ketika anak melanggar

Selama dua puluh hari sejak tanggal 4 Februari 2014 saya berada di NTT untuk sebuah penelitian. Saya dan tim lain keluar masuk Polres, Polresta, Polda, Kejaksaan, Pengadilan, Penjara Anak dan rumah dari beberapa orang tua mereka. Awalnya ketika melihat data tentang jenis pelanggaran yang dilakukan anak, agak bergidik juga saya. 90% kasus pelanggaran yang dilakukan oleh anak di Penjara Anak Kupang adalah kasus asusila, percabulan, atau mereka biasa menyebutnya kasus perempuan. Saya agak speechless sampai akhirnya bertemu dengan anak-anak yang tinggal di dalam penjara tersebut.
Mereka adalah anak-anak yang seperti adik saya, anak tetangga saya, anak teman saya dan anak saya beberapa tahun yang akan datang. Mereka adalah anak-anak yang ketika kami membuka sebungkus permen langsung berebut dan bercanda. Mereka adalah anak-anak saya, anak-anak kita.
Di dalam wawancara mendalam dengan mereka, baru saya menemukan gambar yang lebih jelas tentang ‘kasus perempuan’ yang oleh negara disebut sebagai asusila atau percabulan ini. Kasus yang sering terjadi adalah kasus dua remaja yang berpacaran, kemudian mereka melakukan hubungan seksual, kemudian orang tua anak perempuan tidak bisa menerima lalu melaporkan ke polisi, lalu anak laki-laki masuk penjara untuk jangka waktu antara 3 – 7 tahun. Lalu bisa kita bayangkan, masa depan seperti apa yang dimiliki oleh anak usia 14 – 18 tahun yang menghabiskan tahun-tahun itu di penjara.
Ketika diberi kesempatan untuk bertanya pada kami, beberapa anak menanyakan hal yang sama,
“Kaka, baru kenapa kami dipenjara? Katong melakukan suka sama suka, baku cinta. Kenapa kami dipenjara, maitua sonde?”
(terjemahannya kurang lebih: kenapa kami dipenjara padahal kami melakukan suka sama suka, saling cinta, kenapa saya dipenjara sementara dia tidak)
Kami sempat mengunjungi beberapa keluarga yang anaknya pernah masuk penjara karena kasus serupa. Satu orang harus keluar masuk setidaknya 5 SMA untuk menamatkan kelas 3-nya saja. Sebagian karena dia malu, sebagian karena lingkungan di sekolah tidak mendukung. Satu anak lagi baru keluar dari penjara di usia 19 tahun dan sudah 2 sekolah yang menolaknya dengan alasan usia sambil memandang rendah karena dia pernah dianggap sebagai anak yang cabul. Yang lainnya? Mungkin tidak berbeda jauh dari mereka.

Agama, Orang Tua & Budaya
Pertanyaan besar berikutnya yang muncul di kepala saya adalah, bagaimana peran orang tua, agama dan budaya? Karena setiap anak tidak begitu saja melakukan pelanggaran tanpa peran dari lingkungannya. Apakah orang tua sudah menciptakan lingkungan yang baik untuk pertumbuhan dan perkembangan anak? Sebagai catatan, dari 6 rumah yang saya kunjungi, hanya satu rumah yang setiap kamarnya memiliki pintu. Sementara yang lain tiap kamar tidak memiliki pintu, atau hanya dibatasi dengan selapis kain gorden tipis. Yakinkah anak-anak ini tidak menyaksikan film-film biru pertama mereka secara live dari orang tua mereka sendiri? Lalu ketika anak mencoba meniru, mereka berakhir di penjara.
Lalu budaya. Di NTT belis atau mahar untuk pengantin perempuan konon sangat mahal harganya. Keluarga lelaki harus menyediakan kain, beberapa hewan – bahkan ada yang beberapa kandang hewan persyaratan yang diajukan, sejumlah uang, dan serangkaian pesta yang tentu saja berharga mahal. Anak perempuan adalah aset. Orang menyebutnya demikianlah cara menghargai perempuan, tetapi saya menyebutnya, demikianlah cara menjual perempuan. Maka ketika anak-anak perempuan mereka didapati sudah berhubungan seksual dengan pacar-pacarnya, maka kemarahan orang tua karena kehilangan aset menjadi tidak tertahankan. Polisi solusinya. Dan dari 100% laporan yang masuk ke polisi untuk kasus pelanggar usia anak, 80% diteruskan sampai pengadilan dan hampir semua kasus ‘perempuan’ ini selalu dijatuhi hukuman penjara.
Lalu agama, apakah para pemuka agama masih memberikan informasi yang sama seperti yang saya dapat 20 – 30 tahun yang lalu? Bahwa perbuatan tertentu akan membawa kita ke neraka? Kalau masih sama, maka selesailah sudah. Seingat saya waktu saya masih sedikit lebih muda – ehem – saya akan berusaha keras melawan setiap larangan. Bukankah anak-anak memang memiliki sikap yang seperti itu? Pak, buk… penjelaran tentang surga neraka jika tidak disertai dengan pilihan-pilihan logis, sepertinya jauh lebih sulit diterima oleh anak-anak kita sekarang. Mungkin kita perlu mencari cara yang lebih baik untuk menakut-nakuti jemaat. Karena sekarang tampaknya orang lebih takut pada sistem peradilan dibandingkan pada neraka. Berurusan dengan sistem peradilan adalah neraka yang lain.

Saya tidak tahu bagaimana harus mengakhiri tulisan singkat ini, karena di kepala saya masih belum terjawab pertanyaan besar ini: benarkah penjara adalah tempat yang tepat untuk anak yang melakukan pelanggaran semacam ini?

← Vietnam oh Vietnam
Mulai lagi →

Author:

Dian Purnomo adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dian lahir 19 Juli 1976 di Salatiga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer

Minggu lalu saya nonton Logan dengan anak saya. Ya, saya boleh disalahkan karena Vanya belum 17 tahun dan dia ikut nonton film penuh kekerasan itu, dan saya mengizinkannya. Tapi rupanya dia punya mekanisme menghindari nonton adegan kekerasan. Tiap ada adegan kekerasan dia memalingkan seluruh wajahnya ke HP dan scrolling entah...

Read More →

Perempuan Tidak Sama dengan Ibu

Selamat Hari Perempuan Sedunia! Hari ini berbeda dari hari-hari lain ketika saya menggunakan google untuk mencari informasi. Biasanya saya selalu senyum senang melihat doodle yang lucu-lucu dan super kreatif. Tapi kali ini, doodle yang muncul agak membuat saya berpikir keras. Doodle hari ini adalah 8 ilustrasi yang menggambarkan perempuan dan...

Read More →

The Last Page

Pagi ini saya berharap bangun pagi dan mendapat keceriaan hari Minggu yang paling berhak saya dapatkan. Tapi rupanya berita yang pertama masuk adalah berita duka. Tommy Page meninggal dunia. Yang bikin lebih miris lagi adalah penyebab meninggalnya karena bunuh diri. Saya segera mencari tahu apa yang terjadi, tetapi kebanyakan informasi...

Read More →

Secret Sender

Malam ini neneknya Vanya menanyakan ke saya, apakah saya mengirim bunga untuk anak saya. Hmmm... sore tadi kita nonton Logan bareng, jadi kayaknya agak aneh kalau saya mengirimkan bunga setelahnya. Kalau ada yang mau saya kirim ke anak saya, adalah makanan. Biar dia nyemil sambil belajar atau baca buku/novel/apapun. Kayak...

Read More →

Simposium Lingkungan Ramah Demensia

Kembali semesta memberi saya kado istimewa tahun ini. Perjalanan ke Nagoya ini seharusnya ditujukan pada kolega saya, DY tetapi karena dia sendiri harus berkeliling Eropa untuk memenuhi undangan pertemuan Dementia Council, maka saya yang mendapat keuntungan. Sebuah perjalanan ke negara yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya, serta belajar langsung dari...

Read More →

Selingkuh

Akhirnya saya memutuskan mengakhiri selingkuh setelah bermalam-malam mengalami kesulitan tidur dan produktivitas terganggu karenanya. Yang di atas itu adalah headline untuk mendapatkan traffic tinggi bagi website para artis atau politisi. Kalau saya, berita sesungguhnya adalah: Saya baru saja menyelesaikan membaca novel Selingkuh yang ditulis oleh Paolo Coelho setelah bermalam-malam lembur...

Read More →

Lucky Number Two

Beberapa hari lalu saya iseng apply ke sebuah web semacam ramalan berdasarkan tanggal lahir & apa yang saya inginkan di masa depan. Tanggal lahir saya tentunya tidak berubah, tetapi ketika disuruh memilih informasi apa yang ingin saya dapatkan, saya mulai galau. Pilihannya adalah: cinta, uang, pekerjaan, yang lainnya saya lupa....

Read More →