13 maret 2008

Hari ini tiga tahun yang lalu, untuk pertama kalinya, setelah bertahun-tahun mati rasa dan tidak percaya pada cinta, aku mulai berani mencinta lagi. Kupercayakan cinta itu padamu. Dengan semua keterbatasan, kelemahan dan ketidakberdayaan kita menjalaninya. Tidak lama, tapi cukup dalam untuk menorehkan bekasnya.

Hari ini, setelah tiga tahun, aku merasakan guratan yang sama. Kali ini aku jatuh lagi di lubang yang berbeda. Dulu, kamu membuatku percaya bahwa cinta ini layak untuk dinyalakan.

Sekarang, kamu memaksaku menyalakannya sendiri. Kamu tahu sayang, angin yang bertiup begitu kencang. Di sini dingin sekali. Aku sangat membutuhkan nyalanya untuk menghangatkan hatiku, tapi pijar ini tak kunjung datang. Satu hal yang ingin kupercaya sekarang, kalau aku tidak akan membeku lagi seperti dulu.

Aku tahu rasanya membeku, menjadi kayu atau batu. Aku tidak ingin begitu lagi. Aku sudah lelah mencari. Kuingin kelak ketika nyala itu datang, dia belum terlambat. Dan dia tidak membakarku dalam dingin seperti ini. Tapi menyentuh jiwaku lagi.

Tepat seperti ketika dia datang pertama kali.

← ada cinta
ayat-ayat cinta →

Author:

Dian Purnomo adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dian lahir 19 Juli 1976 di Salatiga.

  1. jatoeh tjienta berjuta rasa….
    yg pasti tiada kata yg mampu mendeskripsikan indahnya…
    hanya bisa diungkap lewat hati dan pancaran mata…

    welcome back love! 😉

  2. @gempur
    mari jatuh cinta… asyiknya tak terkira….

    Kalau saya mah…”mari bercinta…asyiknya tak terkira” *kata orang2 sih 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Wong Fu Kie

Dia menarikku turun dari taksi online yang sudah setengah jam tidak bergerak di keramaian pasar, tepat di depan toko yang penuh sesak dengan mainan. Keputusan tepat, hanya lima menit waktu yang kami butuhkan untuk sampai di tujuan. Tetapi dengan mobil, mungkin bisa lebih dari satu jam. Kami meliuk-liuk ala Gal...

Read More →

Banda, Jejak yang Gelap dan Dilupakan

Saya mengaku dosa dulu sebelum menulis ini ya. Sudah lama sekali saya nggak nonton film buatan Indonesia. Saya merasa berdosa, sombong, angkuh, sok Hollywood, name it lah! Saya minta maaf. Setelah ini saya janji akan lebih banyak berinvestasi di XXI dengan nonton film buatan anak negeri. Amin. Baiklah, saya ceritakan...

Read More →

Pasola, Sebuah Budaya Kekerasan

Hari Senin, 20 Maret 2017 adalah salah satu hari keberuntungan saya di awal tahun ini, selain banyak hari-hari lainnya. Dalam perjalanan kerja ke Sumba, tim OnTrackMedia mendapat kesempatan untuk menonton Pasola di Wainyapu Kodi. Sebetulnya kami berniat mengikuti prosesi dari dini hari ketika orang mencari nyale di laut, tetapi kami...

Read More →

Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer

Minggu lalu saya nonton Logan dengan anak saya. Ya, saya boleh disalahkan karena Vanya belum 17 tahun dan dia ikut nonton film penuh kekerasan itu, dan saya mengizinkannya. Tapi rupanya dia punya mekanisme menghindari nonton adegan kekerasan. Tiap ada adegan kekerasan dia memalingkan seluruh wajahnya ke HP dan scrolling entah...

Read More →

Perempuan Tidak Sama dengan Ibu

Selamat Hari Perempuan Sedunia! Hari ini berbeda dari hari-hari lain ketika saya menggunakan google untuk mencari informasi. Biasanya saya selalu senyum senang melihat doodle yang lucu-lucu dan super kreatif. Tapi kali ini, doodle yang muncul agak membuat saya berpikir keras. Doodle hari ini adalah 8 ilustrasi yang menggambarkan perempuan dan...

Read More →

The Last Page

Pagi ini saya berharap bangun pagi dan mendapat keceriaan hari Minggu yang paling berhak saya dapatkan. Tapi rupanya berita yang pertama masuk adalah berita duka. Tommy Page meninggal dunia. Yang bikin lebih miris lagi adalah penyebab meninggalnya karena bunuh diri. Saya segera mencari tahu apa yang terjadi, tetapi kebanyakan informasi...

Read More →

Secret Sender

Malam ini neneknya Vanya menanyakan ke saya, apakah saya mengirim bunga untuk anak saya. Hmmm... sore tadi kita nonton Logan bareng, jadi kayaknya agak aneh kalau saya mengirimkan bunga setelahnya. Kalau ada yang mau saya kirim ke anak saya, adalah makanan. Biar dia nyemil sambil belajar atau baca buku/novel/apapun. Kayak...

Read More →