13 maret 2008

Hari ini tiga tahun yang lalu, untuk pertama kalinya, setelah bertahun-tahun mati rasa dan tidak percaya pada cinta, aku mulai berani mencinta lagi. Kupercayakan cinta itu padamu. Dengan semua keterbatasan, kelemahan dan ketidakberdayaan kita menjalaninya. Tidak lama, tapi cukup dalam untuk menorehkan bekasnya.

Hari ini, setelah tiga tahun, aku merasakan guratan yang sama. Kali ini aku jatuh lagi di lubang yang berbeda. Dulu, kamu membuatku percaya bahwa cinta ini layak untuk dinyalakan.

Sekarang, kamu memaksaku menyalakannya sendiri. Kamu tahu sayang, angin yang bertiup begitu kencang. Di sini dingin sekali. Aku sangat membutuhkan nyalanya untuk menghangatkan hatiku, tapi pijar ini tak kunjung datang. Satu hal yang ingin kupercaya sekarang, kalau aku tidak akan membeku lagi seperti dulu.

Aku tahu rasanya membeku, menjadi kayu atau batu. Aku tidak ingin begitu lagi. Aku sudah lelah mencari. Kuingin kelak ketika nyala itu datang, dia belum terlambat. Dan dia tidak membakarku dalam dingin seperti ini. Tapi menyentuh jiwaku lagi.

Tepat seperti ketika dia datang pertama kali.

← ada cinta
ayat-ayat cinta →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. jatoeh tjienta berjuta rasa….
    yg pasti tiada kata yg mampu mendeskripsikan indahnya…
    hanya bisa diungkap lewat hati dan pancaran mata…

    welcome back love! 😉

  2. @gempur
    mari jatuh cinta… asyiknya tak terkira….

    Kalau saya mah…”mari bercinta…asyiknya tak terkira” *kata orang2 sih 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Pengabdi Setan, Film Pemersatu Bangsa

Sudah nonton film remake karya Joko Anwar ini? Kalau belum, sudah dapat spoiler-an atau mendengar kehebohannya? Sekedar informasi, untuk yang nggak suka sama film horror, percayalah postingan ini sama sekali tidak membahas hal-hal traumatis dalam film. Saya sama penakutnya dengan Anda :D Dua pekan lalu saya terhasut dan kemudian ikut...

Read More →

Gelombang dan Tidur

Jika seorang manusia mati di usia 60, maka dia menghabiskan kurang lebih 20 tahun hidupnya untuk tidur. Ini perhitungan kalau rata-rata orang tidur 8 jam per hari. Wow! Kalau ditotal jadi banyak banget ya jatah tidur kita? Tapi memang itu yang disarankan dokter bukan? Karena kalau kita tidur kurang dari delapan...

Read More →

Privacy?

Anda yang punya kartu kredit mungkin sering mengalami apa yang saya alami seminggu ini. Saya: Halo! Dia: Selamat siang dengan ibu Dian, saya dari xxx bank ingin mengkonfirmasi sebentar mengenai kartu kredit ibu Saya: Aduh mas, saya sedang nunggu telepon dari Gojek nanti aja lagi teleponnya ya. Sehari kemudian, karena...

Read More →