bee

Lebah?
Bukan

Tapi dia memang terus berdengung di kepalaku. Suaranya nyaring membangunkan malamku. Meramaikan siangku.

 

Mengganggu?
Tidak

Dia hanya mengusik kupu-kupu di rongga perutku. Mengaduknya seperti adonan udara, air dan jiwa.

Apa katanya?

Aku akan menjagamu dari ujung kaki sampai kepala. Aku menyayangimu.

Percaya?

Ini pinjaman dari semesta. Seluruh dunia adalah kumpulan kesementaraan. Tapi tidak semua orang beruntung sepertiku. Jadi, kunikmati saja. Aku menengadah, lalu dia yang jatuh ke tanganku. Dan dia bukan belenggu.

Bahagia?

Tidak kau lihat semu di wajahku?

Lalu mau kemana?

Langkahku tidak berubah. Masih dengan impian dan cita-cita yang sama. Bahkan sekarang jadi lebih berwarna, karena ada BEE.

Β Kota Baru, pagi 14 Oktober 2009

gambar diperoleh di sini

← sewindu anakku
STAND UP, TAKE ACTION →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. y ichh bA6yus B4n6etzzzzzzzz…
    kalo saya bukan i love bee, tapi i love miyabi πŸ˜€
    mi

    uhuk..uhuk..kamu..uhuk..berasa muda kembali ya? ..uhuk..ah batuk nih

  2. Ngabsen hadiiir….

    Konon katanya, semakin berkualitas puisinya semakin sulit mahaminya… mungkin karena maknanya tersimpan begitu dalam… πŸ™‚

    Btw, puisinya bagus kok jeng… bangeetzzz… πŸ™‚

  3. di beranda facebookku, di sorotan, tertulis Dian Purnomo mengganti statusnya dari ‘lajang’ menjadi ‘berpacaran’. bee? akeh tunggale. aku manggil hubby jg bee, dari habeebee atau dari abee….cari panggilan yang laen ngapah? misalnya Kas…

  4. kuwi sing jare nganggep dirimu ‘pujaan hatiku’ nulis komene karo kemropok…jelas terlihat dari batuknya…jg bathuknya…. *NGUAKAKAKAKAKAKAK*

    *tanggapan Dyermaker
    Ora yooo…Hatiku gembira dan ikut bahagia kok. bwahahahahaha.
    kalo kemropok, statusnya blog ini udah bukan dibajak lagi, tapi dihancurkan. bwahahaha.

  5. matur nuwun, matur nuwun sederek2 semua…

    liyak, tenang… janjinya si mas dyer maker wis ora mengharapkan ‘susuk’ kok. hehehe
    bener to coy?

    *tanggapan dyermaker
    yoi coy. Tenang aja. hahahaha.
    iki kok jam segini masih OL…meh ngopo?
    Makanya jangan LDR..bwahahaha

  6. hidup acoy!!! semalem habis pacaran aku.

    edwin, terima kasihhhh

    morshige, sama. saya juga kurang paham πŸ˜€

    dallco, terima kasih sudah mampir..

  7. andyaaaannn… jelek. aku memang sudah punya anak, tauuu. itu si vanya namanya.

    yoan: iya nih, malu berat, jatuh cinta lagi. yuk yuk yuk.. diikuti jejak langkahku. enak lho, jatuh cinta.

  8. jiah, rangkaian kata yang berkelok menakjubkan.
    paling suka ma bait terakhir

    Langkahku tidak berubah. Masih dengan impian dan cita-cita yang sama. Bahkan sekarang jadi lebih berwarna, karena ada BEE.

    keeeerrrrreeeennnnnn

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Wong Fu Kie

Dia menarikku turun dari taksi online yang sudah setengah jam tidak bergerak di keramaian pasar, tepat di depan toko yang penuh sesak dengan mainan. Keputusan tepat, hanya lima menit waktu yang kami butuhkan untuk sampai di tujuan. Tetapi dengan mobil, mungkin bisa lebih dari satu jam. Kami meliuk-liuk ala Gal...

Read More →

Banda, Jejak yang Gelap dan Dilupakan

Saya mengaku dosa dulu sebelum menulis ini ya. Sudah lama sekali saya nggak nonton film buatan Indonesia. Saya merasa berdosa, sombong, angkuh, sok Hollywood, name it lah! Saya minta maaf. Setelah ini saya janji akan lebih banyak berinvestasi di XXI dengan nonton film buatan anak negeri. Amin. Baiklah, saya ceritakan...

Read More →

Pasola, Sebuah Budaya Kekerasan

Hari Senin, 20 Maret 2017 adalah salah satu hari keberuntungan saya di awal tahun ini, selain banyak hari-hari lainnya. Dalam perjalanan kerja ke Sumba, tim OnTrackMedia mendapat kesempatan untuk menonton Pasola di Wainyapu Kodi. Sebetulnya kami berniat mengikuti prosesi dari dini hari ketika orang mencari nyale di laut, tetapi kami...

Read More →

Logan, Perlindungan Anak dan Alzheimer

Minggu lalu saya nonton Logan dengan anak saya. Ya, saya boleh disalahkan karena Vanya belum 17 tahun dan dia ikut nonton film penuh kekerasan itu, dan saya mengizinkannya. Tapi rupanya dia punya mekanisme menghindari nonton adegan kekerasan. Tiap ada adegan kekerasan dia memalingkan seluruh wajahnya ke HP dan scrolling entah...

Read More →

Perempuan Tidak Sama dengan Ibu

Selamat Hari Perempuan Sedunia! Hari ini berbeda dari hari-hari lain ketika saya menggunakan google untuk mencari informasi. Biasanya saya selalu senyum senang melihat doodle yang lucu-lucu dan super kreatif. Tapi kali ini, doodle yang muncul agak membuat saya berpikir keras. Doodle hari ini adalah 8 ilustrasi yang menggambarkan perempuan dan...

Read More →

The Last Page

Pagi ini saya berharap bangun pagi dan mendapat keceriaan hari Minggu yang paling berhak saya dapatkan. Tapi rupanya berita yang pertama masuk adalah berita duka. Tommy Page meninggal dunia. Yang bikin lebih miris lagi adalah penyebab meninggalnya karena bunuh diri. Saya segera mencari tahu apa yang terjadi, tetapi kebanyakan informasi...

Read More →