kebangkitan nasional ala dian-okta

nah, inilah cerita kebangkitan nasional yang lain, yang kemaren kujanjikan.

hari minggu sore, setelah seharian merawat diri dengan pijet dan lulur, makan bakar-bakaran cumi dan daging merah, tidur selama dua jam, nggak heran dong, kalau bangun jam 4 sore dengan penuh keceriaan. merasa cantik, merasa sehat, merasa kuat.

yang pertama terucap adalah:
dian : okta, ke simpang luma yuk
okta : hayukk… naik apa budhe?
dian : naik apa? ya jalan lah…
okta : *di luar dugaan* ayuuuuukkk

maka langsung bersepatulah kami, membawa handuk dan semua peralatan mandi, nyiapin minum, iket rambut, permen, dan tentu saja semangat baja.

seperti ini kira-kira rute yang kami tempuh:

pos bayangan 1, patung diponegoro undip atas

pos 1, gapura gombel golf di gombel lama

pos bayangan maksa, halte ksatrian. di sana sms semua orang dan menceritakan perjalanan. sayangnya karena udah jam 6 kurang seperempat, yang di-sms banyak yang dongo’ alias gak nyambung.

pos bayangan 2, don bosco

pos 2, gapura akpol. hihi… mau banyak pose di sini takut. ntar ditangkap sama calon-calon polisi kan nggak seru. lagian matahari udah tenggelam. jadi, mesti nyalain mode night yang bikin foto gak maksimal hasilnya karena yang motret maupun yang diptret sama-sama tremor.

pos bayangan 3, taman diponegoro. di sini kita ketemu 3 anak punk tidur di bawah pohon. thanks god, kita nggak punk-punk amat, jadi masih nggak malu mengakui diri sebagai pemuja kenyamanan. kasur empuk, makan enak, pacar banyak, hehe…

turun di siranda sempet fto dulu di reservoir siranda. salah satu situs yang belum pernah didatengin di semarang. yak… next destination berarti ya..

akhirnya…
pos 3, giant screen pahlawan.

akhirnya lagi…

SIMPANG LIMAAAAAA

inti dari perjalanan dalam rangka memperingati kebangkitan nasional ala dian – okta ini adalah:
1. janji untuk lebih banyak bersyukur ketimbang ngedumel (bersyukur punya badan lengkap, kekuatan, kesehatan, kemauan, kegilaan, spontanitas, ide, rumah, orang tua, anak, keluarga, sekolah, pekerjaan, nyawa, dan sebagainya)
2. senyum lebih sering
3. ketawa lebih banyak (bukan mentertawakan lho ya)

hhh… harus segera mencari tantangan selanjutnya nih..

← kebangkitan nasional di semawis
Iklan radio, Zonder Gambar, Ora Hambar →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Pengabdi Setan, Film Pemersatu Bangsa

Sudah nonton film remake karya Joko Anwar ini? Kalau belum, sudah dapat spoiler-an atau mendengar kehebohannya? Sekedar informasi, untuk yang nggak suka sama film horror, percayalah postingan ini sama sekali tidak membahas hal-hal traumatis dalam film. Saya sama penakutnya dengan Anda :D Dua pekan lalu saya terhasut dan kemudian ikut...

Read More →

Gelombang dan Tidur

Jika seorang manusia mati di usia 60, maka dia menghabiskan kurang lebih 20 tahun hidupnya untuk tidur. Ini perhitungan kalau rata-rata orang tidur 8 jam per hari. Wow! Kalau ditotal jadi banyak banget ya jatah tidur kita? Tapi memang itu yang disarankan dokter bukan? Karena kalau kita tidur kurang dari delapan...

Read More →

Privacy?

Anda yang punya kartu kredit mungkin sering mengalami apa yang saya alami seminggu ini. Saya: Halo! Dia: Selamat siang dengan ibu Dian, saya dari xxx bank ingin mengkonfirmasi sebentar mengenai kartu kredit ibu Saya: Aduh mas, saya sedang nunggu telepon dari Gojek nanti aja lagi teleponnya ya. Sehari kemudian, karena...

Read More →