ngamen kreatif

Masih di rangkaian oleh-oleh dari Eropah nih… Salah satu hal yang paling menarik dalam perjalanan saya ke Austria, Bratislava dan Praha adalah para pengamen. Saya tinggal di Indonesia sejak lahir dan pengamen adalah pemandangan yang saya lihat sehari-hari setiap saat dimanapun. Dari mulai saya kecil, pengamen datang ke rumah-rumah, sampai sekarang pengamen yang tersebar di Malioboro dan jalan-jalan lain di Jogja, dan dimanapun. Persamaan para pengamen di Indonesia adalah mereka menyanyi. Entah suaranya bagus atau enggak, nadanya pas atau ngaco, pokoknya berani mati aja. Nyanyi. Well, belakangan sih, ada pengamen yang kreatif dengan menari tarian-tarian daerah. Acung jempol buat mereka.

Nah, ini dia nih, beberapa ide kreatif untuk ngamen supaya nggak melulu nyanyi-nyanyi aja.

Pengamen ini saya temui di Charles Bridge, atau kalau di Praha akan ditulis Karluv Most. Usia bapak-bapak musisi ini udah lebih tua dari bapak saya semua, saya yakin. Artinya 60 tahunan ke atas lah. Tapi mereka main musiknya luar biasa jago. Musik yang dimainkan jazz, kadang-kadang nakal-nakal dikit mainin salsa. Orang-orang yang nonton berkeliling aja di sekitarnya. Bahkan di sebelah saya, ada ibu-ibu yang ngajak anak lelaki kecilnya, baru 10 tahunan gitu untuk dancing. Seru kan? Terus orang yang appreciate ngelemparin koin aja gitu di kotak yang ada di depan mereka itu.

Pengamen berikutnya adalah mereka yang menggunakan keahlian berpantomim. Dari mulai yang pantomim dengan pakaian putih dan hanya mengandalkan suara peluit yang muncul dari mulutnya, dan kadang berubah menjadi suara seperti Donald kdang berubah jadi suara lain lagi dan seterusnya. Kalau mbak yang pake baju putih ini, dia memakai selang yang dialiri air ke ujung-ujung kukunya, sehingga seolah-olah dari jari-jarinya keluar air. Jadi dia semacam menjadi dewi dari kayangan yang menurunkan air untuk menyirami tanaman. Mas-mas itu ada di Stephandom – Vienna, sedangkan si mbak ada di Bratislava.

Pengamen kreatif lain adalah para pendiam ini. Kenapa disebut pendiam, karena mereka melakukan aksi tidak bergerak untuk ngamen.

Gambar yang kiri adalah pengamen diam dari Bratislava. Dia konsepnya menirukan patung yang di sebelahnya itu. Patung selamat datang ala Bratislava dengan tuxedo khas mereka. Sementara yang kanan, saya temukan satu hari sebelum saya pulang dari Vienna. Saya menyebutnya the Golden Aircrew. Keduanya konsepnya sama. Mereka berdiam diri tanpa gerakan sama sekali. Tapi begitu mereka mendengar ada suara uang logam dijatuhkan ke dalam topi atau kotak yang mereka siapkan, mereka akan bergerak. Uniknya, mereka memperhatikan suara keras pelannya uang logam. Kalau suara berat uang logam, mereka akan membuka mata, dan membuat gerakan memanggil kita untuk berfoto. Tapi kalai uang logamnya ringan yang artinya nilai uangnya juga tidak besar, mereka hanya membuka mata dan melambaikan tangan. Duuh… matre ya?

← vaksin HIV sudah ditemukan
sayembara novel dewan kesenian jakarta →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. nah itu dia, di sana mah pengamennya emang total seperti seniman, benar2 menyuguhkan karya seni dan kreativitas.. nah kalo di sini? tahu sedniri lah hehe..

  2. wah kerenn ya bisa jalan2 mpe austria (mupeng). jadi inget klanting salah satu finalis imb, yg dulu juga merupakan pengamen jalanan dan sekarang udah mulai menancapkan kesuksesannya.

  3. salam kenal πŸ™‚ , pengamen Indonesia vs Pengamen Luar Negeri, sama2 kreatif, tapi yang menghargainya beda2 he2

  4. @’Ne: harusnya gitu ya, ada pendidikan seni khusus untuk pengamen, loh?

    @Febe: saya juga selalu terinspirasi sama Klantink. From zero to hero beneran ya πŸ™‚

  5. Iya, di Eropa, pengamen dihargai, dan mereka memang serius.
    Dalam perjalanan ke Jerman Timur (Dresden) saya dan teman-teman menemukan dua anak sekolah ngamen dengan gitarnya…mereka senang sekali melihat rombongan orang Asia mengerumuninya, memberi tepuk tangan dan memberikan koinnya.

    Saat jalan-jalan di Brisbane juga ada pengamen dengan gitarnya….
    Mungkin karena mereka tak menganggu jalanan, orang suka mendengarkannya….

  6. Maap nih… ehem.. *batuk*

    Mengingatkan saya akan film “Euro Trip”. πŸ˜€
    Sungguh, apalagi ada “Bratislava”, bener2 mengingatkan saya dengan film itu…. πŸ˜†

    Setidaknya pengamen sana juga bermodal. πŸ˜€

  7. @Edratna: Wah… Dresden, nyaris sampai sana. Semoga next time beneran sampe sana ya πŸ™‚

    @Asop: Wah, emang Euro Trip ada Bratislava-nya ya? Jadi pengen nonton film itu lagi. yang pertama apa ke-2?

    @Kelabang: Haha… moderasi cuma untuk yang pertama aja kok πŸ™‚

    @Mustova: iya, sering-sering main sini ya πŸ™‚

  8. hehe itulah mbak bedanya indonesia sm negara2 lain, dari segi ngamennya aja dah beda apalgi yang lainnya..aplgi pada kretif. kita juga akn menghargai hasil karyanya bukan sekedar ngamen gak jelas tapi ujung2nya maksa minta duitnya..ngamen apa malak si wkwkw

  9. @Red: Kita ciptakan yang begitu yuwk πŸ™‚

    @Realodix: Betul. Pengamen yang elegan kalau kata teman saya πŸ˜€

  10. @Red: hahaha… bagian itu jua aku paling ahli kayaknya πŸ™‚

    @nDaru: eh tapi di Malioboro malam itu mulai ada kok, lumayan bagus, seru… pake angklung segala

  11. tentang pengamen patung, berarti bu dian masukin banyak dong. itu buktinya mau diajak foto.

    Mengenai pengamen Indonesia, saya merasa nggak masalah kalo mayoritas nyanyi doang. Tapi saya paling salut dengan pengamen yang ada di Jogja. Mengapa? Karena mereka nyanyi nggak asal-asalan dan sangat menghibur. So karena bersungguh-sungguh, dapatnya juga banyak. Tapi kalo pengamen yang ke rumah2 jaman sekarang, duh… lewat aja mas! Udah nyanyinya nggak jelas, dikasih duit nggak terima kasih, eh malah ada yang maki kalo cuman dikasih dikit… *geleng kepala*

  12. Yah, mereka ngamennya juga lebih berbudaya, mereka perform sebaik baiknya, kaleng tempat uangnya ditaruh dilantai… tak seperti pengamen di indon yang menyodorkan kaleng tempat uangnya setengah ngemis… bedalahhhhhh…… πŸ˜€

  13. @Krupuk: yups

    @Lambertoes: 1 euro mas, hiks… 11 ribu ya kalo dirupiahin πŸ˜›

    @Suke: Hehe, iya ya mas, kecuali di Malioboro, beberapa ada yg udah beneran berkesenian di sana.

    @Akhmad: betul betul betul… udah boleh dapat nilai juga tuh

    @Masreno: maaf lahir batin juga ya mas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai β€˜anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, β€œJangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak β€œIyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca β€œini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →