petisi OCEANS

Hari ini saya mau bercerita tentang laut. Kenapa laut? Karena di twitter sedang ramai hastag berjudul #petisiOCEANS. Begini begini ceritanya… Pada suatu hari, Disney membuat sebuah film yang luar biasa indah, berjudul Earth. Gaungnya sukses besar, tapi angka yang masuk ke kantong Disney berapa? Mungkin nggak terlalu banyak dibanding pemasukan yang dihasilkan oleh Titanic. Nah… sekarang ini Disneynature membuat sebuah film lain berjudul Ocean. Ceritanya tentang apa? Tentu saja seperti judulnya, tentang kehidupan alam bawah laut.Film ini kabarnya diproduksi selama 3 tahun, mengambil lokasi di 50 lebih spot bawah laut yang berbeda-beda. Jangan tanya berapa kameramen dan menghabiskan berapa banyak kamera selama masa produksinya ya… 😉

Lalu apa masalahnya, kenapa sampai ada #petisiOCEANS? Karena kabarnya, ini film dihentikan penayangannya karena nggak laku. Well yeah, kalau yang diharapkan adalah penghasilan ratusan juta dari mereka yang menonton film, tentu saja harapan itu nggak akan tercapai, karena ini memang film dokumenter yang menyuguhkan keindahan bawah laut yang mungkin tidak semua dari kita berkesempatan melihatnya sendiri. Kalau yang diharapkan oleh penonton adalah spesial efek macam Avatar yang luar biasa, memang film ini membuat kita tidur di menit ke-5.

Tapi apa iya sebuah film harus selalu menjadi etalase spesial efek atau pertunjukan grafik kenaikan di deretan box office? Kalau iya, bahwa cuma itu tujuan dari membuat sebuah film, maka saran saya adalah mencelupkan artis terkenal dan mensyutnya dari sana sini di bawah laut. Terus habis itu tetep dikasih judul OCEANS. Tapi, HEIII!!! Film ini memang bukan tentang pameran kecanggihan gambar. Bahwa syutingnya menghabiskan banyak sekali uang karena peralatan yang dibutuhkan juga super canggih, itu bukan bagian yang ingin dipamerkan. Emang enak nyuruh cumi-cumi akting. Mereka nggak bisa akting! Mereka semua protagonis. Mereka semua nggak perlu naskah sama sekali. Mereka hanya mau menunjukkan bahwa mereka ada. Bukan cuma manusia ini lho yang ada dunia. Kalau mereka tidak pernah kita lihat, bukan berarti mereka bisa kita abaikan. Mereka ada agar hidup ini seimbang lho…

Menurut yang sudah pernah menonton, film ini bercerita dengan sangat baik tentang alam yang mungkin tidak terpikirkan oleh kita. Saya memang belum pernah menonton. Itulah kenapa saya berteriak-teriak dengan tulisan ini. Bayangkan kalau film OCEANS ini tidak sampai di Jogja, saya harus menonton dimana? Menunggu bajakannya? TIDAK!! Saya mau nonton layar lebarnya. Saya mau menenggelamkan pikiran saya ke dalam laut bersama jutaan ikan dan terumbu karang juga mahluk lainnya itu. Saya mau mensyukuri berkah yang diberikan Tuhan dengan melihat film itu secara utuh. Saya mau meninggikan derajat kecintaan saya terhadap bumi dengan menonton film itu.

Ayo, siapa yang ikut saya?

Gambar dari sini ya

← baharui komitmen untuk HIV/AIDS
to be honest >< to be safe →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik.
#dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. Kalau saya lebih duemen kisah laut dan para nelayannya yang sampai mati ketika mencoba menembus badai ombak yang menggulung kapal para nelayan tersebut

    sayangnya saya lupa judulnya, tapi ceritanya seru abis

  2. Saya juga pengen nonton, Mbak…
    Pasti indah banget ya. Tapi spertinya gak bakalan masuk Samarinda, karena cenderung kalah sama film2 horor lokal tuh 🙁

  3. Wah, gawat tuh…
    Kerasukan susuk perawan pasti main banget di sana ya? 😉
    ya sudah, nunggu dvd-nya aja ya Akin di sana
    semangat!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi; n. Ujian Pertama

Hari itu matahari bersinar ragu-ragu di kota kecil kami. Aku adalah seorang istri salihah di antara para lelaki di dalam keluarga besar kami. Hari itu aku memakai celana panjang warna hijau tentara, kemeja hitam berhias bunga merah di dada, kerudung merah dengan manik-manik keperakan menempel di kepalaku. Bukan jilbab. Helaian...

Read More →

Lucky Bastard Ep. 1; Hadiah Ulang Tahun ke Bali

Seri Lucky Bastard ini adalah cerita tentang anak manusia yang super beruntung. Nggak cantik-cantik banget, nggak pinter-pinter banget, nggak gigih-gigih amat, kadang baper, kadang semau udelnya. Tapi seluruh dunia suka gitu aja ngasih dia kado yang dia pengenin. Nggak semuanya juga sih. Karena kalau semua yang dia minta dikasih, sekarang...

Read More →

The Shape of Water, Film Cinta Anti Mainstream

Nonton film kelas Oscar itu biasanya membuat saya tertidur, sehingga kehilangan beberapa scene. Kalau mau maksa banget, saya bisa menonton film-film Oscar beberapa kali, untuk memastikan tidak ada bagian-bagian penting yang saya lewatkan ketika tertidur. Dan itupun biasanya saya tonton setelah nyaris memasuki masa Oscar tahun berikutnya. Tetapi tahun ini...

Read More →

Ambar Margi; m. Aku atau Kamu?

Setelah hari-hari berat pulang balik rumah – rumah sakit yang kujalani, akhirnya ada juga cerita gembira yang bisa kubagi. Bapak pulang dari rumah sakit. Kondisinya sudah jauh lebih baik. Operasinya berjalan lancar. Air yang dikeluarkan dari paru-parunya dua botol minuman ukuran sedang. Aku tidak habis pikir dari mana asal air...

Read More →

Geocaching, Melihat Dunia dengan Cara Berbeda

Baru pertama mendengar kata geocaching? Saya juga baru mendengarnya beberapa bulan lalu. Dan sejak saat itu, agak sulit untuk berhenti memikirkannya. Apakah saya terdengar berlebihan? Yes! Saya memang jatuh cinta pada geocaching, kalau definisi jatuh cinta adalah tidak bisa berhenti memikirkan sesuatu yang kita cintai setiap saat. Apa sih Geocaching...

Read More →