free hugs jogja

Saya sudah sekian abad tidak melakukan hal-hal spesial untuk diri saya sendiri atau pasangan di hari Valentine. Paling hal-hal yang saya lakukan adalah for the sake of media thingy, karena saya kerja di media. Tapi tahun ini, saya berkenalan dengan teman-teman yang luar biasa membuat saya harus meluncur jauh untuk menjadi lebih muda dari seharusnya. Jadi tahun ini, saya dengan senang hati melakukan sesuatu di hari Valentine. Judulnya adalah Free Hugs Campaign. Aha… tentunya anda pernah mendengar kampanye itu kan? Oprah pernah mengundang di penggagas kampanye ini, yang sempat di-banned di beberapa negara, karena tidak semua negara atau kota common dengan budaya ‘berpelukan’ ala teletubies. Dan kami mengalaminya. Susah ternyata menunjukkan kasih sayang dengan pelukan.

So, here we are, saya, DJ, Erny, Felix, Andrew, Ricky, Jati, Nina and her baby boy, kakak Vin, Ipong dan Nicky yang datang jauh-jauh dari negeri Inyong-inyong. Kami memulai dari pasar tumpah UGM. Berdiri setengah jam, diusir penjaga karena dikira jualan nggak jelas, lalu pindah ke trotoar. Dalam perjalanan kami berhasil bertemu teman-teman mahasiswa yang mencari uang tambahan dengan bernyanyi di Minggu pagi. Jadilah kami semakin gegap gempita. Beberapa orang mau memeluk dan dipeluk dengan senang hati, tapi lebih banyak yang lari. Hihihi…

Serombongan pengunjung dari entah Korea/Jepang/Thailand yang excited banget memeluk kami, mbak-mbak waria cantik, mas Gatotkaca, dan masih banyak lagi. Dalam perjalanan pulang, kami sempat bertemu rombongan mahasiswa ‘penyanyi’ lain lagi. Mereka memeluk kami dengan senang hati, sambil bernyanyi:

“Tinky Wingky, Dipsy, Lala, Poo… Berpelukaaaaannn”

Selamat hari Senin, anyone, mari saling menyayangi…

← kampung eco-tourism Jethak - Godean
I've got tagged →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. hahaha,,senangnya bisa berbagi kebahagiaan,,wallaupun pada banyak yg negatif thinking tapi niat kita baek untuk memberikan pelukan secara gratisw wkwkwwk

  2. Selamat menikmati kebersamaan dalam keceriaan.. Moga hari2nya selalu menyenangkan..
    Salam hangat dan damai selalu.. ๐Ÿ™‚

  3. @Erry: makasih jeng. betul… ada yg lari liat kita tau, hehe

    @Haryana: makasih…

    @Wempi: nakal nakal nakal!! *sentil wempi*

  4. @ucha: kalo cocok peluk cowok, kalo cewek peluk cewek. kecuali kalo ada yg mau berpelukan cowok sama cewek tapi sama-sama iklas dan gak risih, gpp sih, hehe

    @idana: sini sini… *peluk idana*

  5. @Cahya: hahahaha… tulang kepala tiganya nggak berasa kemaren

    @Eka: injih. ngayogyokarto hadiningrat dalem…

  6. waaaahh bikin gawe lagi nih mbak dian di jogja,,hehe,,coba aku disana ya pasti mau dunks ikutan (asal ga meluk cowo ma waria aja yah) hehe…
    btw mbak itu foto terakhir kok kayak foto mba dian lagi pingsan yah daripada foto berpelukan,,hihihi…

  7. @intan: loh, intan sekarang dimana to? hahaha… mau pingsan emang, gak sarapan dari pagi, meluk berbagai aroma orang belum mandi, hehe

    @ravi: *hugs jarak jauh* hhhggg… kerasa nggak??

  8. acara seperti ini memang seru

    dulu juga pernah ada acara seperti ini

    heheh cuma orang2nya kebanyakan ngibriitttt.. hihihih

  9. @decy: hahaha kirain kami aja yg ngalamin begituan, ternyata sama ya?

    @afiani: mari berpelukaaaaannn
    sama aku boleh free hugs setiap hari ๐Ÿ™‚

    @intan: iya, akhirnya aku mengetahui letak perantauanmu say. ntar kalau udah pulang, ketemuan ya..

  10. saya tahu acara free hugs ini pas dengerin streaming female radio jogja.
    di bunderan ugm ya?
    berpelukaan….. ๐Ÿ™‚

  11. Satu tindakan positif menyambut Valentine.. Semoga tidak dianggap sesuatu yang amoral oleh mereka yang sok moralist ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai โ€˜anak nakalโ€™ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, โ€œJangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!โ€ Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak โ€œIyoooโ€ฆโ€ menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca โ€œini budiโ€ dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →