facebok -> penutup

karena frey, mas gat, shantoy, dan beberapa orang menanyakan kenapa gak pernah up date web, maka inilah jawaban saya. menurut mas gagat, ide yang baik untuk mempublish bab V saya, jadi sebelum dibantai dosen pembimbing, silahkan teman-teman membantainya duluan. habisnya saya ndak tau mau nulis apa je…

skripsi saya membahas facebook abis-abisan. jan, menyenangkan sekali to? sekarang skripsi udah selesai, saya sedang menyelesaikan proyek tulisan tentang kota semarang. jadi… web-nya malah agak terabaikan…

Temuan penelitian menunjukkan setiap informan pada awalnya tidak memiliki motivasi yang kuat untuk membuka sebuah account atau profile facebook, karena banyaknya website sejenis. Tapi ketika sudah memiliki profile dan memahami aplikasi-aplikasi yang ada di dalamnya, setiap informan pada akhirnya memilih website facebook sebagai web yang bisa menghubungkan mereka dengan jaringan yang juga ada di dunia nyata, dibandingkan website lain yang sejenis. Keempat informan adalah khalayak yang aktif mencari apa yang mereka inginkan sesuai dengan harapan mereka. Seperti yang dinyatakan oleh informan keempat, bahwa kalau orang tidak memiliki facebook, maka mereka sendiri yang rugi. Hal ini ditemukan oleh peneliti pada saat mereka mengungkapkan apa pendapat mereka tentang orang yang tidak memiliki profile facebook.
Peneliti melihat setiap informan memiliki lima karakteristik khalayak aktif yang dirumuskan Frank Biocca dalam teori minimal-effects, yaitu selektif memilih website yang menjadi media penghubung dengan teman-teman lain di dunia nyata; mereka mempergunakan media internet untuk memenuhi kebutuhannya; mereka (pada akhirnya) sengaja memakai facebook dengan tujuan tertentu; mereka menunjukkan keaktifannya dengan membaharui profile, mengganti gambar, mengirim dan menerima aplikasi kiriman dari orang lain, serta memberi masukan akan aplikasi atau perbuatan pemilik profile lain yang menurut mereka kurang sesuai dengan apa yang mereka harapan; dan mereka tidak mudah terpengaruh pada aplikasi dan isi pesan yang disampaikan karena mereka mencermati terlebih dahulu apakah pesan tersebut sesuai dengan pemahaman mereka.
Keaktifan informan nampak dari pendapat mereka tentang aplikasi facebook dan pemahaman mereka mengenainya. Hasil interpretasi informan menunjukkan bahwa mereka tidak sekedar menerima aplikasi begitu saja, tapi juga memaknainya sesuai dengan kebutuhan mereka. Misalnya aktifitas responden yang dengan sengaja menghapus aplikasi yang sudah dianggap tidak sesuai lagi atau tidak merepresentasikan dirinya.
Interpretasi khalayak diperlukan sebagai ajang eksistensi khalayak dalam dunia media massa untuk mematahkan asumsi yang selama ini menganggap khalayak adalah pasif dan mudah dipengaruhi oleh media massa. Ini penting untuk menunjukkan bahwa khalayak bukan orang bodoh yang mudah dijejali pesan-pesan kurang bermutu dan terlalu berlebihan dalam menampilkan realitas dunia. Dunia internet dan para pengelola website yang ada di delamnya sudah saatnya berbenah diri dengan menampilkan website-website yang bermutu dan mendidik karena dengan berjalannya waktu, sudah banyak penelitian yang menunjukkan khalayak adalah orang yang keras kepala. Ia aktif menjalankan hak mereka dengan menyeleksi pesan tersebut menjadi pesan mana yang memang layak dikonsumsi dan mana yang tidak layak.
Makna yang dihasilkan oleh setiap informan menunjukkan keterkaitan mereka dengan masa lalu, sekarang, dan masa depan masing-masing informan. Hal ini sesuai dengan ungkapan Gadamer bahwa pengalaman kita dengan dunia yang kita interpretasikan begitu dekat serta saling berkaitan. Keunikan yang peneliti temukan dalam penelitian akan keterlibatan para pemakai facebook adalah, dengan begitu aktifnya seseorang memanfaatkan jaringan internet sebagai ajang bersosialisasi dengan orang lain, maka sosialisasi sesungguhnya yang mempertemukan antar manusia justru menjadi berkurang. Walaupun fenomena ini baru diamati di kota Jakarta saja, dengan maraknya penggunaan blackberry dan ketersediaan fasilitas hotspot dimana-mana.
Kesimpulan yang dapat diambil oleh peneliti bahwa walaupun facebook saat ini bisa dikatakan menjadi alternative pengganti untuk membina jaringan antar teman melalui internet, tapi ternyata justru menjadi semacam boomerang untuk para pemakainya karena justru mengurangi relasi social yang sesungguhnya dengan manusia. Bagaimanapun relasi social dengan orang lain secara nyata dan langsung belum dapat tergantikan dengan hubungan virtual melalui website jejaring social apapun. Mengirimkan ucapan selamat secara langsung akan terasa lebih bermakna dibandingkan mengirimkan aplikasi selamat atau mengirimkan benda-benda virtual yang lain. Selain itu, keterbatasan akan akses internet juga menjadi salah satu pertimbangan bahwa hubungan virtual masih memiliki banyak batasan. Seandainya seorang pemilik profile sudah mengirimkan ucapan atau benda virtual lain, tapi karena sesuatu dan lain hal yang dikirimi belum berkesempatan membuka website tersebut, maka pesan juga tidak akan sampai pada orang yang dikiriminya.
Gak dibaca semuanya kan? Hehehe…

← HEY YOU
menangis semalam →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

figur

Edisi Figur ini akan menjadi chapter baru di dalam hidup blog saya, di mana semua yang ada di dalam kategori ini merupakan persembahan penuh pada orang-orang yang: - Benar-benar ada (bukan tokoh fiksi) - Sangat saya cintai - Berpengaruh dalam hidup saya - Lucunya nggak termaafkan - Memiliki kehidupan yang...

Read More →

Tips Tetap Waras di Dunia yang Menggila

Terpapar informasi-informasi getir tentang terorisme dan bagaimana anak ikut dieksploitasi dilibatkan didalamnya, lalu anak-anak kembali menjadi korban, mau gila rasanya. Lebih gila lagi karena membaca komen-komen di media sosial baik yang pedih getir prihatin dengan kejadian ini, maupun yang nyinyir salah tempat dan akhirnya malah ditangkap yang berwajib. Tergoda untuk...

Read More →

Ambar Margi; n. Ujian Pertama

Hari itu matahari bersinar ragu-ragu di kota kecil kami. Aku adalah seorang istri salihah di antara para lelaki di dalam keluarga besar kami. Hari itu aku memakai celana panjang warna hijau tentara, kemeja hitam berhias bunga merah di dada, kerudung merah dengan manik-manik keperakan menempel di kepalaku. Bukan jilbab. Helaian...

Read More →

Lucky Bastard Ep. 1; Hadiah Ulang Tahun ke Bali

Seri Lucky Bastard ini adalah cerita tentang anak manusia yang super beruntung. Nggak cantik-cantik banget, nggak pinter-pinter banget, nggak gigih-gigih amat, kadang baper, kadang semau udelnya. Tapi seluruh dunia suka gitu aja ngasih dia kado yang dia pengenin. Nggak semuanya juga sih. Karena kalau semua yang dia minta dikasih, sekarang...

Read More →