Slow Food

Sadar nggak, bahwa saat ini kita sudah dituntun untuk hidup dalam budaya cepat? Dandan sambil makan, ngetik sambil nerima telpon, ngobrol sama teman di cafe sambil twitteran sama entah siapa, main game di kantor sambil dengerin orang ngomong di meeting, bahkan yang paling parah, naik motor sambil SMS-an. Ah, so…

Kenapa semua itu terjadi? Karena kayaknya 24 jam udah nggak cukup lagi buat kita. Bahkan kalau 24 jam itu kita pakai tanpa tidurpun, rasanya masih kurang. Ada aja yang mesti dikerjakan, semuanya berkejaran. Sehingga muncullah fast lifestyle. Dimana para ibu tidak lagi sempat memasakkan anak-anaknya sayur bayem dan sop cakar, dimana resto cepat saji menjadi tujuan makan siang, pagi dan malam, dimana setiap lemari pendingin di rumah menyediakan sosis dan nugget. Semua yang serba cepat menjadi solusi. Instant generation katanya.

Tapi, pernah terbayang nggak, apa saja kandungan gizi yang ada di makanan cepat saji itu? Bagaimana produsen memastikan kehigienisannya pernahkah menjadi pemikiran? Saya dulu tidak. Tapi belakangan gaya. Suka mikir-mikir aja sendiri. Kok ya, saya tega memasukkan makanan ke dalam mulut saya, tanpa saya tahu asalnya. Fiuh… Apalagi setelah saya ketemu dengan teman-teman hebat di Jogja, prof. Mur, mbak Ambar, mas Deka, cs, yang memperkenalkan dan mengajak saya bergabung dengan komunitas slow food.

Nah, apa itu komunitas slow food? Komunitas ini, seperti namanya, adalah ingin mengembalikan kita ke dapur. Memasak bahan-bahan pangan lokal, memastikan bahwa semua yang masuk ke mulut kita, dan berikutnya menjadi energi untuk setiap karya kita adalah sesuatu yang good, clean & fair. Saya jadi ingat salah satu pelajaran di saat vipassana di Vihara, bahwa kita harus sadar sepenuhnya dengan apapun yang terjadi dalam tubuh kita. Termasuk kesadaran makan ini, menurut saya.

Mulai tertarik?

Baguuuss… Karena komunitas slow food Jogja akan segera membuat sebuah festival Healthy Local Food. Rencananya akan digelar di halaman radio FeMale Jogja. Kita akan ajak pengusaha pangan lokal, petani, ibu rumah tangga, remaja, anak-anak, para guru, masyarakat untuk kembali menengok ke kearifan lokal kita. Bagaimana buah sukun tidak hanya bisa digoreng saja, bagaimana tepungnya bisa menjadi salah satu alternatif makanan sehat untuk anak autism, bagaimana tepung pisang uter bisa menjadi makanan yang mahal dan sehat, dan ujung-ujungnya juga bagaimana kita bisa menolong para petani untuk kembali bangkit di negara ini.

Uwh… mulia sekali kan? Bagaimana? Kalau anda tertarik, mulai sekarang, segera habiskan makanan instan di lemari pendingin anda, dan… mulai besok kembali belanja ke pasar untuk membeli produk yang lokal.

gambar dari sini

← HIV Test
kampung eco-tourism Jethak - Godean →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. so far sih aku masih sering mengkonsumsi slow food, masak sendiri di rumah, ngulek sambal, numis sayur..masak nasi juga masih dandang.. 😉

  2. @napi: salam kenal juga

    @kishan: wah, ayo… bikin lagi di sini 😉

    @monda: cap cus *jempool*

    @yessi: enak tuh kayaknya sambelnya

    @harry: jangan diulang lagi ya 😉

  3. Fast Food mengandung komponen berikut: Trans Fat, dan Partially Hydrogenated Protein.

    Kata ahli nutrisi, 2 komponen itu yang sangat jelek bagi kesehatan. Dan terutama sekali ada di French Fries. Sehingga saya sendiri menghindari banget tuh si French Fries. Kalo tidak darurat, tidak akan beli 😛

  4. bener2….lagian makanan slow food itu lebih Mak’nyos! hehe

    Dan, yang sebenarnya perlu dibanggakan itu makan2an Indonesia dulu tergolong makanan2 yang sehat.Murah dan sehat, mahal dan penyakitan. pilih mana? hihi

  5. wah kalo saya mah jelas bukan penggemar fast-food, macam burger, hotdog, pizza (pizza belum pernah nyicip malah) heheh,,,selain ga doyan, ga pas di lidah saya. selain itu juga mahal bo,,
    Kalo saya di kampung mah, sayur2 tinggal petik di kebun sebelah rumah, Mau ikan tinggal mancing di kolam, hihi..masuk slow food ga yah,,hehe..
    salam kenal mbak dian!

  6. karena msh berstatus sbg anak kost, rasanya kok sulit mau pagi2 ke pasar beli bahan-bahan, trus masak, wis udah keburu telat ngantor, buru2 sampe kantor, eh ke kantin sarapannya mie instan, hehehe…

    hmmm…apak kira2 perlu dibuatkan gerakan facebooker seluruh dunia untuk meminta agar Tuhan menambah waktu sehari menjadi 30 jam ? 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Didi Kempot, Sugeng Tindak Ma Lord

Hari ini status itu yang saya pasang di media sosial saya dengan foto Didi Kempot hitam putih dengan tulisan the Godfather of Broken Heart. Patahnya hati saya mungkin nggak sepatah teman-teman sadboys dan sadgirls lainnya. Saya tidak mengenal secara personal mas Didi, hanya pernah papasan di sebuah mal di Solo...

Read More →

Dipaksa Bertapa sama Corona

Beberapa hari dipaksa tinggal di rumah ini membuat dunia kita jadi seluas yang ada di genggaman tangan, ya? Yang menurut saya bahkan lebih luas dari dunia yang bisa kita lihat sebelumnya. Semua hal yang tadinya seperti sangat mendesak dan nggak bisa nggak dilakukan, tiba-tiba jadi harus bisa terlaksana. Semua acara...

Read More →

Bajuku Identitasku

Beberapa hari belakangan ini mengikuti beberapa trending topic di Twitter saya jadi kambuh eksimnya. Gatal tak berkesudahan. Pertama adalah karena postingan koko ini: Twit Felix Siauw di Twitter tanggal 22 Jan 2020 Duh koh, 2020 lho kok masih bahas kecantikan dan kerudung aja sih. Belum habis juga stok jualan baju...

Read More →

Jatuh Cinta, Marapu dan Diskusi tentang Tuhan Baru

Perubahan jadwal keberangkatan Residensi Penulis Indonesia 2019 sudah diatur Tuhan sedemikian rupa, menjadi menguntungkan bagi saya. Sebulan lebih tinggal di Sumba Barat, saya jadi dapat mengikuti salah satu ritual terpenting di kehidupan Marapu di Kampung Tarung dan Weetabara di Loli – Sumba Barat, NTT. Wulla Poddu. Wulla Poddu jika diterjemahkan...

Read More →

Lucky Bastard #5 Residensi Penulis Indonesia 2019

Tahun lalu saya memulai seri tulisan lucky bastard karena merasa down tidak lolos seleksi Residensi Penulis Indonesia 2018. Tapi kemudian seri ini juga menjadi pengingat saya untuk kembali bersyukur atas banyaknya berkah yang saya dapatkan. Tentu saja saya sedih waktu itu karena setelah empat tahun tidak menerbitkan karya, ada rasa...

Read More →

Mangga Indramayu dan Exploitasi Tubuh Perempuan

Apa yang muncul di kepala tentang Indramayu? Mangganya yang enak? Perempuannya yang cantik? Atau keduanya secara bersamaan? Dua tahun lalu, pada saat menyelesaikan tugas akhir kuliah, saya menghabiskan beberapa waktu tinggal di Indramayu untuk mengumpulkan data. Indramayu—satu kabupaten di Jawa Barat—bukan tempat yang asing buat saya. Sebelumnya, bersama OnTrackMedia Indonesia,...

Read More →