buat anakmu… 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →