Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer

Minggu lalu saya nonton Logan dengan anak saya. Ya, saya boleh disalahkan karena Vanya belum 17 tahun dan dia ikut nonton film penuh kekerasan itu, dan saya mengizinkannya. Tapi rupanya dia punya mekanisme menghindari nonton adegan kekerasan. Tiap ada adegan kekerasan dia memalingkan seluruh wajahnya ke HP dan scrolling entah apa di sana.

Saya adalah penggemar berat X-Men the movie. Saya nggak terlalu banyak explore komiknya, lebih menikmati audio visual dan tokoh-tokoh yang super keren. Tapi Logan yang katanya adalah film terakhir X-Men dengan Hugh Jackman kali ini membuat saya merasa prihatin. Ini film ampun-ampunan berdarah-darahnya. Kepala digorok dan glundung sana-sini lah, tangan dipotong, darah hamburan kemana-mana. Dan yang paling bikin prihatin adalah karena tokoh yang terlibat dalam kekerasan itu adalah anak.

movieweb.com

Memang tokoh-tokoh anak di sini digambarkan sebagai tokoh buatan, anak yang sengaja diciptakan dengan teknologi canggih untuk menjadi robot-robot pembunuh. Tapi tetap saja kan kita nggak bisa menggampangkan masalah dengan memberi disclaimer, bahwa tidak ada anak yang terluka di dalam pembuatan film ini, lalu cuci tangan dengan dampaknya. Bagaimana dengan penonton? Selain anak saya, mungkin ada ribuan anak lain yang menonton film ini dan melihat kekerasan yang dilakukan anak di dalam film sebagai contoh. Baru kali ini saya menonton X-Men tetapi otaknya sambil mikir ke arah sana. Biasanya setiap keluar dari nonton X-Men komentar saya selalu bagus dan positif, tapi kali ini saya memberi tanda koma dan kata tetapi di belakangnya.

Di sisi lain, ada hal menarik yang disusupkan ke dalam film ini mengenai tokoh Charles. Tokoh kunci X-Men diceritakan menderita Alzheimer. Bayangkan betapa seriusnya seorang yang memiliki kemampuan mengendalikan otak orang-orang lain di sekitarnya, mengalami kerusakan di otak & tidak bisa mengatur otaknya sendiri. Beberapa kali dia nyaris membunuh orang-orang di sekitarnya. Bahkan saya tidak terlalu ingat di X-Men yang mana, rupanya dia yang menghancurkan seluruh kota karena ketidakmampuannya mengendalikan kemampuan luar biasa ini.

Buat saya ini menarik. Sebagai orang yang sedang belajar banyak tentang Alzheimer dan strategi komunikasi pada masyarakat, ide memasukkan tokoh dengan Alzheimer ke dalam film besar adalah brilian. Orang jadi langsung sadar betapa seriusnya penyakit ini dan dampak besar yang ditimbulkannya juga nggak main-main. Ketika orang malas membaca Still Alice yang terlalu menyedihkan, atau Note Book yang terlalu melodramatik, maka X-Men adalah pilihan tepat.

Di Indonesia, siapa ya yang kira-kira tertarik untuk membuat film tentang Perlindungan Anak dan tentang Alzheimer yang bagus?

← Perempuan Tidak Sama dengan Ibu
Pasola, Sebuah Budaya Kekerasan →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi; g. Kawin Muda

Hari itu akhirnya datang juga. Hari dimana akhirnya aku menyerah karena sudah satu tahun berlalu sejak bujukanku pada simbah. Dua laki-laki yang disodorkan pertama padaku, kutolak mentah-mentah. Bangkotan! Sama sekali tidak menarik. Untung mereka tidak langsung datang bersama keluarga dan membawa mahar yang menyilaukan perut keluargaku, jadi aku masih bisa...

Read More →

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →