ICAAP 9 day 1

Ada banyak sekali oleh-oleh yang saya bawa sepulang dari ICAAP 9 (International Congress on AIDS in Asia and the Pacific) di Bali awal Agustus lalu. Maka ijinkanlah saya membuat satu lagi kategori sebagai bukti dari komitmen saya terhadap HIV/AIDS di muka bumi ini.

Hari pertama saya di sana, ikut pre congress forum yang berjudul Woman Including Lesbian Forum. Ada kurang lebih 100 perempuan di dalam ruangan itu. Selesai prosesi standard sambutan dari kepala keamanan dan seorang panitia dari Malaysia, langsung muncul pertanyaan dari peserta: “Kenapa di ruangan ini begitu banyak laki-laki? Padahal ini Woman Forum.” Lalu terjadi pro kontra. Bu Erna dari WHO berpendapat bahwa laki-laki boleh tetap tinggal untuk memberikan dukungan mereka terhadap gender equity, sementara seorang jurnalis dari India tetap keberatan, kecuali suara itu muncul dari laki-laki sendiri.

Sadly, nggak ada laki-laki yang buka suara. Malah dua orang bilang di forum kalau mereka akan keluar, jika memang tidak dikehendaki keberadaannya. Lalu seorang pria malah memegang mic dan bilang, “Without man, there will be no woman.” Waduh… tambah seru lah, insiden pagi itu. Antara memang si bapak itu sangat patriarkis, atau bisa jadi dia nggak paham sama yang diucapkannya. Jadi mari kita maafkan dia.

Tapi from my perspective, bu Erni dari WHO benar. Kita butuh laki-laki untuk juga berada di jalur yang sama, memperjuangkan kesetaraan gender. Kalau di dunia yang masih patriarkis ini, para lelaki tidak mau diajak berkomunikasi, atau perempuan takut mengkomunikasikan apa kebutuhan/keinginan mereka, maka tidak akan mungkin tercapai kata sepakat.

Setelah forum tenang, kami dibagi menjadi lima kelompok. Saya bergabung dengan kelompok lesbian. Hanya 6 orang di dalam satu kelompok kami. Di dalam kelompok ini dibahas bagaimana triple stigma yang harus diterima oleh teman-teman lesbian yang positif HIV. Kenapa tiga? Ini penjelasannya:

  • Pertama karena terlahir perempuan. Di banyak negara, perempuan dihargai di bawah laki-laki. Perempuan adalah properti. Sebelum menikah properti orang tua, setelah menikah properti suami. Itu stigma yang masih terus diperjuangkan sampai detik ini.
  • Kedua karena behavior in loving the same woman, itu membuat perempuan ini terstigma untuk kedua kalinya. Entahlah, apakah ini ada hubungannya dengan ketidakterlibatan laki-laki dalam kehidupan lesbian. Karena sampai akhir pertanyaan ini belum terjawab.
  • Yang terakhir, jika perempuan itu positif HIV, sudahlah habis dia. Sampai saat ini tidak banyak penelitian yang membuktikan kalau woman-and-woman relationship ini potensial menyebabkan tertularnya HIV, mungkin memang karena tidak banyak penelitian mengenai hal ini.

Salah satu lessons learn siang itu adalah, gimana cara menghentikan stigma dan diskriminasi terhadap lesbian. Idealnya kita tidak menilai seseorang dengan sebuah cap. Perilakulah yang berperan penting.
Dan sekali lagi, ingin menggarisbawahi keterlibatan laki-laki dalam upaya gender equity. Penting sekali bahwa setiap ayah melindungi istri-anaknya dan bukan memukulinya, mendidik anaknya dengan setara apapun gender mereka, tidak mengklasifikasikan pekerjaan menjadi dua kategori feminin dan maskulin, memimpin kapal rumah tangga dan bukan menjadi raja tak terbantahkan.

← rindu
ICAAP 9 day 2 →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. @Fandhie: my pleasure Fan, silahkan. Aku udah email kamu ya, kita ngobrol2 by email juga nanti ya.

    @Rafans: Salam kenal juga sobat. Ok, kita tukar link ya.

    @Dyer: kalau dalam kasus kamu, tergantung kemauan dan actionnya. kalau memang mau berubah, orng juga pasti lihat kok. tapi jangan harap prosesnya sebentar. memang butuh waktu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Didi Kempot, Sugeng Tindak Ma Lord

Hari ini status itu yang saya pasang di media sosial saya dengan foto Didi Kempot hitam putih dengan tulisan the Godfather of Broken Heart. Patahnya hati saya mungkin nggak sepatah teman-teman sadboys dan sadgirls lainnya. Saya tidak mengenal secara personal mas Didi, hanya pernah papasan di sebuah mal di Solo...

Read More →

Dipaksa Bertapa sama Corona

Beberapa hari dipaksa tinggal di rumah ini membuat dunia kita jadi seluas yang ada di genggaman tangan, ya? Yang menurut saya bahkan lebih luas dari dunia yang bisa kita lihat sebelumnya. Semua hal yang tadinya seperti sangat mendesak dan nggak bisa nggak dilakukan, tiba-tiba jadi harus bisa terlaksana. Semua acara...

Read More →

Bajuku Identitasku

Beberapa hari belakangan ini mengikuti beberapa trending topic di Twitter saya jadi kambuh eksimnya. Gatal tak berkesudahan. Pertama adalah karena postingan koko ini: Twit Felix Siauw di Twitter tanggal 22 Jan 2020 Duh koh, 2020 lho kok masih bahas kecantikan dan kerudung aja sih. Belum habis juga stok jualan baju...

Read More →

Jatuh Cinta, Marapu dan Diskusi tentang Tuhan Baru

Perubahan jadwal keberangkatan Residensi Penulis Indonesia 2019 sudah diatur Tuhan sedemikian rupa, menjadi menguntungkan bagi saya. Sebulan lebih tinggal di Sumba Barat, saya jadi dapat mengikuti salah satu ritual terpenting di kehidupan Marapu di Kampung Tarung dan Weetabara di Loli – Sumba Barat, NTT. Wulla Poddu. Wulla Poddu jika diterjemahkan...

Read More →

Lucky Bastard #5 Residensi Penulis Indonesia 2019

Tahun lalu saya memulai seri tulisan lucky bastard karena merasa down tidak lolos seleksi Residensi Penulis Indonesia 2018. Tapi kemudian seri ini juga menjadi pengingat saya untuk kembali bersyukur atas banyaknya berkah yang saya dapatkan. Tentu saja saya sedih waktu itu karena setelah empat tahun tidak menerbitkan karya, ada rasa...

Read More →

Mangga Indramayu dan Exploitasi Tubuh Perempuan

Apa yang muncul di kepala tentang Indramayu? Mangganya yang enak? Perempuannya yang cantik? Atau keduanya secara bersamaan? Dua tahun lalu, pada saat menyelesaikan tugas akhir kuliah, saya menghabiskan beberapa waktu tinggal di Indramayu untuk mengumpulkan data. Indramayu—satu kabupaten di Jawa Barat—bukan tempat yang asing buat saya. Sebelumnya, bersama OnTrackMedia Indonesia,...

Read More →