Perempuan Tidak Sama dengan Ibu

Selamat Hari Perempuan Sedunia!

Hari ini berbeda dari hari-hari lain ketika saya menggunakan google untuk mencari informasi. Biasanya saya selalu senyum senang melihat doodle yang lucu-lucu dan super kreatif. Tapi kali ini, doodle yang muncul agak membuat saya berpikir keras. Doodle hari ini adalah 8 ilustrasi yang menggambarkan perempuan dan berbagai profesi serta aktivitas perempuan yang sayangnya semua selalu disertai dengan ilustrasi anak. Ini membuat saya mengernyitkan kening, bahkan google yang sudah menjadi kamus lebih dari 1/2 manusia di muka bumi ini mungkin, masih menggunakan stereotip perempuan sebagai ibu untuk menunjukkan kepeduliannya pada hari perempuan. Duh!

Rasanya memang ada pekerjaan besar yang harus diselesaikan di dalam kepala setiap manusia di dunia ini. Hari ini adalah hari perempuan, bukan hari ibu. Saya agak curiga kalau di kepala sebagian besar manusia di bumi ini, setidaknya tercermin dari doodle dan ucapan-ucapan yang masuk ke WA grup menyamakan perempuan dan ibu. Perempuan adalah perempuan. Ibu adalah perempuan yang melahirkan, merawat, atau membesarkan (tanpa harus melahirkan) anak. Jadi kalau saya tidak melahirkan anak tetapi merawat atau membesarkan seorang anak, maka saya bisa dianggap sebagai ibu/orangtuanya. Dan perempuan tidak wajib menikah, kemudian melahirkan anak. Perempuan boleh memilih menggunakan rahimnya atau tidak.

courtesy: @tapsiyun

Menyamakan perempuan dengan ibu ini adalah bentuk paling nyata dari patriarki. Dan selama patriarki masih digunakan, maka kekerasan terhadap perempuan serta berbagai bentuk penindasan lain akan tetap dilanggengkan. Di dalam patriarki, makna perempuan disempitkan menjadi ibu semata. Fungsinya tidak jauh-jauh dari melahirkan dan membesarkan anak (plus merawat & berbakti pada suami). Lalu sebagai imbalannya kemudian diberilah julukan-julukan: mulia, menentukan nasib bangsa, tetapi sambil diam-diam dibungkam dan dibatasi gerakannya.

Kemudian ketika ada perempuan yang karena sesuatu hal tidak bisa atau karena kesadaran memilih tidak melahirkan maka dia akan berkurang maknanya di muka bumi. Karena pandangan bahwa perempuan haruslah menjadi ibu. Atau, jika ada perempuan yang melahirkan anak kemudian tidak bisa membesarkannya karena berbagai alasan, maka dia juga jadi berkurang maknanya sebagai perempuan. Sekali lagi, karena perempuan haruslah menjadi ibu yang baik. Lalu bagaimana dengan perempuan yang terpaksa dipenjara karena sistem, terpaksa menjadi pekerja migran dan tinggal berjauhan dari anak, atau perempuan yang memang tidak memiliki kemampuan untuk merawat anak. Saya jadi berpikir, jangan-jangan saya yang keliru selama ini.

Maka hari ini saya jadi membuka-buka kembali sejarah Hari Perempuan Sedunia, dan bermaksud membagikannya pada yang memerlukan. Begini kurang lebih sejarahnya:

  • 1908 – Pekerja garmen perempuan di New York melakukan protes atas kondisi kerja mereka, termasuk gaji yang di bawah rata-rata,
  • 1909 – Partai Sosialis di Amerika menetapkan tanggal 28 Februari sebagai peringatan Hari Perempuan Nasional untuk menghormati apa yang dilakukan buruh perempuan tahun sebelumnya,
  • 1910 – Pada sebuah rapat di Kopenhagen, ditetapkan Hari Perempuan Sedunia untuk menghormati gerakan perempuan untuk memperjuangkan hak-haknya. Proposal ini disetujui oleh lebih dari 100 perempuan dari 17 negara,
  • 1911 – Sebagai hasil dari inisiatif Kopenhagen, Hari Perempuan Sedunia kemudian ditandai untuk pertama kalinya di Austria, Denmark, Jerman dan Swiss, dimana lebih dari 1 juta perempuan dan laki-laki mengikuti rally untuk merayakannya. Yang menjadi tuntutan adalah hak untuk memilih dalam pemilu, bekerja di kantor seperti halnya laki-laki, serta hak untuk menghentikan diskriminasi di dunia kerja,
  • 1913-1914 – Hari Perempuan Sedunia juga menjadi mekanisme protes atas Perang Dunia I. Perempuan di Eropa melakukan rally untuk memprotes perang,
  • 1917 – Masih dengan latar belakang perang, perempuan menuntut hak atas perdamaian dan makanan yang pada kalender Gregorian jatuh pada tanggal 8 Maret. Empat hari kemudian Czar memenuhi tuntutan perempuan untuk dilibatkan dalam pemilu,
  • 1975 – PBB memperingati Hari Perempuan Sedunia pada tanggal 8 Maret.

Jadi, setelah membaca sekilas sejarah HPS di atas semoga jelas bahwa hari ini, 8 Maret satu abad dan beberapa dekade yang lalu, yang dituntut oleh perempuan adalah kesetaraan hak antara laki-laki dan perempuan di ruang publik. Pekerjaan, perdamaian, makanan, politik. Jadi jangan malah mundur menjadikan hari ini peringatan hari perempuan yang adalah seorang ibu saja. Nothing’s against ibu, tapi kekhawatiran saya adalah kalau hanya dimaknai sebagai ibu maka hak-hak perempuan di ruang publik akan kembali diabaikan.

Dalam kaitannya sebagai orangtua, maka tuntutan perempuan juga sama. Bahwa laki-laki juga memiliki kewajiban yang sama untuk membesarkan dan merawat anak. Adalah tanggung jawab laki-laki dan perempuan untuk merawat anak. Hanya karena perempuan yang memiliki rahim dan memproduksi air susu, bukan berarti tanggung jawab pemeliharaan anak sepenuhnya menjadi tanggung jawab perempuan.

Semoga mencerahkan.

← The Last Page
Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. i think you got it wrong about Google doodles.
    gambar2nya emang para wanita2 super dan ada gambar anak. bukan berarti itu anak mereka. menurut gua maksudnya wanita2 itu jadi inspirasi buat anak2 (once again bukan anak mereka).

    contoh… frida kahlo (salah satu dari google doodles) yang mana dia infertil dan gak punya anak. gambar frida dengan anak di doodles itu kalo gua bilang ya menunjukkan gimana dia menginspirasi anak2…

  2. HI Arman,
    I might be wrong. But the 1st intention that I got from doodle is that the patriarchy is still there. Everytime people talk about women, they’re always linked it with women role as a mother.
    Karena itu nggak kejadian sama ketika orang atau media membicarakan peran laki-laki. Yang dibicarakan lebih banyak peran mereka di publik.
    Again, I might be wrong.
    But thank you for the input 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi; g. Kawin Muda

Hari itu akhirnya datang juga. Hari dimana akhirnya aku menyerah karena sudah satu tahun berlalu sejak bujukanku pada simbah. Dua laki-laki yang disodorkan pertama padaku, kutolak mentah-mentah. Bangkotan! Sama sekali tidak menarik. Untung mereka tidak langsung datang bersama keluarga dan membawa mahar yang menyilaukan perut keluargaku, jadi aku masih bisa...

Read More →

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →