Banda, Jejak yang Gelap dan Dilupakan

Saya mengaku dosa dulu sebelum menulis ini ya.
Sudah lama sekali saya nggak nonton film buatan Indonesia. Saya merasa berdosa, sombong, angkuh, sok Hollywood, name it lah! Saya minta maaf. Setelah ini saya janji akan lebih banyak berinvestasi di XXI dengan nonton film buatan anak negeri. Amin.
Baiklah, saya ceritakan sejarahnya dulu ya, kenapa saya berakhir di Blok M Square menonton Banda. Adalah kami tiga orang peserta Kelas Menulis Fiksi Tempo Institute yang impulsif. Setelah makan enak di Wong Fu Kie, dari rencana langsung pulang, ngerjain PR, rapat di sana sini, tidak satupun kejadian. Kami malah berakhir dengan duduk ngadem di bioskop menonton Banda. Fine.
Salah satu dari kami – Maria – menonton Banda untuk kedua kalinya. Warning dari dia adalah, ini kayak didongengin wikipedia sama Reza Rahardian aja gituh. Saya tidak mencoba menganalisa apakah tone yang diucapkannya bernada nyinyir atau komplimen.
Di menit pertama film diputar saya merasa ada yang kurang tepat. Sound effect! Kenapa sih, sound effect yang seharusnya mendukung film malah jadi gengges. Trinity menengok ke arah saya dan mengucapkan satu kata tajam, “Lebay!” Haha..
Banda menyuguhkan beberapa hal yang menurut saya seharusnya nggak perlu semua ditampilkan. Saya tadinya berharap mendapatkan satu hal saja dari Banda yang sudutnya tajam, bukan sepetil cerita di sana-sini yang malah ujung-ujungnya semacam berlompatan dan membuat kami bertanya-tanya, apa sih pesan utama film ini? Benar kata Maria tadi, ini semacam didongengin Wikipedia sama Reza.

Bayangkan, di dalam bioskop sementara pertanyaan saya tentang sejarah perjalanan pala belum terjawab, film ini langsung skip 200 tahun dan lari ke masa bung Hatta, Syahrir dan kawan-kawannya diasingkan di sana. Ok baiklah. I need that information. Tapi lalu ketika lompat lagi ke tahun 1999 saya mulai merasa tersesat. Kerusuhan di Banda memang sesuatu yang mengukir sejarah di sana. Tapi saya rasa kita butuh ruang sendiri untuk ini, dan ini bisa jadi satu film berbeda yang sangat informatif. Dan puncaknya adalah, ketika out of the blue muncul salah satu protagonis kekinian memakai pakaian daerah yang kainnya bukan dari Banda dan sudut pengambilan gambarnya nggak selaras dengan yang lain. Ouch!

Pertama, hari gini anak muda sudah nggak gitu-gitu amat pakai kain di mana-mana. Lalu dia bercerita tentang pekerjaannya di hotel, yang mana secara visual saya tidak mendapatkan pendukung untuk ceritanya. Mungkin ini upaya variasi visual. Mungkin.

Sudah lah ya, selebihnya Anda tonton sendiri aja. Tapi film ini layak ditonton kok, supaya ada niatan pergi ke Banda. Trinity beruntung karena pernah tinggal di sana sebulan, sekaligus tidak beruntung karena merasa bahwa semua yang didengarnya sudah pernah dia dapat dari berbagai sumber.

Saya dan Maria beruntung, juga sebagian besar kawan-kawan saya, karena setelah menonton film itu, kami jadi ingin pergi ke Banda. Saya merasa perlu memiliki versi personal akan Banda yang tidak saya dapatkan di dalam film ini. Sebagai orang yang baperan, film ini kurang berhasil membaperkan saya.
Tapi, setiap orang pasti punya opini dan versinya masing-masing ya. Mumpung masih main di beberapa bioskop, coba segera ditonton! Nanti kasih tahu pendapatmu ya.

← Kartini, Sebuah Reminder
Wong Fu Kie →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi; g. Kawin Muda

Hari itu akhirnya datang juga. Hari dimana akhirnya aku menyerah karena sudah satu tahun berlalu sejak bujukanku pada simbah. Dua laki-laki yang disodorkan pertama padaku, kutolak mentah-mentah. Bangkotan! Sama sekali tidak menarik. Untung mereka tidak langsung datang bersama keluarga dan membawa mahar yang menyilaukan perut keluargaku, jadi aku masih bisa...

Read More →

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →