Tulang Rusuk Atau Tulang Punggung?

Hari ini saya kedatangan tamu istimewa. Seorang sahabat, aktivis di organisasi di mana saya jadi relawan. Tujuan kunjungannya sederhana sebetulnya, mengambil flash disk yang terbawa oleh saya, dan numpang dandan. Ok deh..

Tetapi sembari dandan nggak berhenti lah mulut dua mamak-mamak ini berbicara. Dari mulai masalah anak, masak memasak, kesehatan, merk alat make up, dunia percintaan jaman muda sampai sekarang, dan berujung pada urusan tulang rusuk dan tulang punggung.

Anda pasti juga mendengar dan mungkin mempercayai kisah bahwa perempuan diciptakan dari tulang rusuk laki-laki yang menjadi jodohnya kan? Kisah penciptaan Hawa untuk menemani Adam di surga dulu kala itu. Baru saja saya mengecek beberapa website yang menulis tentang tulang rusuk ini, dan rupanya ada alasan mengapa hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam yang paling bengkok, karena agar menenangkan Adam yang waktu itu sendirian di surga.

Tamu istimewa saya siang ini memiliki cerita yang mungkin mewakili banyak cerita perempuan lain di muka bumi ini. Termasuk saya. Kami ini para perempuan terlena dengan dongeng bahwa kami akan disayang-sayang, dinafkahi, jadi tinggal jadi ratu yang mengurus istana surgawi, ketika dengan seorang pangeran berkuda. Sayangnya dongeng itu tidak terjadi pada hidup kami berdua. Kami (saya pada waktu masih punya suami dulu) adalah para istri yang mencari nafkah sendirian, sementara di rumah juga menjadi Upik Abu yang memastikan sarapan tepat waktu, makan malam dalam keadaan hangat, anak-anak pintar dan sehat, suami bajunya bersih dan boleh minta dikelonin kapan saja. Ouch! Is this the happy ending that we expected for when we said ‘I do?’

Maka berkelakarlah tamu istimewa saya yang sangat comedic ini, “Gue rasa Tuhan keliru waktu nyiptain kita. Kita bukannya diciptakan dari tulang rusuk tapi dari tulang punggung.”
Hahaha…

Bener juga yak. Tulang punggung adalah istilah yang dipakai untuk menggambarkan seseorang yang menjadi tumpuan perekonomian di dalam keluarga. Dalam kasus yang kami bahas ini adalah satu-satunya ya. Karena ada juga yang di dalam rumah istri dan suami sama-sama bekerja, hanya saja kebetulan penghasilan istri lebih besar. Bukan ini yang kita bahas. Nah, tulang punggung ini beda sama kepala keluarga. Di Indonesia kan kepala keluarga umumnya laki-laki, bisa suami atau ayah, yang paling tua dan dianggap berkompeten mengambil keputusan di rumah tersebut.

Saya tidak tahu apakah kepala keluarga dan tulang punggung keluarga harus orang yang sama. Rasanya memang tidak ada aturan bakunya. Tapi nggak adil juga ya rasanya kalau si tulang punggung ini kemudian jadi berjuang sendirian memenuhi kebutuhan keluarga tetapi untuk pengambilan keputusan tetap diserahkan pada laki-laki.

Saya jadi berpikir bahwa mungkin kita memang perlu mempersiapkan dongeng baru untuk anak-anak perempuan kita. Wahai anakku, pandai-pandailah kalian salto, karena dongeng lama sudah perlu kita perbaharui. Ada revisi besar yang menggantikan tulang rusuk ke tulang punggung. Jadi kalau hidup tidak berjalan seperti yang kau impikan di masa kecilmu, kau sudah pernah kami ingatkan tentang kemungkinan ini ya, Nak. Atau kalau mau lebih aman, jangan percaya bahwa kita tercipta dari tulang siapapun. Kita adalah mahluk yang sama-sama diciptakan dari tanah. Bukan bagian dari orang lain!

Merdeka!

← Wong Fu Kie
Privacy? →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi; g. Kawin Muda

Hari itu akhirnya datang juga. Hari dimana akhirnya aku menyerah karena sudah satu tahun berlalu sejak bujukanku pada simbah. Dua laki-laki yang disodorkan pertama padaku, kutolak mentah-mentah. Bangkotan! Sama sekali tidak menarik. Untung mereka tidak langsung datang bersama keluarga dan membawa mahar yang menyilaukan perut keluargaku, jadi aku masih bisa...

Read More →

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →