Dua Sisi Bintang

Kemuning atau lebih suka dipanggil Kuning, menemukan dirinya menjomblo entah untuk yang kesekian kalinya. Sementara sang ibu sudah mulai mengejar-ngejar anak perempuan semata wayangnya ini untuk menikah, karena ketiga kakak laki-lakinya masih belum ada tanda-tanda memiliki hubungan yang serius dengan pacar-pacar mereka.

Buat Kuning, dikejar-kejar menikah sudah tidak lagi terlalu mengganggu hidupnya, tapi justru orang baru yang dicintainylah, yang mengganggu hidupnya. Namanya Bintang. Umurnya memang lebih muda dari Kuning, tapi dia menemukan banyak kecocokan dengan Bintang. Suka menulis puisi, bisa membantu mengerjakan tugas-tugas di cafe yang sedang dikelolanya, dan yang lebih penting adalah, Kuning merasakan cinta pada Bintang. Tapi tidak mudah untuk begitu saja memutuskan untuk memacari Bintang. Pertama karena Bintang sudah punya pacar, kedua, karena Bintang adalah seorang perempuan.

Devon, sahabat Kuning mati-matian menolak dan menentang Kuning untuk mendekati Bintang, sementara Kuning merasa cinta mati pada Bintang, cinta terlarangnya. Apa yang akan dilakukan Devon untuk menghalangi sahabatnya pacaran dengan Bintang? Apakah Kuning akan tetap memaksakan diri untuk pacaran dengan Bintang, yang berarti dia sudah menyakiti pacar Bintang, dan juga menyakiti sahabatnya?

Bagaimana dengan Bintang sendiri? Yang ternyata juga menyukai Kuning? Apakah cinta terlarang ini akan berlanjut dan berakhir bahagia? Temukan jawabannya di Dua Sisi Bintang, novel yang saya tulis sejak tahun 2005 dan baru diterbitkan lima tahun kemudian ini.

Cara mendapatkannya gampang, order ke saya, dengan harga Rp 40,000.- dan untuk 100 pembeli pertama, masih ada diskon lho. 20%…

Ayo ayo… Buruan… Nanti akan ada kuisnya juga lhoo πŸ˜‰

← EARTH HOUR, matikan lampu hari ini, nyalakan masa depan
manusia = mahluk sosial →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. aku mo pesen gimana caranya??

    ditulis sejak 2005 ya?? aku malah penasaran ama 5 tahunnya itu… hehehe..

  2. kayaknya perlu dibaca nich, pesan satu ya mba…
    kirim pesan di facebook aja. barusan saya add πŸ™‚

    tapi jadi pengarang, distributor, sampe jadi sales manager sendiri? T O P bgt… Salute

    Kiddies

  3. mbak beli novelny gmn??
    aku udah nyari2 d toko buku
    mrk blg ga ada..
    kabarin ya mbak..
    soalny aku pengen bgt bc novelnya..
    hehehhh…

  4. Halo mbak Dian, novel dua sisi bintangnga masih ada? Kalau ada, gimaba cara order nya ya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi; g. Kawin Muda

Hari itu akhirnya datang juga. Hari dimana akhirnya aku menyerah karena sudah satu tahun berlalu sejak bujukanku pada simbah. Dua laki-laki yang disodorkan pertama padaku, kutolak mentah-mentah. Bangkotan! Sama sekali tidak menarik. Untung mereka tidak langsung datang bersama keluarga dan membawa mahar yang menyilaukan perut keluargaku, jadi aku masih bisa...

Read More →

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai β€˜anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, β€œJangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak β€œIyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca β€œini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →