laskar pelangi

jadi, sudah menjadi niatan baik kami, dalam hal ini aku dan rani, untuk menonton film-film bagus di hari pemutaran pertamanya di kota kami, maka jadilah kemaren kami menjadi salah dua diantara ratusan orang yang nonton laskar pelangi di semarang. dan film itu… film itu… (siap-siap nangis) kewreeeennnn gila!!! sungguh keren.

awalnya aku sempet protes sama rani karena scene 70-annya kurang jadul. tapi ada faktor lain yang bikin kekurangan itu tertutup. casting anak-anak ajaib itu benar-benar kena. mahar yang seniman, ikal yang jatuh cinta dengan bunga-bunga bertebaran. jangan membayangkan bunga-bunga di american beauty ya, cos it’s nothing like that. this is even deeper. lintang yang paling bikin aku dan rani melek di sini. walaupun tidak sepedih di dalam novelnya, menurut rani, tapi lintang cukup mewakili lintang yang sebenarnya. kegigihannya, kepintarannya, optimismenya. (mulai nangis beneran)

gila ya!! nggak tau malu banget rasanya, yang di sini. setiap hari naik motor ke kantor atau naik bis kadang suka nggak bersyukur, dikasih kerjaan yang bagus, masih suka nyinyir… dikasih fasilitas luar biasa lengkap sama Tuhan, kadang suka disalahgunakan (refers to harun) sekolah nggak mesti ngadepin buaya dulu, juga tetep nggak lulus-lulus.. *sigh*

kayaknya film ini akan menjadi suvenir abad ini. andrea hirata dan tetraloginya adalah adalah suvenir abad ini.

film ini membuatku dan rani tidak sanggup berkata-kata untuk beberapa jenak. setelah standing ovation itu, kami hanya menarik nafas… menarik nafas… dan menarik nafas lagi. aku seperti jatuh cinta lagi. just like that

dan pagi ini sambil mendengarkan interview paman Gery di FeMale YMC, aku sudah membuat ikan emas tersayangku sebel down under. hehe… maaf dear, habis kamu jauh sih… coba kalo ada di semarang, i’m sure we’re gonna cry together. nanti ya, kalo dvd-nya udah ada, dikirimin.. apa mau minta sendiri sama miles atau riri riza? *jail*

jadi, sebelum aku mengakhiri tulisan ini dengan lirik lengkapnya nidji yang jadi sontrek film laskar pelangi, biar mirip sama film-nya, yang diakhiri dengan indah with the ost. aku ingin membangunkan diriku sendiri. karena seperti yang mas warman nasution bilang pada suatu hari beberapa tahun yang lalu, “cuma ada satu cara untuk mewujudkan impian, BANGUN!!!”

yak!!!! semuanya!!! sing it loud!!!

mimpi adalah kunci
untuk kita menaklukkan dunia
berlarilah tanpa lelah
sampai engkau meraihnya

laskar pelangi
takkan terikat waktu
bebaskan mimpimu di angkasa
warnai bintang di jiwa

menarilah dan terus tertawa
walau dunia tak seindah surga
bersyukurlah pada yang kuasa
cinta kita di dunia
selamanya…

cinta kepada hidup
memberikan senyuman abadi
walau hidup kadang tak adil
tapi cinta lengkapi kita

laskar pelangi
takkan terikat waktu
jangan berhenti mewarnai
jutaan mimpi di bumi

menarilah dan terus tertawa
walau dunia tak seindah surga
bersyukurlah pada yang kuasa
cinta kita di dunia

selamanya…

← deserve to be happy
sebelum terlambat →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. “….sekolah nggak mesti ngadepin buaya dulu, juga tetep nggak lulus-lulus..

    Sebuah ironi tercerdas yang pernah kudengar di blog ini. Hihihi…

  2. Walaupun menurut review di Kompas film ini tidak sebagus novelnya tapi makna yang bisa di bawa pulang dari film ini tidak kalah sama novelnya.
    dan…film ini harus jadi tontonan para pemimpin negeri ini..jadi ayo Pak SBY, Pak JK, mumpung liburan panjang..*lebih-lebih-lebih dalem daripada AAC*

  3. Deka!! TER-LA-LUUUU
    Lihat ya!! Aku akan lulus dengan amat segera, sebelum kamu menyadarinya!!
    Frey, gaya!! Emang udah nonton??
    😛

  4. Wah, mana berani ngisi komen kalo belum nonton?? Laskar Pelangi adalah film pertama sepanjang sejarah penontonan saya, yang pas ending pada tepuk tangan…SETUJU MAS GANTENG!!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →