2012

Latah ya? Ikut-ikut ngomongin 2012? Iya… sedikit. Habis saya sudah lama sekali tidak up date majalah saya ini soalnya. Jadi saya harus menulis. Nanti kalau tidak, alter ego saya akan menuduh saya inkonsisten. Karena kalau ibarat majalah beneran, saya mungkin sudah 2 atau 3 edisi mangkir terbit. Untungnya teman-teman yang membaca ini tidak harus membayar. Kalau harus membayar, saya pasti sudah didemo, lalu dilempari telur, lalu dibuat fatwa. Larangan Membuka Web Dian Purnomo Dot Com. Fiuh…

Lalu kejadiannya akan ramai, dan justru orang ramai-ramai buka dian purnomo dot com. Wah, senangnya kalau kejadian yang terjadi benar-benar seperti itu. Dan karena pemikiran ngawur dan sungguh imajinatif ini, saya jadi berpikir bahwa ide untuk melarang nonton 2012 itu justru diam-diam dihembuskan oleh pengusaha bioskop Indonesia. Iya, dibuat issue film ini dilarang oleh sebuah lembaga tertentu yang mengatasnamakan agama, lalu orang malah semakin penasaran, antrian bioskop semakin panjang, dan bioskop jadi untung. Mmmm… seandainya sesederhana itu.

Atau mungkin saja ada alternatif lain. Larangan menonton film 2012 itu digulirkan oleh orang yang belum menonton film itu sama sekali, bahkan membaca review-nya saja tidak, tapi dia hanya mendengar tentang sebuah film dengan judul sesuai dengan perkiraan hari kiamat yang dituliskan di ramalan suku Maya. Waduh, ini lebih gawat lagi. Dan yang paling gawat adalah: orang lantas benar-benar jadi tidak menonton film ini karena larangan tersebut. Atau, setidaknya menimbulkan dampak psikologis berupa, orang beramai-ramai menonton di DVD bajakan, tapi secara diam-diam sambil merasa berdosa di dalam hatinya.

Anda termasuk yang mana?

Saya sendiri belum menonton film ini karena malas antri. Di XXI Jogja antrian sudah sampai di trotoar jalan Solo, padahal masih jam 11 siang. Loket dibuka jam 12 siang. Saya disuruh antri makan pas kondangan saja, milih makan buah thok kok, ini lagi, saya sudah bayar, disuruh nungguh, belum lagi kalau begitu keluar dari bioskop saya harus merasa menyesal karena film-nya jelek. Soalnya banyak yang bilang, bagusan Knowing kemana-mana. Dan saya pecinta Nicholas Cage. Ahhh… Gah ah… saya nggak mau jadi complainer kwadrat. Saya nunggu sepi saja, atau nunggu CD asli tersedia di rental.

← anti social urge
take me out from indonesia →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. saya sudah nonton, dan nggak seperti yang saya harapkan. cuma bagus di special effect. Dan Emmerich terlihat terlalu hati2 dengan film ini, sepertinya dia takut ada fatwa mati yang dijatuhkan ke dia layaknya Shalman Rusdie bwahahaha LOL. Dan endingnya Sampah banget!! karena saya berharap endingnya adalah redupnya layar dan berganti gelap gulita hehehehe.
    soal MUI…MUI pusat udah punya keputusan tidak melarang, MUI Malang dan Banjarmasin aja yang sotoy.
    Sebenernya MUI bisa berkata..”tontonlah film ini karena ini adalah film dakwah, film yang membuat orang inget akan mati, dan setelah nonton akan nangis2 kemudian shalat..” hahaha Sotoy saya.

    secara keseluruhan 2012 Sucks!! harusnya emmerich berenti buat film model begini setelah dia bikin the day after tommorow.

  2. Wempi: kalo saya hampir salah taruh gambar. Saya kemaren mau attach gambar 2012 doomsday itu. Hehehe… Untung keburu sadar

    Kane: yo wis, rak sido antri aku. rak worted

  3. Saya ngga ada temen nonton. Istri saya ngga suka film begitu. Tapi saya menduga filmnya ngga jauh2 dari Independence day. Lagian masa kalau hari kiamat sang pemeran utamanya selamat…. Tapi saya suka film hollywood…

  4. lapor! aku wez nonton 🙂
    not bad kok,mb…lumayanlah daripada pilem tentang setan-setan…
    apalagi tiketnya diantriin dan tinggal nonton trus pulangnya dianter…xxixixixixiix…

  5. kalau tidak salah beritanya sekarang film ini sudah ditarik dari peredaran.. saya punya pendapat sendiri mengenai polemik ini.. kalau kita sebagai penikmat film, ya kita tonton saja film itu karena ceritanya dan spesial efeknya, ndak lebih.. kalau sebagai muslim, seperti yang saudara kaneadventure bilang, “”tontonlah film ini karena ini adalah film dakwah, film yang membuat orang inget akan mati, dan setelah nonton akan nangis2 kemudian shalat..” khan bisa seperti itu.. ndak perlulah ada penarikan dari peredaran segala… jujur saja, saya memang belum menonton di bioskop, lagi nunggu.. tapi karena ditarik, ya nunggu nongol di idws..

  6. emang ada pro dan kontra untuk film ini, kembali ke yg nonton aja sih sebenernya, orang2 pasti bisa ngambil sisi positif dari film ini.

  7. sudah nonton sih
    lumayan bagus efeknya.
    dan kalo dihayati, ada pelajaran didalamnya, mengenai mempertahankan hubungan keluarga dsb dsb *meski nggak banyak2 amat sih* 😀

  8. nggak pengen nonton, bu. bukan karena takut fatwa. tapi karena saya mau nonton paranormal activity aja… huahaha… *dilemparchunkybar*

  9. hummm… lagi2 2012 :mrgreen: … saya juga belon nonton… baca di blog sana sini makin bikin selera nonton saya makin berkurang 😆

    nunggu puter di bioskop Trans TV aja deh wkwkwkwk

  10. saya akhirnya nonton, dan ketiduran di 15 menit pertama. lalu berusaha melek lagi dan langsung merasa bahwa film ini memang independence day banget. fiuh…
    untung nontonnya diiii…
    dvd bajakaaaaaaaaaaannnnnnnnnn

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →