vaksin HIV sudah ditemukan

Wow.. Saya bisa terkenal kalau orang hanya membaca judul postingan ini. Tapi apa yang saya tulis sebagai judul di atas beneran lho… Jadi, tolong dibaca sampai akhir ya πŸ™‚

Di Vienna selama konferensi AIDS bulan lalu, vaksin adalah salah satu hilite yang banyak dibahas di sana. Dan ketika media gathering dengan teman-teman media di Yogyakarta minggu lalu, pak Slamet mengemukakan wacana menarik tentang vaksin. Di luar betapa mahalnya biaya yang harus dikeluarkan untuk penelitian vaksin HIV, betapa banyak pro-kontra tentang vaksin dan sebagainya, sebenarnya ada sebuah vaksin yang paling mujarab untuk HIV, yaitu INFORMASI.

Kenapa informasi?

Kenapa tidak? Dari data yang kita miliki tentang orang yang hidup dengan HIV, banyak diantaranya yang berasal dari komunitas waria, pekerja seks, MSM (men who have sex with men), pemakai narkoba suntik, dan belakangan ibu rumah tangga juga banyak yang terinfeksi HIV, dan seterusnya.

Kalau kita lihat dari data tersebut, maka ada benang merah yang bisa ditarik di dalamnya.

  • Teman-teman waria, MSM, pemakai narkoba suntik dan pekerja seks sekitar 20 tahun yang lalu belum mendapatkan cukup informasi dan dampingan dari LSM yang concern pada mereka. Jadi lack of information ini meletakkan mereka sebagai populasi yang di dalam data awal-awal penemuan HIV di Indonesia terbilang cukup tinggi.
  • Pemakai narkoba suntik, jelas jarang mengakses informasi tentang pentingnya menggunakan jarum steril dan tidak berganti-ganti dengan yang lain. Kalau toh mereka paham, kesempatan untuk mendapatkan jarum steril dipersulit. Akses mereka ditutup dan mereka dikriminalisasi.
  • Waria bisa dikatakan mayoritas berangkat dari mereka yang tidak berpendidikan cukup, sementara komunitas MSM hampir selalu menutup diri, sehingga akses akan informasi juga mungkin tidak sampai ke telinga mereka.
  • Sekarang kita lihat data yang muncul tahun lalu, bahwa angka pertambahan orang yang hidup dengan HIV memunculkan banyak ibu rumah tangga yang kemungkinan terbesar adalah tertular dari pasangannya.

Sekali lagi ini masalah informasi. Seandainya setiap orang memahami bahwa bukan relasi sosial yang membuat seseorang terpapar HIV, tapi lebih pada relasi seksual yang berganti-ganti dan tanpa pengaman, pemakaian jarum suntik tidak steril dan bergantian dengan orang yang terinfeksi HIV, tertular dari peralatan medis yang tidak steril dan bekas digunakan oleh orang dengan HIV, maka rasanya setiap orang akan aware dan menjaga dirinya sendiri dan pasangannya agar tidak terpapar HIV.

So, what I’m trying to say here adalah: Sebelum vaksin HIV yang sifatnya medic ditemukan, maka cara paling efektif untuk melindungi diri adalah dengan mendapatkan informasi tentang HIV sebanyak yang kita bisa, dan gulirkan informasinya pada orang lain. Keluarga, teman, saudara, tetangga, siapa saja.

Ketakutan, kebisuan, ketidaktahuan, kemunafikan, stigma, diskriminasi adalah virus yang lebih mematikan dari HIV itu sendiri. Setuju?

Gambar dari sini

← vienna landmark
ngamen kreatif →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. Wah, saya kira vaksin dalam pengertian harfiahnya. Tapi dalam langkah prevensi, keterbukaan informasi memang ada di garda depan.

  2. stuja sangad kak!

    kesadaran dari didi sendiri,informasi yang jelas tentang apa dan bagaimana HIV itu bisa menular,serta pemahaman yang sungguh sunggu memang obat mujarab yang mudah,..

    namun sayangnya,kesadaran itu masih kurang πŸ™

    **akhirnya bisa diakses juga sma si megaloman firefox :D*

  3. @Willy: makanya harus akses informasi kalo mau aneh2 πŸ˜›

    @Aura: Terima kasih sudah gantian mampir πŸ™‚

    @Wi3nd: hore… emang dianpurnomo.com ini macan firefox sejati πŸ™‚

  4. setuju banget, edukasi emang yang paling penting, jadi kalo orang semakin banyak yang tahu bagaimana cara penularannya…maka banayk orang yang bakal gak tertular… tapi aku juga berharap vaksinnya bakal ditemukan juga

  5. Selamat puasa, semoga ramadhan kali ini lebih baik dari ramadhan sebelumnya, amien!

    maaf saya baru sempat mampir, salam persahabatan πŸ™‚

  6. mungkin yang aku mau garis bawahi adalah Ibu Rumah Tangga yang tertular dari pasangannya. Kasihan banget mereka mbak, sang suami yang enak jajan kesana kemarin ehhhh si wanita yang ikutan kena getahnya πŸ™

    aku setuju bahawa vaksin yang lebih penting untuk penderita HIV adalah Komunikasi dan keterbukaan.

  7. paling menyedihkan begitu tau banyaknya para istri yang tertular oleh suami-suami yang jajan diluar. kasihan…
    semoga Allah melindungi kita dari najis dan aib bernama HIV/AIDS ini… amin

  8. Bangau: lhooo… HIV/AIDS sama sekali bukan najis dan aib lho. Itu stigma. HIV adalah virus saja. Yuwk, berhenti menganggapnya sebagai aib πŸ™‚

  9. salam sobat
    alhamdulillah kalau sudah ditemukan vaksin HIV
    semoga tidak ada lagi yg kena virus HIV
    selamat berpuasa,
    mohon maaf lahir dan batin.

  10. Salam Kenal dariku, nice artikel πŸ˜€ Sekalian mau bilang Met Puasa bagi yang puasa. Met sejahtera bagi yang gak njalanin. Semoga selamat & damai dimuka Bumi. Amin πŸ˜€

  11. di wilayah kerjaku makin banyak yang terinfeksi, yang menyedihkan yang terkena sekarang adalah para istri dan anak-anak

    informasi memang yang terpenting ya mbak,
    semakin banyak info semakin orang aware dan tahu bagaimanan mencegahnya

  12. @prof Helga: mantap!

    @Monda: betul sekali jeng. karena orang menganggap kalau hubungan seks suami istri sudah menjamin tidak tertular virus. nah, kalau pasangannya suka jajan atau memakai jarum suntik bergantian atau tertular dari media lain, gimana dong? let’s find more info about it kuncinya πŸ™‚

  13. mungkin bukan vaksin mba,, tp cara penanggulangan hehe,,,
    tadi tak kira beneran nemuin vaksin dalam arti obat

  14. @Tomi: vaksin kan artinya pencegah mas, hehe

    @Kampus: hehehe… kesasar ya?

    @Kangmas: betul mas… banget πŸ™‚

  15. Uhoo~~ Uhoo~~ Hm, scrolldown eh bemu postingan yg dicari-cari! Mungkin bagi kebanyakan orang memang agak mengecewakan. Tapi, kalo dg teliti, benar juga vaksinnya. Karena vaksin kebanyakan mencegah, makan mencegah lebih baik daripada mengobati. Ok ok?!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai β€˜anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, β€œJangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak β€œIyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca β€œini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →