Pasola, Sebuah Budaya Kekerasan

Hari Senin, 20 Maret 2017 adalah salah satu hari keberuntungan saya di awal tahun ini, selain banyak hari-hari lainnya. Dalam perjalanan kerja ke Sumba, tim OnTrackMedia mendapat kesempatan untuk menonton Pasola di Wainyapu Kodi. Sebetulnya kami berniat mengikuti prosesi dari dini hari ketika orang mencari nyale di laut, tetapi kami baru bisa berangkat pukul 5 pagi dari Waikabubak. Maka kami harus cukup berbahagia dapat duduk-duduk di pantai dari pagi hari, melihat orang-orang membersihkan babi & anjing untuk menjadi santapan pesta setelah Pasola selesai.

Ketika awal melihat bagaimana babi-babi dibersihkan dan dipotong-potong, kami masih takjub saja. Tetapi waktu mata salah satu dari kami memicing dan mempertanyakan, apakah itu juga babi? Baru lah kami semua meringis. Anjing. Jadi anjing juga menjadi santapan pesta di sini. Padahal mereka juga sahabat sekaligus penjaga rumah bagi orang-orang di sini. Ini mengingatkan saya di salah satu FGD yang kami lakukan, ada keluarga yang memiliki anjing yang bagus. Demi sopan santun dan memang karena ingin tahu, saya bertanya, “Anjingnya namanya siapa?” Jawabannya adalah, “Anjing. Namanya anjing.”

Terjawab sudah mengapa anjingnya tidak diberi nama, mungkin untuk menghindari relasi yang terlalu personal. Mana tahu nanti anjing itu akan berpindah ke piring. Saya tidak berniat menghakimi, tapi kawan-kawan dari Dogs are not food pasti pilu mendengarnya. I feel you, guys.

Ok, kita kembali ke Pasola. Pukul 11.30 setelah Bupati dan rombongannya datang, barulah Pasola dimulai. Dua orang menunggangi kuda nyale masuk ke lapangan dan langsung menuju ke arah Bupati untuk kemudian mendapatkan berkat doa dari pendeta agar acara berjalan lancar, tidak ada permusuhan dan berakhir dengan damai.

Pasola memang berjalan lancar. Lempar melempar bambu terus bergulir. Setengah jam pertama kami begitu girang dan ikut terbawa arus. Kalau ada yang berteriak-teriak menyemangati, kemudian disahut dari kubu lawan, kami berlomba-lomba mencari sumber suara supaya bisa mengabadikan dengan video. Tetapi menit-menit berikutnya saya merasa bosan. Kalau cuma lempar-lemparan aja, nanti kita-kira akan diakhiri dengan apa ya? Apakah waktu, atau ada yang menghitung banyaknya tim yang terkena bambu, atau dari banyaknya sorakan penonton?

Pertanyaan ini terjawab kira-kira pukul 13.30. Tetiba tua-tua adat yang di awal membuka Pasola, masuk ke lapangan bersama dua ajudan. Mereka mengendarai kuda-kuda yang gagah, meneriakkan sesuatu dalam bahasa Sumba. Saya dengar bisik-bisik tetangga, katanya sudah berakhir. Lalu saya dengar ada yang bisik-bisik, “Ribut ini kayaknya.” Saya entah mengapa girang mendengar bisikan itu. Hehe… kebosanan dua jam menyaksikan kuda berlari-lari dan orang lempar melempar bambu akan terobati dengan keributan.

Rupanya saya salah, ini ributnya ribut beneran. Tiba-tiba ada suara ledakan dan asap mengepul ke angkasa dari arah penonton. Lalu suara tembakan sekali dan mata saya pedas. Hardie salah satu teman bilang, “Shut! Gas air mata. Merem. Jangan dikucek!” Kami yang duduk di tribun segera meraba-raba arah angin dari mana. Pedihnya arah angin tepat dari suara pistol tadi ke arah kami. Maka menundukpun percuma. Tiga tembakan gas air mata berikutnya menuntaskan kepedihan mata kami. Membuka mata sama sekali bukan hal yang mudah. Ketika akhirnya berhasil berkedip-kedip, tribun sudah kosong dan di bawah ada beberapa petugas yang menyuruh kami segera mundur dan berpindah ke rumah warga.

Singkat cerita, dua jam kemudian mata kami sudah tidak pedih lagi. Kami dijemput oleh tim lain dan segera kembali ke hotel.

Agak sedih ketika akhirnya saya menulis judul ini, Pasola Budaya Kekerasan. Tetapi semalaman saya memikirkan bahwa memang itu hal yang terpikir oleh saya pertama kali. Lempar melempar bambu, yang konon dahulu kala bambu yang dilempar dalam kondisi runcing. Kerusuhan yang terjadi karena ketidakpuasan kubu yang kalah, kabarnya. Tetapi dari bisik-bisik yang lain, kami mendengar bahwa rusuh ini bagian yang rutin terjadi. Setiap tahun lokasi rusuhnya saja yang berbeda. Tahun ini kebetulan di Kodi, tahun lalu kabarnya rusuh yang lebih besar terjadi di kecamatan lain.

Salah satu list to do things before I die saya adalah menonton Pasola secara langsung. Rasanya tidak rela gitu, kalau sesuatu yang saya idam-idamkan ini ternyata sarat kekerasan. Gimana ya kira-kira cara mempertahankan budaya-budaya indah seperti Pasola ini, tetapi perlahan-lahan mencoret unsur kekerasan di dalamnya? Karena saya hampir yakin Pasola bukan satu-satunya yang memiliki unsur kekerasan.

← Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer
Kartini, Sebuah Reminder →

Author:

Dian adalah penulis Perempuan yang Menangis kepada Bulan Hitam dan 8 novel serta kumpulan cerita lainnya. Peraih grant Residensi Penulis Indonesia 2019 dan She Creates Change Green Camp 2020 ini lahir tahun 1976, belajar komunikasi di Universitas Diponegoro dan STIK Semarang, lalu lanjut belajar perlindungan anak di Kriminologi UI. Dia adalah anak ke-2 dari 4 bersaudara, ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan beberapa anak lain. Saat ini Dian menghabiskan banyak waktunya menjadi penulis lepas dan konsultan untuk isu perlindungan anak dan kekerasan berbasis gender.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Domba New Zealand dan Pahlawan Perubahan Iklim

Pada suatu hari di bulan November 2016 bersama teman-teman dari tim Alzheimer Indonesia kami mendapat kesempatan untuk mengikuti konferensi di Wellington, New Zealand. Kok baru ditulis sekarang? Huft.. Seandainya kemalasan ada obatnya, saya antri beli dari sekarang. Ada banyak hal yang membuat orang mudah sekali jatuh hati pada Wellington, udaranya...

Read More →

Perjalanan ‘Perempuan yang Menangis kepada Bulan Hitam’ Menemukan Jodohnya

Jodoh, rezeki dan maut ada di tangan Tuhan, katanya. Tapi kalau kita berharap Tuhan turun tangan untuk dua item pertama, nyesel sendiri lho ntar. Antriannya panjang, Sis. Ada tujuh milyar orang di muka bumi ini. Cover Perempuan yang Menangis kepada Bulan Hitam Maka saya menjemput paksa jodoh tulisan saya pada...

Read More →

Defrag Pikiran dan Keinginan

Ada banyak peristiwa yang terjadi selama tahun 2020 ini, meskipun ada banyak juga yang kita harapkan seharusnya terjadi, tetapi belum kejadian. 2020 adalah tahun yang ajaib. Lulusan tahun ini sempat dibully sebagai lulusan pandemi. Yang keterima sekolah/kuliah di tempat yang diinginkan tidak segirang tahun sebelumnya, yang wisuda tahun ini apa...

Read More →

Didi Kempot, Sugeng Tindak Ma Lord

Hari ini status itu yang saya pasang di media sosial saya dengan foto Didi Kempot hitam putih dengan tulisan the Godfather of Broken Heart. Patahnya hati saya mungkin nggak sepatah teman-teman sadboys dan sadgirls lainnya. Saya tidak mengenal secara personal mas Didi, hanya pernah papasan di sebuah mal di Solo...

Read More →

Dipaksa Bertapa sama Corona

Beberapa hari dipaksa tinggal di rumah ini membuat dunia kita jadi seluas yang ada di genggaman tangan, ya? Yang menurut saya bahkan lebih luas dari dunia yang bisa kita lihat sebelumnya. Semua hal yang tadinya seperti sangat mendesak dan nggak bisa nggak dilakukan, tiba-tiba jadi harus bisa terlaksana. Semua acara...

Read More →

Bajuku Identitasku

Beberapa hari belakangan ini mengikuti beberapa trending topic di Twitter saya jadi kambuh eksimnya. Gatal tak berkesudahan. Pertama adalah karena postingan koko ini: Twit Felix Siauw di Twitter tanggal 22 Jan 2020 Duh koh, 2020 lho kok masih bahas kecantikan dan kerudung aja sih. Belum habis juga stok jualan baju...

Read More →

Jatuh Cinta, Marapu dan Diskusi tentang Tuhan Baru

Perubahan jadwal keberangkatan Residensi Penulis Indonesia 2019 sudah diatur Tuhan sedemikian rupa, menjadi menguntungkan bagi saya. Sebulan lebih tinggal di Sumba Barat, saya jadi dapat mengikuti salah satu ritual terpenting di kehidupan Marapu di Kampung Tarung dan Weetabara di Loli – Sumba Barat, NTT. Wulla Poddu. Wulla Poddu jika diterjemahkan...

Read More →