Anna Karenina ~ the Falling (literally) in Love Woman

Don’t get me wrong, I didn’t read the full version of the book. I just read the newbie reader version.

Nggak sanggup bok, baca 1000 pages of a novel.
Jadi minggu lalu saya menghadiahi diri sendiri dengan membeli buku online dan pilihan saya adalah Huckleberry Finn yang versi komik, sama Anna Karenina versi newbie. And I finished Anna for less than 4 hours. Itu juga karena kedistrak ini itu. Kalau kata mbak Leila Chudori, page turner banget deh ini novel.

Ok, now about the book. What can I say? I like the way Tolstoy tell me the story. Apa ya, semacam menarik saya ke Moscow dan St. Petersburg dan Russia secara keseluruhan. I have something with Russia, the country I always dream to visit one day. Di Anna Karenina saya merasa menjadi Kitty yang menggenggam erat pinggang pemuda desa di danau-danau kecil yang beku, lalu menari di sana. Saya adalah Anna Karenina yang penuh napsu pada pemuda kekasih hati. Saya adalah Karenin yang marah pada istrinya tetapi tetap menjaga martabat sekaligus menyiksa sang istri dengan menolak perceraian. Alasan agama dipakai sementara dia sama sekali tidak beragama, let alone percaya pada Tuhan.

Bocoran dikit kalau kamu belum pernah baca novel ini. Anna Karenina bercerita tentang seorang Perempuan terhormat, istri pejabat tinggi militer yang jatuh cinta pada tentara muda dan memutuskan mengikuti kata hatinya. Sejak awal sampai akhir saya tidak pernah setuju pada perselingkuhan Anna. Tetapi saya sangat relate dengan apa yang dia rasakan ketika jatuh cinta.

I’ve been in love for too many times before, but every time I fall in love (or should I say in like) it’s always feels like I’ve never been in one before. Sampai di satu titik, saya ketemu dengan dokter saraf paling keren di dunia, Dr. Yuda Turana Sp.S. Dia membuat saya merasa sangat dumb dan tersuruk mundur beberapa langkah. Dia bilang, rupanya jatuh cinta itu bukan lagi urusan hati. Jatuh cinta itu sorry to say, otak yang atur. Jadi kalau ada orang bilang I cannot fall in love again with my wife. That’s totally not true. The correct statement is: I don’t want to fall in love again with my wife. Ouch!

That is not good. Sementara saya kalau sedang jatuh cinta, suka kehilangan kendali atas diri sendiri, tiba-tiba jadi aneh sekaligus menyenangkan di waktu yang sama. Kalau itu semua adalah kerja otak, kan ngeselin banget. Jadi yang orang bilang hati selama ini itu fiksi belaka? Seriously? kalau gini caranya kan saya nggak bisa bilang lagi ke seluruh dunia, sorry guys I’m in love I can’t handle it. Cos in fact, we always can!

Anna Karenina adalah contoh ~ saya yakin dalam dunia nyata juga ada ~ orang yang menolak menggunakan akal sehatnya ketika sedang memutuskan untuk jatuh cinta. Dan lihatlah konsekuensi orang yang logikanya nggak dipakai. Mostly unhappy ending. And we don’t want to end up that way, do we?

Lessons learnt from Anna Karenina adalah, kalau nggak mau terjerembab dalam kubangan yang dibuat sendiri, stay sober, stay logical whenever you are in love. You are the master of your mind!

Now I’m ready to move on to the next novel and also the next level of whatever I feel in. But since I am fully aware that I am the master of my mind, I decided to not falling in love this time. I don’t wanna be like Anna Karenina.

← Gelombang dan Tidur
16 →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →