4laY 9en3rati0n

Bisa membaca judul di atas? Alhamdulillah kalau masih bisa membacanya. Iya, Alay adalah singkatan dari Anak Lebay. Lebay sendiri mengandung makna berlebihan. Sementara generation pastinya menunjukkan sebuah generasi. Kalau disambung-sambungkan, Alay Generation ini adalah sebuah generasi yang biasanya terdiri atas anak-anak yang masih masuk kategori ABG yang suka melebih-lebihkan segala sesuatu.

Misalnya saja mereka lebay dalam hal menulis. Well, setidaknya itu informasi yang saya dapat dari bapaknya Vanya. Karena secara sikap dan tingkah laku, saya tidak mengerti kelebay-annya di bagian mana. Owh, otak saya baru saja berpikir agak keras, saya bisa membayangkan bentuk lebay dalam tataran tingkah laku. Anda tahu tokoh Fitri Tropika? Yak! Seperti itulah lebay dalam tingkah laku menurut saya. Mata merem melek sambil ngomong, tangan sikut sana sini, kadang megang kepala kalau lagi bilang pusing atau c-pE d3h, terus memberi penekanan pada semua kata dalam sebuah kalimat. Jadi bagi petingkah laku lebay ini, semua hal adalah PENTING! Namanya juga lebay ya boookkk…

Nah, alay tingkah laku ini saya sendiri tidak terlalu sering menemui mereka. Mungkin karena saya juga tidak banyak bergaul dengan anak-anak SMP/SMA atau kuliahan awal-awal ya belakangan ini, jadi jarang bertemu. Di lingkungan televisi juga saya baru menemukannya pada Fitri. Itupun karena memang tuntutan peran. Atau mungkin karena saya jarang nonton TV? Taulah yang mana. Nah, menurut saya cara menyikapi alay tingkah laku ini relatif lebih mudah. Apakah itu? TINGGAL PERGI. Sudah, selesai. Atau pasang tulisan SAYA TIDAK KENAL DIA LHO, di jidat anda yang mengarah ke teman alay ini. Itu jauh lebih mudah. Pokoknya kita nggak ikut malu aja. Karena rata-rata alay tingkah laku ini memang luar biasa menarik perhatian sekitarnya.

Tapi… yang paling repot dan memang merepotkan adalah kalau bertemu alay dalam versi tulisan. PuwCh!n9 G4k s!Ch b0Wk… Pusing kan? Ini bukan hanya dalam bentuk SMS lho. Ini dalam tulisan sehari-hari baik di blog, comment, fb, maupun surat juga begitu. Fiuh… Anda tahu bahwa waktu yang saya butuhkan untuk menulis sepenggal kalimat ala alay ini adalah 2-3 kali lipat dibanding waktu yang saya butuhkan untuk menulis biasa saja. Jadi, dimana letak k3wRenNyahH??

Saya jadi berpikir bahwa ini masalah generasi saja. Saya ingat jaman SMP dulu, saya juga memiliki sandi-sandi untuk membuat orang tua dan guru kami tidak berhasil melacak arti dari surat-surat cinta kami. Kami membuat sebuah kesepakatan yang tidak tertulis. Tapi akhirnya saya rumuskan sendiri. Misalnya gini nih:

  • a – 2
  • b – 6
  • c – (
  • d – &
  • e – 3
  • f – #
  • g – 9
  • h – 4
  • i – !
  • j – )
  • dst

Jadi, saya kalau menulis surat cinta gini nih: 42770 (!11 2?2 x262* x2{=

Itu akan dibaca: Hallo cin apa kabar kamu.  Males kan? Tapi dulu saya menulisnya dengan mata tertutup lho. Saking udah hafal luar kepala. Dan apakah saya merasa keren seperti para 4LaY merasa keren sekarang ini? Well, saya merasa aman saja. Setidaknya saya bisa berkelit bahwa itu adalah sekumpulan rumus untuk sebuah tujuan penulisan fiksi, kalau saya ketahuan menyimpan surat itu oleh guru atau orang tua. Saya tidak merasa keren karena kadang tulisan sandi cinta itu juga merepotkan. Kadang pacar saya nggak tahu apa yang saya maksud, kadang saya sendiri kalau disuruh membaca ulang, juga tidak paham.

Yang paling kesel kalau menghadapi 4LaY wanna be. Umurnya sudah nggak layak untuk lebay lagi, tapi dia masih maksa. Hhhh… PLZ dechh… udah ah, saya mau tidur aja sekarang. Sebelum saya juga menjadi generasi lebay yang lain. Yuwk…

← Gandhi - Hitler - Einstein
collecting failure... illusion →

Author:

Dian Purnomo adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dian lahir 19 Juli 1976 di Salatiga.

  1. Buat kami-kami para Forumers, alay-alay ini di awal sih tidak terlalu mengganggu, tapi lama kelamaan bikin saya seperti ingin bunuh diri. Mereka masuk juga ke forum-forum yang membutuhkan kernyitan di dahi saat saya mau posting, seperti forum IT atau forum politik, nah ketambahan postingan mereka yang “so alien” itu jadi makin serasa mau pecah kepala saya. Dan setelah berdiskusi dengan beberapa teman, ternyata alay-alay ini punya ciri-ciri secara fisik!!! Mengagumkan bukan?? Beberapa cirinya seperti ini :

    * Kalo di mall selalu bawa headset buat dengerin lagu lewat handphone(suka pamer ga jelas & sok asik gitu deh)
    * Pake celana panjang yang ketat dan dikeliatin boxer kumuhnya.
    * Biasanya yang dipasang di avatar, FB atau FS fotonya ga nahan smua! (dengan gaya di imut imutin,dideketin lampu biar ‘terang bgt’)
    * Sok anak emo sejati hehehe.
    * Ganti-ganti status di FB hampir setiap menit, dan dengan kata-kata yang sangat susaaaah dibaca makhluk normal, contoh “K4Ng3nZ dWEcChh”, “akko onlenndh dcnniih”, “cEnDiry4n dI HummsZZ”. Luar biasa bukan??
    alay
    O, ya saya rangkumkan kata-kata yang sering dipakai alay, siapa tahu berguna :

    * kamu: kamuh,kammo,kamoh,kamuwh,kamyu,qamu,etc
    * aku : akyu,aq,akko,akkoh,aquwh,etc
    * maaf: mu’uph,muphs,maav,etc
    * sorry: cowyie,cory,tory(?),etc
    * add : ett,etths,aad,edd,etc
    * makan: mums,mu’umhs,etc
    * lucu : lutchuw,uchul,luthu,etc

    Aahhh masih banyak sebenernya, tapi saya sudah tidak kuat. Cari aja di Alaytextgenerator kata-kata lainnya. Saya mau nangis dulu…..

  2. hwakakakakaka….
    Dapat salam dari Andi, driver FeMale Semarang. Dialah alay sejati. Bahkan sebelum para alay ini muncul, dia sudah sangat lebay-nya.
    Hehehe… Peace Ndi!!

  3. hmmm, sepertinya blogmu barusan direnovasi deh.

    waaa ini si pertamax lebay juga komengnya 😛 dan membaca postinganmu ini, aku punya kesimpulan, ternyata dirimu wanita yang pandai berkelit yaaa. hihihi

  4. hyahahaha… jeng devi baru tau tooowwh???
    mungkin kalau jaman eke udah ada kata lebay, aku termasuk diantaranya.
    hqhqhqhqhq

  5. lebay… wah seru jg deh kadang2 jd orang lebih tp jgn sampe keterlaluan deh.. ga enak dipandang gitu loooh.. gimana mbk dian, setuju to ‘pean?? hehehe.. 😛

  6. Hmm… Mbak Dian adalah wanita tercantik di dunia yang pernah saya lihat <—- gimana – gimana? 4laY nggak tuh mbak??? 😉

  7. pernah saya dapet sms pakai bahasa ‘gaul’ gitu..padahal bukan dari anak smp atau sma..lsng aja ta bales.. ” gua kagak ngerti..pake bahasa biasa aja” ..hehehe..

    zaman saya abg, ga ada bahasa aneh gitu.. juga ga punya bahasa sandi kayak dian tu..

  8. ha ha ha… saya tertawa membaca tulisan ini. bukan mentertawakan tulisannya, tapi mentertawakan diri sendiri.

    pernah ada komentar masuk ke blog saya, yang membuat saya bingung ketika hendak membalas komentar itu. bukan apa2… gimana saya mau membalas kalau apa yang dikatakan dalam komentar itu saya tak mengerti apa isinya…

    saya baca berulang kali dan tetap saja bingung, sudahlah ejaannya ‘ajaib’, tata bahasanyapun jungkir balik.

    saya menyerah, dan akhirnya hanya membalas komentar itu dengan ucapan terimakasih sudah mampir ke blog saya 🙂

    salam,

    d.~

  9. @Hana: yak b’tul

    @MT: setelah tahu, jangan diikuti ya, hehe

    @Rizal: lebay mampus dah!! fitnah itu 😛

    @Ceceu: itu bisa dibilang agak mau bergaya gaul tapi salah tempat kali ya. hehe

    @dee: wah, semoga orang itu bukan saya yaaa..

  10. Terlalu banyak seperti itu jadi pusing 😡 …
    apa lagi pas ngomongin serius dan gawat darurat masalah acara penting eh malah keluar bahasa aneh2 bikin panjang urusan hehehhe 😀 …

  11. Posting ini menjawab kebingungan saya tentang singkatan Alay… 😛
    Keponakan yg bermukim di Jkt, bolak-balik ngejekin adiknya Alay, katanya sih singkatan anak layangan…tapi disini kok anak lebay, kayaknya yg lebih pas memang anak lebay deh, berlebihan dalam banyak hal, memang lebih baik ditinggalin…hehehe

  12. setuju,saya dulu pernah “komplain” di status fb tentang tulisan2 beginian,asli pusing,dan mengambil kesimpulan mereka ini golongan anak2 SMP,kalo yg sudah berumur beginian juga, arrgghhh c4p3d3 hihihi
    to dyermaker: tambahan, aku bisa juga = q. arrgghhhh..
    PS: salam kenal untuk semua ya

  13. aduh generasi sekarang ckckck lebay..deh semua, tapi mungkin jaman saya dulu remaja dianggap lebay juga (dalam kata yang berbeda pada masanya) pengalaman nulis surat pakai kode angka n huruf yang dimirip-miripin chinesse pernah juga saya alami waktu smp-sma.

  14. @Bintang: bisa juga anak layangan sih… nggak jelas gitu, hehe

    @Mr.Psycho: salam kenal juga. thanks udah berkunjung

    @Mamah: horeee… ada temen main sandi2an jaman SMP duluuuu

  15. jare bojoku, gambar di komene DM apik banget nek digawe kaos…hahaha…eh boleh pake bahasa jawa to? *takut di’alay’in*

  16. huhuhu…dasar anak abg ya.pasti semuanya serba lebay.capek deh liatnya…
    jd inget kmrn pas lagi mkn di fastfood, ada gerombolan abg foto2 narsis pake hape.ribut bener…please ah, ini kan restoran fastfood.segitunya pake foto2 segala.yakin deh,abis itu pasti langsung di upload di fb.ga kenal tmp emang foto2 narsis,dgn gaya yg dah pada tau kan gimana…
    gaya abg lebay cewe yg sering diliat di mall2 sini…pake atasan gombrong,clana skinny,headphone yg tersambung sm ipod,nenteng BB dimanapun sekalipun lagi jalan2,tas gwede,kadang pada pake kacamata gwede jmn dulu.hwehehehe…dresscodenya abg jaman skrg.

  17. @liyak: weh, kaos alay? menarik! nissa pasti akan jadi urutan pertama pembelinya.

    @ara: tapi kita juga pernah punya jaman itu kaaannn… dalam versi berbeda mungkin yak 😉

  18. Huahahahah….
    asli lucu!!!!
    gue juga pengen bunuh diri kalo baca tulisan planet kayak gitu….
    Sumpah kagak ngarti…hihihi…

    Tambah lucu lagi ilustrasi gambar yang komen pertama itu…hihihi…buset deh….niat banget komen nya..hihihi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Wong Fu Kie

Dia menarikku turun dari taksi online yang sudah setengah jam tidak bergerak di keramaian pasar, tepat di depan toko yang penuh sesak dengan mainan. Keputusan tepat, hanya lima menit waktu yang kami butuhkan untuk sampai di tujuan. Tetapi dengan mobil, mungkin bisa lebih dari satu jam. Kami meliuk-liuk ala Gal...

Read More →

Banda, Jejak yang Gelap dan Dilupakan

Saya mengaku dosa dulu sebelum menulis ini ya. Sudah lama sekali saya nggak nonton film buatan Indonesia. Saya merasa berdosa, sombong, angkuh, sok Hollywood, name it lah! Saya minta maaf. Setelah ini saya janji akan lebih banyak berinvestasi di XXI dengan nonton film buatan anak negeri. Amin. Baiklah, saya ceritakan...

Read More →

Pasola, Sebuah Budaya Kekerasan

Hari Senin, 20 Maret 2017 adalah salah satu hari keberuntungan saya di awal tahun ini, selain banyak hari-hari lainnya. Dalam perjalanan kerja ke Sumba, tim OnTrackMedia mendapat kesempatan untuk menonton Pasola di Wainyapu Kodi. Sebetulnya kami berniat mengikuti prosesi dari dini hari ketika orang mencari nyale di laut, tetapi kami...

Read More →

Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer

Minggu lalu saya nonton Logan dengan anak saya. Ya, saya boleh disalahkan karena Vanya belum 17 tahun dan dia ikut nonton film penuh kekerasan itu, dan saya mengizinkannya. Tapi rupanya dia punya mekanisme menghindari nonton adegan kekerasan. Tiap ada adegan kekerasan dia memalingkan seluruh wajahnya ke HP dan scrolling entah...

Read More →

Perempuan Tidak Sama dengan Ibu

Selamat Hari Perempuan Sedunia! Hari ini berbeda dari hari-hari lain ketika saya menggunakan google untuk mencari informasi. Biasanya saya selalu senyum senang melihat doodle yang lucu-lucu dan super kreatif. Tapi kali ini, doodle yang muncul agak membuat saya berpikir keras. Doodle hari ini adalah 8 ilustrasi yang menggambarkan perempuan dan...

Read More →

The Last Page

Pagi ini saya berharap bangun pagi dan mendapat keceriaan hari Minggu yang paling berhak saya dapatkan. Tapi rupanya berita yang pertama masuk adalah berita duka. Tommy Page meninggal dunia. Yang bikin lebih miris lagi adalah penyebab meninggalnya karena bunuh diri. Saya segera mencari tahu apa yang terjadi, tetapi kebanyakan informasi...

Read More →

Secret Sender

Malam ini neneknya Vanya menanyakan ke saya, apakah saya mengirim bunga untuk anak saya. Hmmm... sore tadi kita nonton Logan bareng, jadi kayaknya agak aneh kalau saya mengirimkan bunga setelahnya. Kalau ada yang mau saya kirim ke anak saya, adalah makanan. Biar dia nyemil sambil belajar atau baca buku/novel/apapun. Kayak...

Read More →