tattoo: seni, identitas diri atau pemberontakan

Wuih… Judulnya berat. Sangar. Hehe… padahal ini semata-mata menuhin janji untuk nulis tentang tattoo aja, setelah yang tempo hari tidak tertulis dengan sempurna.
Jadi pada suatu hari aku memandangi foto tattoo yang ini.


Keren kan? Biasa aja? Atau menjijikkan? Monggo, terserah, silahkan dinilai sendiri saja. Tapi yang jelas ketika menggambar lambang ANKH dengan gambar hati genit di atasnya, keputusanku kalau harus mengklasifikasikan adalah seni. Gambar itu cantik dan memiliki makna yang bagus. Ankh, atau key of life, lambang menyerupai kunci yang sering kali digenggam sama dewa-dewi Mesir dalam relief-relief yang mereka tinggalkan di dinding-dinding Piramid. Jadi, kuanggap keputusanku menggambar tubuh adalah karena seni. Walaupun jauh di lubuk hatiku, pada suatu hari, waktu masih rajin ikut kelompok pecinta alam dan rafting, kalau disuruh mengisi form yang ada tulisannya: tanda tubuh yang spesial, aku tidak bisa mengisi dengan kata-kata lain, selain menarik. Dan itupun biasanya ditolak sama panitia. Mereka bilang, “Mbak, kalau mbaknya tenggelam atau ilang di gunung dan separo badannya udah nggak keliatan lagi, mau semenarik Luna Maya juga, udah nggak menarik lagi mbak.”
Lalu bagian yang itu kukosongkan. Jadi aku nggak punya ciri spesial di tubuhku. Hampir semua tai lalatku ukurannya bener-bener setai lalat, bekas luka nggak ada, semuanya sangat ‘pada umumnya’. Maka, kuanggap salah satu alasan kenapa aku ingin bertattoo adalah, untuk menjadi identitas diri juga. Biar kolom kosong itu tidak kuisi dengan kata yang akan dihapus panitia.
Memang, menurutku fungsi tattoo ada 3, kayak di judul itu. Seni, jelas. Memperindah tubuh, untuk mengabadikan segala sesuatu yang ingin kita tancapkan seumur hidup, dan sebagainya, itu masuk dalam kategori seni menurutku. Makanya muncul banyak seniman tattoo, yang pada jago mengaplikasikan – bahkan – wajah seseorang ke kulit kita. Jan, sangar tenan mereka.
Kemudian yang kedua adalah untuk identitas diri. Nah, ini mungkin orang-orang yang memutuskan bertattoo untuk membuat dirinya berbeda dengan yang lain. Hiiyaa, narsis po rak? Biasanya, gambar-gambar yang dipilihpun adalah gambar yang hampir bisa dipastikan tidak akan dipasang orang lain. Misalnya gambar ini:


Ini jelas bukan PIN ATM atau social number. Yang paling bawah tanggal lahir anak pertamaku, atasnya anak kedua, yang paling atas? Mau tau aja ah!!
Nah, sekarang sampailah kita pada alasan bertattoo paling akhir. Pemberontakan. Bertattoo untuk melawan. Haduh!! Siapa yang mau dilawan mas? Wong yang sakit ya kita-kita sendiri kok. Kalo tattoo itu mengakibatkan kerugian, kita sendirilah orang yang akan paling dirugikan. Maafkan, tidak bisa memberi penjelasan banyak untuk yang satu ini. Karena alhamdulillah tidak ada teman-teman bertattoo-ku yang memakainya untuk pemberontakan. Atau belum ketemu aja mungkin.

Nah, sekarang bagaimana membedakan orang bertattoo itu masuk dalam kategori mana, gimana coba? Gini aja. Kalo tattoo-nya bagus dan indah (apa bedanya) itu berarti buat seni. Dipikirin. Kalo tattoo-nya angka, nama diri, zodiak, dll, itu biasanya untuk identitas. Kalo tattoo-an sambil mabok atau nyopet, itu penjahat! Dan tattooan atau enggak silahkan diperangi. Kalo bikin tattoo-nya di penjara, itu gak ada kerjaan. Ya iyalah, mau ngapain lagi di sana??

← EARTH HOUR the beauty of being in the dark
komitmen, again?? →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. nattoo tinggal nattoo …kenapa harus pake alasan?
    jangan2 nih …ibu dian ‘nyesel’ ya? heheehe…

    menurutku akan lebih bagus dan berseni lagi kalo warnanya lebih dari satu ….jangan satu warna …
    kesannya…waktu membuat tattoo belum ‘dipikirin’ dengan mateng..kekekkek

  2. ahhh… kalo nyesel sih ndak lah pak

    berwarna?? haaa… si bapak belum liat aja, bagian yg berwarnanya, hehehe…
    kidding
    memang ndak suka yg berwarna
    belum tentu semua warna masuk ke kulitku. kalo item pasti masuk.

  3. wah berani juga mbak diyan menatto tubuh ya…
    saya sama sekali tidak kepikiran untuk itu.
    terus terang, saya kurang suka melihat orang bertatto yg sangat banyak, seperti tora sudiro. terkesan gimanaa gitu…

    tapi, itu semua kan persoalan selera. jadi, kita tidak bisa menghukumi apapun atas pilihan itu…
    hanya saja, budaya kita masih mengesankan kalau orang bertatto indentik dg “kenakalan”…

  4. beberapa tahun yang lalu, ada tattoo yang bisa nyanyi loh… dan lagunya sempat jadi hits di tahun 90an. lho kok malah tebak tebakan, sih.

  5. whaaa… aku tau itu jeng
    aduh! lagune opo yo judule?
    jaman-jaman protonema gitu kan???

    Vizon, makanya aku tattoo-nya dikit-dikit aja, biar nggak preman-preman amat lah, tapi pregirl, hehe

  6. Ih, kamu gimana sih.. Penyiar kok nnggak tau lagu. Tato yang bisa nyanyi yang dimaksud itu adalah.. Tato Soemarsono!

    Kakakakakkak!

    Enggak ding, yang dimaksud pasti grup band Tatto, dengan hit single nya “Satu SEnyum Saja”. Check this one…!*gaya siaran jadul*

  7. Keren kok tattonya mbak..
    Tapi daku nggak niat sih..selain takut juga sama jarumnya 😀
    Jadi tatto yang angka2 itu di taro dimana? :mrgreen:

  8. Mas Ganteng emang sesuai banget sama usia… Cukup matang!!

    Puak, tattoo angka di kaki kiri, kalo takut jarum, ada kok tattoo yang semacam setrika gitu. HIIYAAA!!!

    Achoey, temporer emang seru banget, kalo bosen bisa dihapus, kalo pengen bisa ditambahin sewaktu-waktu. yay!!

  9. Ada kok temen seangkatanMU yang tatoan dg alasan pemberontakan….jd crtnya dia sebel bgt ama bpknya (yg seorang polisi)…so dia bikin tato,gambar yg dipilih adalah salah satu gambar tato di tubuh bon jovi….sayangnya tats artistnya entah murah atau emang blm jago,gambar yang seharusnya bull malah jd buffalo tur tatone timbul- kyk selulit-….sejak itu dia tak pernah memperlihatkan lengannya di depan umum………dan sama sekali tdk (berani)ketagihan…..wakakakkkkk

  10. aku setuju… tattoo is art… dan kata – kata ANKH menurutku sangat mewakili seni dengan arti yang dalam (menurut interpretasi masing – masing orang seeehhh). Good Choice Sist… AKU SUKA…! (hmm.. jadi pengen… tapi takutt..) hahaha

  11. aku setuju… tattoo is art… and ANKH symbol, i think it could represent the art it self (tapi menurut interpretasi masing – masing orang seeehhh). Good Choice Sist… AKU SUKA…! (hmm.. jadi pengen… tapi takutt..) hahaha

  12. thanks Lena.
    Eh ngingetin, sebelum tatoan, cek dulu punya bakat keloid nggak ya. Jangan sampe ntar tattoo-nya jadi tattoo timbul, hehe

  13. Ndak.. Pokoknya keren.. Kapan2 diliat yaa.. Ditemukan dan di redesigned oleh temena dhek aya..

  14. Halo Dian,
    gw masih nyari gambar nih buat my 2nd tatto..
    IMO, tatto yah simply untuk indentitas diri aja..

    ‘lam kenal yah 😀

  15. aoow…tatonya keren…
    tato adalahperempuan adalah sexy…

    salam kenal mbak…sexy….:D

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Didi Kempot, Sugeng Tindak Ma Lord

Hari ini status itu yang saya pasang di media sosial saya dengan foto Didi Kempot hitam putih dengan tulisan the Godfather of Broken Heart. Patahnya hati saya mungkin nggak sepatah teman-teman sadboys dan sadgirls lainnya. Saya tidak mengenal secara personal mas Didi, hanya pernah papasan di sebuah mal di Solo...

Read More →

Dipaksa Bertapa sama Corona

Beberapa hari dipaksa tinggal di rumah ini membuat dunia kita jadi seluas yang ada di genggaman tangan, ya? Yang menurut saya bahkan lebih luas dari dunia yang bisa kita lihat sebelumnya. Semua hal yang tadinya seperti sangat mendesak dan nggak bisa nggak dilakukan, tiba-tiba jadi harus bisa terlaksana. Semua acara...

Read More →

Bajuku Identitasku

Beberapa hari belakangan ini mengikuti beberapa trending topic di Twitter saya jadi kambuh eksimnya. Gatal tak berkesudahan. Pertama adalah karena postingan koko ini: Twit Felix Siauw di Twitter tanggal 22 Jan 2020 Duh koh, 2020 lho kok masih bahas kecantikan dan kerudung aja sih. Belum habis juga stok jualan baju...

Read More →

Jatuh Cinta, Marapu dan Diskusi tentang Tuhan Baru

Perubahan jadwal keberangkatan Residensi Penulis Indonesia 2019 sudah diatur Tuhan sedemikian rupa, menjadi menguntungkan bagi saya. Sebulan lebih tinggal di Sumba Barat, saya jadi dapat mengikuti salah satu ritual terpenting di kehidupan Marapu di Kampung Tarung dan Weetabara di Loli – Sumba Barat, NTT. Wulla Poddu. Wulla Poddu jika diterjemahkan...

Read More →

Lucky Bastard #5 Residensi Penulis Indonesia 2019

Tahun lalu saya memulai seri tulisan lucky bastard karena merasa down tidak lolos seleksi Residensi Penulis Indonesia 2018. Tapi kemudian seri ini juga menjadi pengingat saya untuk kembali bersyukur atas banyaknya berkah yang saya dapatkan. Tentu saja saya sedih waktu itu karena setelah empat tahun tidak menerbitkan karya, ada rasa...

Read More →

Mangga Indramayu dan Exploitasi Tubuh Perempuan

Apa yang muncul di kepala tentang Indramayu? Mangganya yang enak? Perempuannya yang cantik? Atau keduanya secara bersamaan? Dua tahun lalu, pada saat menyelesaikan tugas akhir kuliah, saya menghabiskan beberapa waktu tinggal di Indramayu untuk mengumpulkan data. Indramayu—satu kabupaten di Jawa Barat—bukan tempat yang asing buat saya. Sebelumnya, bersama OnTrackMedia Indonesia,...

Read More →