collecting failure… illusion

Pada suatu hari saya datang ke sebuah acara yang berhubungan sama dunia entrepreneur. Pembicaranya sudah dua kali saya temui. Mas pemilik Kedai Digital. Pertama kali ketemu saya sudah menyukainya. Karena namanya unik. Saptu. Setelah pertemuan kedua, saya memutuskan untuk mengidolakan beliau. Halah, beliau. Umurnya lebih muda dari saya dia. Tapi jangan tanya kekayaannya ya. Jelas jauh lebih tua dari saya, jumlah kekayaannya. Hehe…

Satu hal yang menarik dari setiap kali ketemu sama mas Saptu ini. Pertama adalah dia luar biasa narsis dan lucu. Saya suka orang lucu. Energinya membuat saya jadi bersemangat lebih tinggi dari biasanya. Kalau sama orang narsis saya cenderung nggak terlalu suka. Soalnya saya sendiri juga narsis. Jadi, saya mengidolakan mas Saptu dengan kadar sedang-sedang sajalah. Kalau diskala 1 – 10, mungkin saya menyukai mas Saptu di angka 6,57. Cukup sedanglah. Jadi nggak perlu takut saya akan mengejar-ngejar mengajak nikah atau meminta tanda tangan. Saya mengidolakan dia sampai di kadar, memberi senyum kalau papasan. Itu saja.
Alah, kok jadi ngomongin mas Saptunya ya. Saya ini mau membahas tentang kalimat mas Saptu yang masih selalu terngiang-ngiang di telinga saya. Dia berulang-ulang bilang, sebagai pengusaha, atau calon pengusaha, jangan takut gagal. Dalam setiap ceritanya, mas Saptu selalu dengan bangga mengulangi kegagalannya. Jual motor beli ayam, cuma untung 70 ribu setelah tiga kali panen dan nangis karena sedih. Teman-temannya membawa tas kecl-kecil ke kampus, dia membawa tas ransel isi celana jins untuk dijual, gagal juga. Bisnis makanan, juga masih belum berhasil. Sampai akhirnya bisnis kreatif berjudul Kedai Digital yang membawanya ke kesuksesan seperti sekarang ini. Kedai Digital juga pernah mengalami cobaan waktu gempa mengguncang Jogja. Kami para peserta seminar Ditunjukkan foto-foto kehancuran Kedai Digital. Padahal waktu itu komputer-komputer yang ada di situ baru saja dikredit. Saya bisa membayangkan betapa perih rasanya. Tapi itulah hidup.
Mas Saptu juga selalu mengulang-ulang kalimat ini: Koleksi kegagalan anda secepat mungkin. Wah, saya langsung terngiang-ngiang oleh kalimat sakti itu sejak saat itu. Selama ini saya tidak pernah mengkoleksi kegagalan. Saya berjalan saja mengikuti langkah garis saya. Well, sebenarnya tidak apa-apa juga sih. Karena hidup toh masih tentang pilihan. Tapi yang saya simpulkan dari pesan mas Saptu adalah, kalau kita mengkoleksi kegagalan kita, setidaknya kita bisa mengambil hikmah dari sebuah kegagalan. Kalau bahasanya Jason Mraz adalah: ”To win some or learn some.”
Jadi sebenarnya kegagalan itu tidak ada. Hidup ini hanya masalah ilusi to? Karena semuanya katanya hanya titipan yang sifatnya sangat sementara. Ilusi kegagalan dan ilusi keberhasilan. Masalahnya adalah kalau kita tidak pernah mempelajari ilusi-ilusi tadi, hidup kita nggak akan berhenti dari satu kekosongan ke kekosongan yang lain. Nggak pernah menikmati ilusi apapun yang diberikan oleh hidup.
Hah!!! Bahasa saya kok jadi seperti dosen kesayangan saya, mas TL nih… Bahaya!
Jadi gini, setelah semalam saya memikirkan langkah-langkah untuk mempercepat saya menikmati ilusi keberhasilan, setelah bos saya menelpon dan menawarkan ‘sesuatu,’ saya jadi teringat pada kalimat mas Saptu itu. Iya, sudah berapa kali saya gagal ya?
1.    Tidak lulus kuliah di Undip
2.    Tulisan pertama di majalah Aneka tidak dihargai, karena fee-nya tidak pernah dikirimkan sampai detik ini
3.    Tulisan yang dimuat di FHM juga tidak mendapatkan imbalan
4.    Novel pertama royalti tidak pernah diterima karena penerbit Alinea – Jogja menghilang. Haha… salam buat Aik dan kawan-kawan. Semoga ada kabar baik suatu saat nanti ya
5.    Gagal dalam pernikahan dihitung juga kan?
6.    Belum berhasil memenuhi target perusahaan
7.    Belum berhasil menerbitkan satu buku setiap tahun
8.    Belum berhasil memiliki tabungan sebesar minimal 12 kali gaji (ini jelas karena korban acara Financial Check Up di Your Morning Coffee)
9.    Baru 30% dari resolusi tahun ini yang tercapai
10.    dan masih banyak lagi lah.

Seharusnya saya dengan senang hati menuliskan lebih banyak lagi kegagalan saya. Karena semakin banyak kegagalan yang saya koleksi, maka semakin dekat saya pada keberhasilan. Setidaknya itu yang dijanjikan oleh Tuhan, menurut mas Saptu. Katanya, setiap orang itu punya jatah gagal lebih banyak dari jatah keberhasilannya. Kalau kita nggak berani mempercepat perolehan kegagalan kita, maka keberhasilannya juga semakin jauh.
Thomas Alfa Edison saja harus 999 kali gagal dulu untuk akhirnya berhasil menemukan bola lampu. Entah dengan Einstein dan penemu-penemu lainnya. Not to mention JK Rowling yang ditolak agen berkali-kali ya. Atau Dan Brown yang sudah saya ketahui keberadaannya sejak masih SMP, tapi baru booming di novel Da Vinci Code.
Mulai sekarang, saya mau mengkoleksi ilusi kegagalan, dan learn some dari situ. Lalu suatu saat saya akan menikmati ilusi keberhasilan dan tersenyum karena akhirnya pelajaran yang saya ambil selama ini membuahkan sesuatu.
Eh, tapi mengkoleksi ilusi kegagalan itu bukan berarti saya tidak mensyukuri keberhasilan saya ya. Saya sangat bersyukur dengan apapun yang sudah saya raih sampai hari ini. Termasuk royalti dari Gagas Media yang minggu lalu saya terima secara diam-diam. ? Tapi menuliskan keberhasilan-keberhasilan saya nanti saya ya, di judul yang lain. Hari ini ini dulu saja. Judulnya juga collecting failure…
Hiks… mulai nulis lagi ah.

gambar diambil dari sini

← 4laY 9en3rati0n
sewindu anakku →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. wah wah…kegagalan saya itu mungkin kalo dikumpulin jadi yang paling banyak di dunia 😀
    Tapi saat ini saya lagi bersemangat2nya untuk berusaha mengumpulkan keberhasilan, walau masih belum tercapai juga sih, dan lagi menanamkan prinsip “try so hard,if shit happens, fuck it!!” ke diri sendiri.
    sepertinya mas Saptu ini cukup inspiratif..

    eh aku kok lupa2 inget soal FHM ya? itu yang kamu pake bikini? hehehe

  2. It hits me right in the face.. TELAK!
    Belakangan ini aku lagi mikirin banyak hal terutama bagaimana strategi yg tepat untuk mulai melakukan self-improvement.
    Tampak aku akan me-listing apa2 yg tidak berhasil juga di masa lalu. Hehe..
    Nice post, Dian.. thank u

  3. Coy, emang aku punya bikini?

    @Shantoy: wah, ini tidak bermaksud memukul lho dhek Shantoy. Karena kalo ada yg terpukul pertama, ialah aku sendiri.

  4. kegagalan saya :
    – bercita-cita punya rambut gimbal setamat SMA, nyatanya ampe sekarang betah gundul
    – lulus kuliah 10 taun, meleset beberapa taun yg banyak dari target
    – menghilangkan lemak di perut dan mengencangkan otot dan berbadan ala fauji baadila
    – gagal untuk menemukan kegagalan laen apalagi yang mesti saya tuliskan untuk memenuhi daptar kegagalan saya….oh betapa gagalnya diriku..duh nyamuk…jadi gagal deh..digaruk enak nih hehehe

  5. sek, bu, tak menginventarisir kegagalanku dulu….

    hehe.. asline aku yakin percaya bahwa Tuhan itu selalu mem-backing tiap langkahku. jadi meskipun aku (mengira) aku gagal, ada saja yang disiapkannya buatku untuk menggantikan semua yang (aku kira) hilang…

  6. jengipee like this *gambar jempol*

    tak tambahi pa Bu koleksi kegagalanmu? jiyahahaha…
    aku juga mau ah, collecting failure.

  7. mba dian….
    poin ke8…emang financial checkup bikin parno!!!
    membayangkan berapa duit yg harus dipunyai untuk bisa hidup layak dimasa yg akan datang.oh tidaaaaakkk!!!!

  8. @Yose: kegagalanmu yg paling elegan bang, being gundul. sumpah, kereeeennn

    @Yoan: semangattt!!

    @Jengipe: weh!!! ojo buuuu… ojo!! ampuuunnn…

    @Ara: hahahaha… welcome to the real world baby… kangen araaaaa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →