Parade Adat Internasional

Parade selalu menimbulkan rasa geli di jemari kaki saya. Minta digaruk kalau nggak diikutin. Kalau bisa menghadiri seluruh parade yang ada di muka bumi ini, saya pasti akan lakukan. Minggu, 27 Agustus 2017 saya bangun lebih pagi dari biasanya, menembus dingin bersama babang-babang Go-jek, kemudian dilanjutkan dengan TransJakarta menuju area Car Free Day (CFD) di Sudirman.

Setelah semalam sebelumnya saya bingung mau memakai kain yang mana, akhirnya dibantu oleh adik & anak saya memutuskan untuk memakai kain sarung warna hijau dari Kamboja dan selempang tenun Sumba Timur. Bersama-sama sekitar dua ratusan peserta parade lain, kami berjalan dari Menara BCA sampai Museum Gajah. Percayalah, dalam keadaan bukan parade dan pagi hari saya mungkin tidak akan melakukannya.

Berbagai pakaian daerah dikenakan oleh peserta parade. Yang paling menarik adalah teman-teman dari Bapontar yang berkostum merah menyala berumbai-rumbai, dengan topi serupa burung di kepala, lengkap dengan senjata – parang dam tombak. Aawawawa! Haa! Heaaa! Begitu kurang lebih teriakan-teriakan mereka sembari bergerak dengan gagah seolah menuju medan perang. Suara genderang terus mengiringi langkah. Indah betul.

Sementara di barisan paling depan, teman-teman dari Baduy Dalam berjalan telanjang kaki memimpin kami. Seperti biasa, hanya pakaian berwarna hitam dan putih saja yang mereka boleh kenakan. Sapri Yadi ada dalam barisan itu.

Ketika pertama melihat Sapri Yadi, saya sok akrab menanyakan, “Kakak dari Baduy ya? Kenal Sapri nggak?”

Dijawabnya, “Saya Sapri. Sapri yang mana? Di Baduy banyak nama Sapri.”

Upsie!

Maka kami jadi berbicara panjang lebar tentang Sapri yang saya maksud. Seorang sahabat yang dulu mengantarkan kami masuk ke Baduy Dalam dan memberikan pengalaman berkesan menginap semalam di sana. Kebetulan adik Sapri yang saya maksud juga mengikuti parade ini.

Sekali lagi, saya masih nggak bisa berhenti berdecak kagum dengan kayanya Indonesia. Ini belum benar-benar melihat adat dan budaya langsung di tanahnya saja, saya sudah merinding berkali-kali begini. Bagaimana kalau berkesempatan benar-benar ada di sana, menjelajahi satu persatu pelosok Nusantara? Saya baru menginjakkan kaki di 15 provinsi aja di Indonesia. Oh, shame on me. Semoga segera menyusul ke 19 lainnya.

Hari ini, melihat perbedaan pakaian, nyanyian, kebiasaan yang dimiliki negeri ini benar-benar memukau. Lihat aja di foto-foto instagram saya atau cari #hariadatsedunia deh, dijamin keren-keren. Ini baru teaser untuk membuat kita melangkahkan kaki ke tempat aslinya.

Jadi kalau ada yang dengan sengaja mau membuat perbedaan-perbedaan itu hilang dengan menyeragamkan cara berpakaian, agama, atau entah apa lagi, saya rasa dia pasti kurang piknik dan ikut parade beginian.

← Privacy?
aktivis (01) →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi; g. Kawin Muda

Hari itu akhirnya datang juga. Hari dimana akhirnya aku menyerah karena sudah satu tahun berlalu sejak bujukanku pada simbah. Dua laki-laki yang disodorkan pertama padaku, kutolak mentah-mentah. Bangkotan! Sama sekali tidak menarik. Untung mereka tidak langsung datang bersama keluarga dan membawa mahar yang menyilaukan perut keluargaku, jadi aku masih bisa...

Read More →

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →