HIV Test

Minggu lalu saya berhasil mengajak sahabat-sahabat saya untuk tour de Hospital untuk mendapatkan HIV Test. Jam setengah 3 sore kami datang ke RS Sarjito. Well, sebenarnya kami sudah siap membawa ‘sangu’ di kepala kami tentang rumah sakit pemerintah. Label lambat, hening dan kumuh sudah tertempel di kepala kami. Maafkan… tapi, memang seperti itu rasanya yang terbayang di kepala kami pertama kali mendengar nama Rumah Sakit Pemerintah. Iya kan? Ngaku aja!

Nah, begini nih, perbincangan kami dengan ibu resepsionis.

  • Dian: Sore bu, untuk VCT dimana ya?
  • Ibu itu: VCT untuk apa ya?
  • Dian: (dalam hati) emang ada berapa VCT? (diucapkan) VCT untuk test HIV mungkin, bu…
  • Ibu itu: Oh… VCT di ruang edelweiss mbak. Tapi udah tutup. Cuma sampai jam 12 siang. Datang aja lagi besok. Tapi kalo besok cuma sampai jam 11.
  • Dian: Ooooo… (Beneran kagum) Emang buka dari jam berapa bu?
  • Ibu itu: Jam 8.
  • Dian: Oooo… Terima kasih bu.

Lalu kepala saya benjol karena dijitakin tiga sahabat saya. Mereka yang sudah meluangkan waktu dan tentu saja nyali untuk melakukan VCT, semangatnya langsung dipadamkan dengan fakta VCT yang buka cuma setengah hari. “Tulis di surat pembaca nggak!!” Kata mereka. Hihi… saya ketawa aja. Mereka cuma membuat semangat saya jatuh saja, itu adalah ekspresi cinta mereka pada saya. Saya tahu pasti itu. Karena buktinya, waktu saya arahkan ke Panti Rapih, mereka bertiga langsung mengangguk setuju tanpa perlawanan. Tentu saja setelah perut mereka diisi masing-masing 4 potong pisang goreng seberang Sarjito dan teh manis di sana.

Saya langsung terbayang bahwa kejadian semacam ini bisa terjadi pada siapa saja dan dimana saja. masih bagus teman-teman saya tetap bersemangat untuk test. Kebayang aja kalau orang sudah disuruh test ogah-ogahan entah karena takut entah karena malas entah karena nggak peduli, eh… giliran sampe di tempatnya, ternyata sudah tutup pula tempatnya. Untuk balik lagi dijamin nggak sebersemangat sebelumnya. Fiuh…

Sekarang scene berganti ke Panti Rapih.

  • Dian: Mbak, mau VCT dimana ya?
  • Mbaknya: VCT apa ya mbak?
  • Dian: (mau pingsan karena dipelototin tiga pasang mata di belakangnya) test HIV mbak. Di sini ada kan?
  • Mbaknya: Oh… ada mbak, sebentar ya.

Muka mbaknya itu jutek, dan lima menit kemudian mbaknya menyuruh saya menunggu. Dia bilang konsultannya sedang membantu dokter operasi atau entah semacam itulah. Kami menunggu. Tiga sahabat saya mulutnya sudah semakin amburadul. Mereka langsung bercita-cita membuat rumah sakit gaul. Dimana setiap malam Minggu semua pasien dibebaskan untuk berada di aula yang terletak di lantai paling atas, dan ajeb-ajeb sampai pagi di sana. Tiap ruangan akan diberi lampu disko. UGD diberi penyambutan macam cheer leaders, tidak ada perawat dengan baju putih, semua corak kembang-kembang dan gaul abis, sepatu high heels tapi tetep nggak boleh bunyi, pokoknya rumah sakit yang bikin betah deh.Fiuh…

Untunglah sebelum khayalan tingkat tinggi kami semakin liar, ada seorang perawat cantik yang belakangan kami tahu bernama mbak Retno datang. Kami dibimbing ke lantai 2. Disana dia mempersilahkan saya masuk, saya bilang, kami mau test semua, jadi kami mau masuk ber-4 dan kami tidak punya rahasia lagi. Mbak Retno bingung. Sampai di dalam dia speechless dan ragu-ragu mau bertanya pada saya, lalu saya bilang, “Mbak, saya Dian, saya sudah paham tentang HIV, saya beberapa kali memberi konsultasi tentang HIV waktu masih di Semarang, saya ikut kongres AIDS di Bali, dan ini teman-teman saya yang juga sudah pernah saya konselingi. Jadi, kami insyaallah sudah paham, jadi, mbak Retno nggak usah bingung.”

Dia langsung lega gitu deh, dan mengambil formulir untuk kami isi, dan di sinilah letak kejutan kedua hari itu:

  • Dian: Mbak, VCT masih gratis kan?
  • Retno: Membayar 107 mbak.
  • Dian: Loh?
  • Retno: Dulu memang gratis karena kami masih mendapat bantuan reagen dari Global Fund. Sekarang sudah tidak ada lagi mbak.
  • Dian: (memandang ke sahabat-sahabatnya dengan ketakutan akan mendapat jitakan kedua kalinya) Aku bisa meminjamkan kalian uang dengan kartu kreditku. Kalian masih semangat kan?

Dua orang mengangguk. Yang satu ngacir. Alasannya takut jarum suntik. Well, dia memang takut jarum suntik actually. Akhirnya kami bertiga yang melakukan test. Mas Awan yang mengambil darah kamipun ramah. Setidaknya dia tidak putus asa waktu mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan jebakan dari sahabat-sahabat saya. Seperti misalnya, kalau nggak mau pake darah, pake pipis bisa? Darah mens boleh buat test HIV nggak? Selain HIV, bisa tahu saya punya penyakit apa lagi nggak? Boleh minta alkoholnya nggak mas, buat ngelap jerawat saya? Huff… untunglah teman-teman saya itu charming-charming dan memang tampak seperti pelawak, jadi tidak terlalu membuat marahlah.

Besoknya, kami mengambil hasil test itu dan semuanya negative. Saya menyesal tidak membawa kamera. Karena adegan kami berpeluk-pelukan macam orang baru saja memenangkan sebuah penghargaan itu, akan indah sekali untuk diabadikan. Mbak yang membacakan hasil test kami mengingatkan dengan penuh semangat, “Yang penting bukan hasil test hari ini lho. Yang penting adalah perubahan perilaku. Oke?”

Iya betul mbak. Kami setuju. Yang paling penting adalah tidak berperilaku yang membuat potensi kita terpapar HIV semakin besar. Semua orang bisa terpapar HIV, tapi dengan pengetahuan dan keterbukaan pikiran, kita bisa membuat diri kita sendiri dan orang lain di sekitar kita jadi terjauhkan dari HIV.

← fatwa haram rebonding
Slow Food →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

  1. Bukan, Cahya.. emang udah tutup aja. Hehe… kebayang kan, orang disuruh VCT aja nggak gampang, giliran sampe di sana, udah tutup. Fiuh…

  2. kalau tidak salah untuk tes HIV seperti itu bukannya butuh persiapan mental dulu ya? karena kalau hasilnya ternyata positif, bisa dibayangkan seperti apa syoknya kita.

  3. Betul pak. Butuh persiapan mental banget.
    Tapi saya dan sahabat-sahabat saya itu juga tidak akan syok kalau ternyata positif. Karena kami tahu dan yakin bahwa masa depan yang ada di depan kita, tidak berbeda dan tidak tergantung pada status HIV kita.

  4. perlu juga seh sebetulnya tes HIV..
    kan kita gak tahu.. darimana penyakit datang bisa dari mana aja
    Untuk memastikan aj kalo kondisi badan kita sehat 100%, ya penting pastinya

  5. Kesadaran untuk memeriksakan kesehatan harus dimulai dr sekarang memang mbak. Saya pengen juga nanti tes deh.

  6. @Elmoudy: Mari kita pastikan kita sehat! πŸ˜€
    @Anno: sama-sama, terima kasih juga kunjugannya
    @Zee: mari mari… memeriksakan diri.

  7. two thumbs up deh buat yg dengan inisiatif sendiri mau test HIV plus ngajak temen2 plus dijitakin plus bayarin…eh dibalikin ga duitnya πŸ˜€

  8. @sauskecap: lho… kenapa harus takut dikira macam-macam? orang bayi baru lahir saja yang nggak pernah macam-macam, ada yg terpapar HIV kok.. πŸ™
    @mas stein: serius mas?? haduh…
    @Indir4: nah itu dia ndi… masalah berikutnya, hehe
    @May: siap May, aku re-link ya

  9. Alhamdulillah, negatif ya… πŸ™‚
    Pekerjaanku juga beresiko banget sih.
    mudah2an kita selalu dilindungi oleh Allah Ta’ala ya… πŸ™‚

  10. enak banget kerja setengah hari tok πŸ˜›

    ngeri juga ma berita tentang anak kecil yang meninggal karena HIV kemaren. tapi aku mau test kesehatan ini itu pasti takut duluaaan…hiks…

  11. @ariheva: masih ada yg gratis kok, coba cek di kota kamu dulu
    @Rafael: hehehe… mental gratisan yak! πŸ˜›
    @blue: salam hangat juga
    @Yessi: kenapa mesti takut say. yang lebih penting adalah sadar kondisi kesehatan kita kan…

  12. @Nur Ali: semoga di 4 jam itu banyak yg datang ya, jadi maksimal
    @Admob: hehe… sedang kami buat naskahnya πŸ˜›

  13. Pelan-pelan Mala.
    Jangan diajakin, biasanya emang ditolak, tapi dibuat mereka yg ngajak kita πŸ˜‰
    Semangat Malaaaa…

  14. hihihi…menarik juga pengalaman nya…
    terus terang kalo untuk test HIV belun pernah kepikiran sih * baru kepikiran setelah baca postingan ini*

    Tapi sempet dulu pengen nyoba test mammogram (yang buat kanker payudara), tapi langsung males setelah tau bayarnya mahal….hihihi

    Trus test yang kanker mulut rahim itu lho…tapi setelah tau prosedurnya langsung jiper…hihihi…tidaaaakkk!!!

    Kita emang harus lebih aware dgn tubuh sendiri yaaa…
    Tapi kenapa pada mahal mahal yaaa?
    jadi bikin males deh πŸ™

  15. @Green: semangaatttt!!! good luck ya πŸ˜€

    @Erry: Mahal itu biar jadi PR-nya pemerintah jeng. Mereka belum bisa supply fasilitas kesehatan untuk rakyatnya berarti to? Kita menyiapkan back up untuk kepentingan diri sendiri aja.

  16. wow, menarik mba ceritanya dan butuh kesiapan mental. hmm…jadi inget klo untuk test TORCH dulu aja takut banget dgn hasilnya…

  17. wah seru ceritanya, wah tapi kok tesnya jadi berbayar yah. Jadi makin dikit dunk orang yang mau tes..
    Mba tukeran link yah! linknya langsung saya tancep di blog saya,,nuwun ya mbak,,hehe

  18. @yani: hehehe… takutnya harus kalah sama keinginan untuk aware sama kondisi tubuh pokoknya πŸ˜‰

    @vivi: deg2an gilaaa

    @intan: siap, saya pasang link intan ya πŸ˜‰

  19. ha ha ha… bentar, ngakak duluuuu πŸ˜€

    bukan, bukan ketawa karena test HIV… (aku pernah test juga, karena test ini saat itu jadi satu paket dengan medical check up rutin yg aku jalani… kebetulan ngga ada cerita khusus tentang test ini yg hasilnya negatif)… yg aku ketawa adalah, waktu aku melahirkan, aku komentar ini dan itu tentang rumah sakit, dan suamiku, setelah aku pulih, bayinya dibawa pulang, pada suatu hari di rumah dengan manis bilang gini, “kapan2 aku buatin kamu rumah sakit sendiri deh, biar kamu bisa ngatur2 terus sesuka kamu… ”

    ha ha ha ha ha… knowing him, kalimat manis itu sebetulnya adalah protes berat atas kecerewetanku selama di rumah sakit yang nyela melulu mestinya gini mestinya gitu itu, ha ha ha ha ha πŸ˜€

    d.~

  20. fuiiihhhhhhhhh…..keren ceritanye…..
    jadi tadak boseeennnnnnnnnnnn bacenye…..
    good kasih 2 jempol dech…..
    aq juga bingung vct kan emang buat HIV toh kok masih nanya ye perawatnye…hm…hm….T_T

  21. @dee: aku jadi perawat di RS-mu nanti boleh ndak?

    @memey: muakanya itu, lucu ya?

    @darbir: hayuwk… vct dulu yuwk..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai β€˜anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, β€œJangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak β€œIyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca β€œini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →