tak ada yang abadi

Tulisan ini dibuat bukan hanya dalam rangka menyambut kembalinya Ariel ke kancah pertarungan yang sesungguhnya, tapi juga karena belakangan ini saya menyadari lebih dalam bahwa banyak hal yang lewat di depan saya, kadang berhenti sebentar, kadang berlalu begitu saja, dan tidak satupun diantaranya ada yang abadi.

Pada suatu hari saya pernah jatuh cinta dan berpikir bahwa perasaan saya padanya abadi. Lalu tidak berselang lama kemudian saya tidak lagi jatuh cinta padanya. Maka saya berpikir, mana yang lebih abadi ya? Rasa cinta saya atau rasa tidak cinta saya padanya? Karena yang lebih awal adalah rasa biasa saja. Tapi saya berpikir bahwa mungkin saya akan jatuh cinta lagi padanya, dalam kondisi yang berbeda. Walaupun ini sangat tidak disarankan 😉

Lalu saya bercermin, melihat foto-foto di album lama saya dan melihat bahwa sedikit sekali hal-hal yang abadi di muka bumi ini. Saya melupakan banyak kisah lalu yang diingat baik oleh orang lain, begitu pula sebaliknya. Padahal katanya kenangan itu tertinggal selamanya. Tapi ternyata tidak juga.

Anak-anak yang kita miliki, mereka juga tidak selamanya anak-anak. Mereka akan menjadi teman kita pada titik tertentu nanti, lalu bahkan menjadi guru kita.
Sayangnya, sering kali sulit menerima bahwa ada banyak hal yang tidak abadi. Apalagi kalau itu berkenaan dengan orang lain. Kalau kita yang berubah, sering kali kita berharap orang lain maklum. Kalau orang lain yang berubah, kita emosi jiwa dan nggak terima. Hihihi.. Siapa eluh? Kata hati nurani saya.

Tapi kali ini, saya sedang belajar keras untuk menerima ketidakabadian, dari manapun datangnya. Bahkan dari sejak awal perasaan atau benda atau apapun itu datang.
Dari pekerjaan, kita bisa diberhentikan atau perusahaan koleps,
Dari kehidupan, kita bisa berhenti berdetak jantung dan mati,
Dari sebuah konser, bisa dibatalkan atau diserbu massa,
Dari kendaraan, bisa pecah ban atau ditilang polisi,
Dari percintaan, bisa bosan atau menemukan yang lebih seksi,
Jadi, kenapa mesti ditangisi? Kalau kita sudah tahu bahwa tidak ada yang abadi?

Ini seperti ilmu yang saya dapatkan di Vihara Mendut empat tahun yang lalu. Anicca. Constant change. Hanya perubahan yang abadi. Selamat menikmati ketidakabadian 🙂

Tulisan ini selain saya tujukan untuk Ariel, juga untuk mas-mas lucu di dalam angkot yang wajahnya mirip Badai yang memakai kaos consina, membawa ransel dan berbicara pada anaknya dengan sangat manis, yang saya tidak pernah tahu namanya.

← kenangan
Catatan Perjalanan Baduy →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

figur

Edisi Figur ini akan menjadi chapter baru di dalam hidup blog saya, di mana semua yang ada di dalam kategori ini merupakan persembahan penuh pada orang-orang yang: - Benar-benar ada (bukan tokoh fiksi) - Sangat saya cintai - Berpengaruh dalam hidup saya - Lucunya nggak termaafkan - Memiliki kehidupan yang...

Read More →

Tips Tetap Waras di Dunia yang Menggila

Terpapar informasi-informasi getir tentang terorisme dan bagaimana anak ikut dieksploitasi dilibatkan didalamnya, lalu anak-anak kembali menjadi korban, mau gila rasanya. Lebih gila lagi karena membaca komen-komen di media sosial baik yang pedih getir prihatin dengan kejadian ini, maupun yang nyinyir salah tempat dan akhirnya malah ditangkap yang berwajib. Tergoda untuk...

Read More →

Ambar Margi; n. Ujian Pertama

Hari itu matahari bersinar ragu-ragu di kota kecil kami. Aku adalah seorang istri salihah di antara para lelaki di dalam keluarga besar kami. Hari itu aku memakai celana panjang warna hijau tentara, kemeja hitam berhias bunga merah di dada, kerudung merah dengan manik-manik keperakan menempel di kepalaku. Bukan jilbab. Helaian...

Read More →