sisi lain yordania

Kalau sebelumnya saya menulis tentang keindahan Yordania dengan Laut Mati, Petra dan kotanya yang nyaman, kali ini mari kita lihat sisi lain dari Yordania.

Selama 12 hari berada di negara yang konon kabarnya paling penuh kedamaian di antara negara-negara Arab itu, ada sudut-sudut remang yang jauh dari rasa damai. Setidaknya itu yang saya rasakan ketika berada di sana. Sudut-sudut yang saya maksud adalah sudut-sudut hati perempuan yang menjadi Pekerja Rumah Tangga di sana. Pekerja Migran lebih tepatnya, atau kita mengenalnya sebagai TKI.

Yordania, walapun memang dikenal sebagai negara yang tenang dan damai, dengan Raja Abdullah yang menyuarakan tentang perdamaian, dengan Ratu Rania yang cantik dan pandai, tetapi negara tersebut bukanlah negara kaya. Sebagai negara yang terletak di jajaran negara Arab, Yordan tidak punya tambang minyak, kecuali secuil yang berbatasan dengan Arab Saudi, yang dikelola oleh perusahaan asing. Tanah di Yordan tidak juga subur untuk bisa menghasilkan pangan untuk memenuhi kebutuhan rakyatnya. Bahkan pisangpun hanya ada satu macam dan sisanya mereka harus impor ~ bahagianya saya membayangkan negara saya yang berlimpah pisang berbagai macam jenis. Lalu pariwisata? Kalau tidak terjepit diantara Arab Saudi dan Israel-Palestina yang merasa memiliki Yerusalem, mungkin tidak terlalu banyak orang yang akan berkunjung ke Yordan. Well, mereka memang punya Petra, Laut Mati dan beberapa situs keagamaan lainnya, tetapi dibandingkan dengan Indonesia, kalah jauuuuhhhh…

Aduh maaf, saya tidak bermaksud membandingkan, sungguh.

Lalu bagaimana mungkin di negara yang tidak terlalu kaya penduduknya itu, bisa mempekerjakan pekerja rumah tangga migran dari berbagai negara? Termasuk Indonesia? Tentu jawabannya tidak jauh-jauh dari mental dagang yang dimiliki oleh beberapa pihak. Saya tidak perlu sebutkan siapa saja pihak-pihak tersebut, tapi mentalnya sama: menganggap manusia sebagai barang dagangan. Dan parahnya, negara hampir absen dalam memberikan perlindungan pada warga negaranya.

Itu sisi lain yang saya temui selama di Yordan. Perempuan-perempuan pekerja rumah tangga dari banyak negara, termasuk Indonesia banyak yang kabur dari majikan mereka karena alasan-alasan: tidak dibayar, mengalami kekerasan baik fisik, mental, verbal bahkan seksual, mendapatkan tugas kerja yang tidak sesuai dengan kontrak, dimana mereka bahkan harus memetik buah zaitun, membetulkan genting dan mengecat rumah, bekerja di luar batas waktu dan berbagai macam perlakuan tidak manusiawi lainnya.

Di Yordan selama beberapa hari saya menghabiskan waktu untuk berbicara dengan teman-teman yang memutuskan lari dari pengguna jasa mereka dan tidak mencari bantuan ke KBRI. Mereka memilih mencoba menyelamatkan diri sendiri dengan cara berbeda. Alasan tidak ke KBRI sebagian besar karena kalau berada di sana, maka mereka harus menunggu proses pemulangan atau mediasi dengan pengguna atau agen untuk waktu yang tidak bisa ditentukan. Selama proses menunggu itu, tidak ada uang yang masuk, padahal mulut-mulut keluarga mereka di tanah air tidak bisa tidak diisi selama proses itu berlangsung.

Maka pilihan bekerja sebagai pekerja rumah tangga part time atau menjadi pekerja lepas di restoran atau hotel, menjadi pekerja seksual, atau mengerjakan beberapa pekerjaan itu secara bergantian adalah pilihan terakhir mereka. Jangan pikir bahwa mereka mendapatkan penghasilan yang layak dari pekerjaan-pekerjaan tersebut. Sekali lagi, teman-teman ini sering kali kembali jatuh ke tangan traffiker. Lalu kembali, negara absen dalam melindungi warganya. Beberapa teman yang saya temui di down town Yordania mengaku sudah bertahun-tahun bekerja dengan cara seperti itu, sambil mengumpulkan uang untuk membayar denda agar suatu saat mereka bisa keluar dari negara itu. Tapi ironisnya, ada yang sudah sampai 10 tahun berada di sana, dan semakin hari semakin mengalami kesulitan untuk keluar.

Lalu apa kata negara menanggapi hal ini?

“Salah mereka memilih hidup di jalan,

“Kenapa tidak minta bantuan?

“Memang mereka gatelan, maunya jadi perempuan nakal,”

Dan masih banyak versi lain dari pernyataan serupa. Maaf kalau saya menampilkan negara sebagai sosok antagonis di sini, mungkin tidak sepenuhnya benar, tapi setidaknya kacamata saya melihatnya demikian.

Lalu saya jadi ingin bertanya, apa jawaban negara kalau saya gantian bertanya:

“Dimana negara ketika saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan di negeri saya sendiri?

“Dimana negara ketika anak saya kurang gizi?

“Dimana negara ketika saya tidak bisa membaca dan menulis, sementara saya harus menyekolahkan anak, karena saya tidak mau nasib mereka berakhir seperti ibunya?

“Dimana negara, ketika paspor saya bercap negeri merah putih, tapi hanya darah merah saya saja yang terus tertumpah segar di negeri orang?”

Saya tidak tahu apa jawaban negara atas pertanyaan-pertanyaan yang saya temukan ketika membalik keindahan Yordania dan menemukan sisi lainnya.

Yang saya tahu tentang sebuah negara adalah: Negara yang baik, adalah negara yang bisa melindungi rakyatnya. Tolong koreksi jika saya keliru.

← Jordan Trip
perjalanan = pelajaran →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. Negara tentu sudah berbuat, namun karena penduduk kita terlalu banyak maka belum sepenuhnya bisa tertangani. Selain itu banyak rakyat yang korupsi,maling,dll.

    Orang yang melacur itu karena pemalas dan ingin hidup mentereng dengan cara yang gampang.
    Lihat emak2 tua yang mau mengangkut batu atau pasir…mereka gigih bekerja karena mempunyai tekad yang kuat.

    Salam hangat dari Surabaya

  2. Pakdhe, yang korupsi bukan rakyat (yang kecil) tapi rakyat (yang memimpin)

    Terus teman-teman yang terpaksa menjadi pekerja seks bukan karena mau mentereng, mereka harus memberi makan orang di rumahnya. Hidup mereka sama sekali tidak mentereng.

    Esti, yang membuat negara kita tercoreng moreng itu pemerintahnya yang nggak tegas dan nggak bisa melindungi rakyatnya.

  3. memang rumit ya mbak kalo dah menyangkut nasib para pekerja imigran kita diluar sana. dari awal mereka sudah diiming-imingi gaji yang tinggi tapi kenyataannya tidak demikian.

    Kalau misal negara tidak mampu menolong dan memecahkan semua kasus yang ada, apakah memungkinkan kalau lembaga non profit seperti LSM bisa membantu mereka mb?

  4. Yang paling memiliki kuasa membantu adalah negara mbak. LSM tugasnya adalah supporting mereka dari sisi lain. Idealnya sih gitu.
    Tapi kalau negaranya absen, bagaimana?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →