nilai jodoh dalam pelajaran sekolah

Hari ini membunuh waktu dengan chatting sama teman lama yang sekarang sedang menangguk berlian di Jakarta. Seperti biasa, setelah pertanyaan masalah kerjaan mulai membosankan, bergeserlah ke arah gebetan.

  • Aku: Eh, kamu kapan mau mencari gadis lugu untuk dinikahi?
  • Dia: Nanti… akan ada masanya mbak. Tapi nggak sekarang. (dia lagi gebet-gebetan sama seseorang kabarnya)
  • Aku: Ih, jangan lama-lama… Aku aja udah mulai mengincar laki-laki untuk dinikahi. Tapi bukan yang lugu.
  • Dia: kalau nyari cowok mah, emang nggak boleh yang lugu mbak. Cari yang masih kenceng atuh…
  • Kami: hwakakakakaka
  • Aku: Aku mau cari yang agamanya bagus.
  • Dia: *manggut-manggut*
  • Aku: Tapi matematikanya jelek. Biar gak terlalu itungan. Secara biologis mestinya yang ok lah, terus… ada kemistrinya sama aku.
  • Dia: Wah, dia harus pandai penjaskes mbak.
  • Aku: *mikir dulu penjaskes apaan baru ketawa ngakak*
  • Dia: iya kan? kalo nggak gimana hayo??
  • Aku: Hehe.. Sambil dia nggak boleh main fisik-a sama sekali sama aku.

http://www.adultjewishlearning.org/images/ideas_couple.jpg

Wuah… bisa juga ya, pelajaran dijadikan kriteria pencarian jodoh. Nggak cuma babat bubut bebat aja kan??

Kalau kamu? apa kriteria cari jodohnya?

← Message for President
debat capres semalam →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. umurnya kalo bisa dibawah saya.
    tinggi badannya kalo bisa gak ngelebihi tinggi badan saya.

    nilai pelajaran sekolahnya bagus semua juga gpp!hhhee…

  2. pinginnya dulu aku umurnya yang dibawahku, tapi sekarang “dapetnya” 1,5 tahun di atasku.. aneh?!!, tapi begitulah adanya.. pikirku, yang penting saling mengerti.. mengerti dalam berbagai hal, salah satunya “kapasitas” masing-masing…

  3. ahahhahha apa yah…

    yang mana ajah deh…

    sekolahnya ga pinter juga gapapah…

    kan ntar learning by doing šŸ˜€ šŸ˜€ šŸ˜€

  4. @Irfan & thepenks: kenapa maunya yg di bawahnya semua? umur dan tinggi? nggak mau diduluin ya? hehe

    @Ade: setujuuuuu

    @Nat: siap jadi guru nih?

  5. @Sukma: hehe… jaman tante dulu blm ada ppkn, makanya bingung, pmp adanya. heee

    @Angga: jadi kalo sesuai hati pelajaran apa dong?

    @Rayya: hihihi… biar gak amoral ya? *mikir*

  6. ah, saya mah…
    kalo masalah umur ga apa2 lah di bawah saya beberapa tahun… *hobimakanlalapan :mrgreen: *
    kalo masalah pengetahuan agama, ga harus yg diatas saya yg penting sama2 mau belajar dan gak berhenti berusaha menjadi lebih baik…
    tapi kalo bisa pinter, baik, bertanggungjawab, humoris, dan yang paling penting adalah: mau sama saya… itu yg susah… :))

  7. bu.. bu… jangan guling-guling di situ…
    bajunya kotor lho…

    ehm… sebenernya saya mau ijin taro link blog inih di blog sayah…
    diijinin ya? saya lupaan sih orangnya. kalo ga ada media pengingat begituh bisa2 saya ga keliling blogwalking…

    nasib anak muda beranjak tua yang pelupa…

  8. kLo buat djdiin cowo sey…skg sy lgi demen ma co ndut mBa..;p

    kLo buat dijadiin suami..mirip2lah..ma kriteria mba..:D

    *pelajaran apahh yakzz kira2??*

  9. Eh, kamu kapan mau mencari gadis lugu untuk dinikahi

    memangnya kalo nyari istri harus yang lugu ya?
    *belum memahami sepenuhnya*

  10. @Chie: suka yg ndut ya? mmmm…

    @Andyan: owh, aku lupa menerangkan. temanku ini, sesungguhnya tidak terlalu tertarik pada perempuan. jadi.. menikahi gadis lugu agak aman, karena harapannya dia tidak akan banyak bertanya-tanya, karena memang belum berpengalaman, toh?

  11. klo aku masih bisa milih ga ya..heuheu…yg jelas nilai agamanya jelek bgt, baca alquran ajah ga lulus2 :), dah gitu olahraga dpt 5..soalnya suka naek motor ngumpet2 klo disuruh lari2 keliling kompleks, matematika juga ga pinter2 amat, terbukti suka ngamuk klo disuruh ngitung diskonan, jadinya yg ndut ajah dech..ndut, imut, lucu, yg penting senyum2 ajah klo diomelin…:)

  12. yang aku tau pasti, ndutmu itu nilai kebersihannya 2,3. mungkin dia bahkan nggak pernah piket seumur hidupnya di sekolah.
    mmhhh… it’s running in the blood.
    wis kasep, sa’keturunan males mandi semua. hahaha

  13. hyaaaa….
    sakno rek!! bahkan jenis mahluknyapun mas stein udah ndak milih lagi ya. šŸ˜‰
    aku ceting pake ym tapi koneksinya pake hati mas, jadi ketok kabeh lah…

  14. Saya tertarik dengan quote “matematika” yang jelek…
    Biar gak itung-itungan? šŸ™‚

    Kalo saya, cari jodoh ya yg tentu saja matematikanya bagus, jadi semuanya bisa dihitung dgn cermat, jadi keuangan tidak jebol.

  15. klo aq milihnya sing mesti lanang, gelem ma aq hehehe
    catatan diraportnya iku yg “kepribadian”-nya B….
    hehehe…..
    thing monde “jail n matre” on
    maksudnya rumah “pribadi” beserta isinya ya… perusahaan “pribadi”
    dan baek banget pastinya…

  16. @Zizy: matematika makro (baca: keluarga) emang harus bagus, tapi mikro (baca: ke istrinya aja) nggak usah terlalu bagus. ya ya ya??

    @Lala: ahhh… kamu. tak suruh lamaran sama pak kos lhooo… kan udah ok tuh kepribadiannya hehe

  17. hohohoho…postingannya lutju nian :D.
    Hm.. kalo sayah apa yah?
    yang nilai kimianya bagus…
    supaya? ada kemistrinya gitu & bisa ngajarin semua ilmu kimia yang udah raib entah kemana.. hohoho…

    huahhahahaha

    PS. salam kenal ya mba šŸ™‚

  18. kriteria: yang bisa panjat tebing ajah deh mbak dian..hehehe

    p.s my first koment (“,)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Wong Fu Kie

Dia menarikku turun dari taksi online yang sudah setengah jam tidak bergerak di keramaian pasar, tepat di depan toko yang penuh sesak dengan mainan. Keputusan tepat, hanya lima menit waktu yang kami butuhkan untuk sampai di tujuan. Tetapi dengan mobil, mungkin bisa lebih dari satu jam. Kami meliuk-liuk ala Gal...

Read More →

Banda, Jejak yang Gelap dan Dilupakan

Saya mengaku dosa dulu sebelum menulis ini ya. Sudah lama sekali saya nggak nonton film buatan Indonesia. Saya merasa berdosa, sombong, angkuh, sok Hollywood, name it lah! Saya minta maaf. Setelah ini saya janji akan lebih banyak berinvestasi di XXI dengan nonton film buatan anak negeri. Amin. Baiklah, saya ceritakan...

Read More →

Pasola, Sebuah Budaya Kekerasan

Hari Senin, 20 Maret 2017 adalah salah satu hari keberuntungan saya di awal tahun ini, selain banyak hari-hari lainnya. Dalam perjalanan kerja ke Sumba, tim OnTrackMedia mendapat kesempatan untuk menonton Pasola di Wainyapu Kodi. Sebetulnya kami berniat mengikuti prosesi dari dini hari ketika orang mencari nyale di laut, tetapi kami...

Read More →

Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer

Minggu lalu saya nonton Logan dengan anak saya. Ya, saya boleh disalahkan karena Vanya belum 17 tahun dan dia ikut nonton film penuh kekerasan itu, dan saya mengizinkannya. Tapi rupanya dia punya mekanisme menghindari nonton adegan kekerasan. Tiap ada adegan kekerasan dia memalingkan seluruh wajahnya ke HP dan scrolling entah...

Read More →

Perempuan Tidak Sama dengan Ibu

Selamat Hari Perempuan Sedunia! Hari ini berbeda dari hari-hari lain ketika saya menggunakan google untuk mencari informasi. Biasanya saya selalu senyum senang melihat doodle yang lucu-lucu dan super kreatif. Tapi kali ini, doodle yang muncul agak membuat saya berpikir keras. Doodle hari ini adalah 8 ilustrasi yang menggambarkan perempuan dan...

Read More →

The Last Page

Pagi ini saya berharap bangun pagi dan mendapat keceriaan hari Minggu yang paling berhak saya dapatkan. Tapi rupanya berita yang pertama masuk adalah berita duka. Tommy Page meninggal dunia. Yang bikin lebih miris lagi adalah penyebab meninggalnya karena bunuh diri. Saya segera mencari tahu apa yang terjadi, tetapi kebanyakan informasi...

Read More →