ekspresinya dong!!

Kemaren tiga hari di Semarang menyelesaikan masalah hidup, ternyata cukup recharging juga. Berawal dari kemrucek ngeprint tulisan 131 lembar, lalu menyelesaikan tulisan 1500 kata untuk lomba penulisan HIV/AIDS, ngobrol ngalur ngidul sama Rahma, Ditto, Nina, mas Agung dengan inspirasi Syeh Pujinya, belanja benang dan berakhir dengan menjadi guru merajut di Sanggung Barat, tempat tante Sanya memaksaku mengajarinya bikin crochet. Fiuh… Tapi seru juga, ilmu yang masih beginner-nya udah bisa kepake juga.

Paginya dong, bangun tidur dhek Aya memotretku dan protes berkali-kali. “Dhek Dian jatuh cinta dong! Biar mukanya berseri-seri kayak jaman dulu itu.” Ihhh… nggak terima dong, dibilang muka nggak berseri-seri, langsung minta dijepret berkali-kali (nggak pake karet lho) dan ternyata hasilnya tak jauh berbeda. Tapi aku masih bisa ngeles, “Aku tuh lagi jatuh cinta sekarang. Jatuh cinta banget malah, karena nggak bisa ekspresif kayak dulu lagi.” Ini dia kesempatan Aya untuk membalas, “Kalau kamu takut mengekspresikan perasaan, mungkin emang kamu nggak jatuh cinta sama dia.”

btw, muka yang nggak jatuh cinta dan nggak ekspresif itu kayak gini nih:

Nggak mungkin kan, dia nggak lagi jatuh cinta? Itu sumringah sampe gusinya keliatan semua gitu kok, dibilang nggak jatuh cinta! Nggak ekspresif!! Heran…

Aaah, aku jadi bingung. Gimana sih sebenernya cara mengekspresikan cinta yang ideal? Apakah memang harus meluap-luap, sms dan wall tiap hari, telpon sampe berjam-jam tiap malem? Atau biasa-biasa aja? SMS kalo ada perlu, telpon 5 menit dua hari sekali, ketemu kalo udah lupa wajahnya? Aduh… tapi kalau biasa aja, ntar orangnya nggak berasa dong, kalo lagi disenengin? Atau main tarik ulur kayak layangan? Kadang sms sampe muntah seharian, nggak peduli dibales atau enggak. Terus seminggu berikutnya telpon dimatiin biar gantian dia yang nyari? Hehe… Kalo ini terdengar seperti sedang lari dari kejaran debt collector yak?

Atau ada ide lain? Aku juga jadi takut kalo orang yang lagi tak jatuhi cinta itu sebenernya nggak berasa, jadi dunianya adem ayem gitu. Hwekekekeke…

← maaf...
Prita Mulyasari dan Manohara →

Author:

Dian Purnomo adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dian lahir 19 Juli 1976 di Salatiga.

  1. Aih.. aih.. yang sumringah karena jatuh cinta.. ๐Ÿ™‚

    yang penting mah jadi diri sendiri aja mba.. klo memang ekspresif yaa jadilah orang yang ekspresif..

  2. jadi inget acara di bbc knowledge (kalo ndak salah), di situ disebutkan kalo wajah manusia bisa menampilkan sekitar 7000 ekspresi yang berbeda. yang bener itu bukan sekedar tarik ulur layangan mbak, tapi tarik ulur waktu nurunin layangan, gimana ngatur supaya layangan itu jatuhnya pas di tangan kita.

  3. bu… kmu kok tega tho blanja benang g ngajak… hixhixhix….iku siy expresi nggaringke untu… ๐Ÿ˜€

  4. @Ade, hihi… gitu ya? Baiklah
    @Mas Stein, paling seneng baca tentang layanganmu. Jadi, cuma mengatur uluran dan tarikan supaya jatuhnya pas ya, dan bukan malah putus di tengah jalan ya? *glug* Semoga nggak keburu nyari layangan baru aja…
    @Lala, kamu kan pulang kampung kemarennnn…

  5. kamu bisa ngrajuuuuuuuutttttt???????? *nggeblag sa’untoro, trus sadar,tanya lagi* kamu bisa ngrajuuuuutttt? *nggeblag meneh, kali ini gak tau kapan sadarnya*

  6. hmm…..emang ada ya ekspresi khusus jatuh cinta ya? kalo ada belinya dimana? gw mo beli yg banyak deh

  7. Jatuh cinta yg kayak gimana ya Yan?
    Hahaha.. Ekspresi tadi bahagia banget deh. Sesuai faktor U yah ga mesti heboh2 toh pengekspresiannya yg terpenting IMPLEMENTASINYA.
    hehe..

  8. @Ditto: Eh, kita bisnisin bagus juga kayaknya ya Dit? Bisnis jualan wajah jatuh cinta. ay ay ay…

    @Shantoy: mmm… semoga yang loe maksud faktor U itu, bukan worry line yang semakin jelas di sekeliling mata gue ya Toy..

  9. Hehehee….. aku langsung membayangkan gimana ya ekspresiku kalo lagi jatuh cinta. Belum pernah cool sih, tp sumringah iya… tp udah bosen juga kalo sumringah-2 trs, nanti ketauan klo lg jatuh cinta… ๐Ÿ˜€

  10. jatuh cinta…
    berjuta rasanya…

    *oma tietiek puspa mode on*

    weeeellleeeh..piye yah mbak, ekspresi wajah jatuh cinta itu? yang ada mah wajah lemes, ngantuk dan beban pikirin serta tekanan hati yg m’buat smakin sulit mengekspresikan wajah jatuh cinta hehehe…

    ^cheers^

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Wong Fu Kie

Dia menarikku turun dari taksi online yang sudah setengah jam tidak bergerak di keramaian pasar, tepat di depan toko yang penuh sesak dengan mainan. Keputusan tepat, hanya lima menit waktu yang kami butuhkan untuk sampai di tujuan. Tetapi dengan mobil, mungkin bisa lebih dari satu jam. Kami meliuk-liuk ala Gal...

Read More →

Banda, Jejak yang Gelap dan Dilupakan

Saya mengaku dosa dulu sebelum menulis ini ya. Sudah lama sekali saya nggak nonton film buatan Indonesia. Saya merasa berdosa, sombong, angkuh, sok Hollywood, name it lah! Saya minta maaf. Setelah ini saya janji akan lebih banyak berinvestasi di XXI dengan nonton film buatan anak negeri. Amin. Baiklah, saya ceritakan...

Read More →

Pasola, Sebuah Budaya Kekerasan

Hari Senin, 20 Maret 2017 adalah salah satu hari keberuntungan saya di awal tahun ini, selain banyak hari-hari lainnya. Dalam perjalanan kerja ke Sumba, tim OnTrackMedia mendapat kesempatan untuk menonton Pasola di Wainyapu Kodi. Sebetulnya kami berniat mengikuti prosesi dari dini hari ketika orang mencari nyale di laut, tetapi kami...

Read More →

Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer

Minggu lalu saya nonton Logan dengan anak saya. Ya, saya boleh disalahkan karena Vanya belum 17 tahun dan dia ikut nonton film penuh kekerasan itu, dan saya mengizinkannya. Tapi rupanya dia punya mekanisme menghindari nonton adegan kekerasan. Tiap ada adegan kekerasan dia memalingkan seluruh wajahnya ke HP dan scrolling entah...

Read More →

Perempuan Tidak Sama dengan Ibu

Selamat Hari Perempuan Sedunia! Hari ini berbeda dari hari-hari lain ketika saya menggunakan google untuk mencari informasi. Biasanya saya selalu senyum senang melihat doodle yang lucu-lucu dan super kreatif. Tapi kali ini, doodle yang muncul agak membuat saya berpikir keras. Doodle hari ini adalah 8 ilustrasi yang menggambarkan perempuan dan...

Read More →

The Last Page

Pagi ini saya berharap bangun pagi dan mendapat keceriaan hari Minggu yang paling berhak saya dapatkan. Tapi rupanya berita yang pertama masuk adalah berita duka. Tommy Page meninggal dunia. Yang bikin lebih miris lagi adalah penyebab meninggalnya karena bunuh diri. Saya segera mencari tahu apa yang terjadi, tetapi kebanyakan informasi...

Read More →

Secret Sender

Malam ini neneknya Vanya menanyakan ke saya, apakah saya mengirim bunga untuk anak saya. Hmmm... sore tadi kita nonton Logan bareng, jadi kayaknya agak aneh kalau saya mengirimkan bunga setelahnya. Kalau ada yang mau saya kirim ke anak saya, adalah makanan. Biar dia nyemil sambil belajar atau baca buku/novel/apapun. Kayak...

Read More →