Simposium Lingkungan Ramah Demensia

Kembali semesta memberi saya kado istimewa tahun ini. Perjalanan ke Nagoya ini seharusnya ditujukan pada kolega saya, DY tetapi karena dia sendiri harus berkeliling Eropa untuk memenuhi undangan pertemuan Dementia Council, maka saya yang mendapat keuntungan. Sebuah perjalanan ke negara yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya, serta belajar langsung dari para pakar lansia dan demensia.

22 – 26 Februari 2016 saya berada di Nagoya untuk mengikuti simposium mengenai masyarakat ramah demensia. Bersama Jepang, Laos, Taiwan dan Thailand, saya adalah satu-satunya peserta dari Indonesia. Bangga? Yes! Sangat. Selama tiga tahun ini Alzheimer Indonesia sangat gigih berupaya untuk melakukan penyadaran masyarakat serta menciptakan lingkugan yang ramah lansia dan demensia dengan berbagai pendekatan. Beberapa kali ALZI juga mendapat undangan untuk berbagi pengalaman tentang upaya melakukan hal ini. Rencana Aksi Nasional, Kota Ramah Lansia dan Demensia, Pasukan Ungu, membuat beberapa negara tersebut manggut-manggut di Nagoya. Taiwan dan Jepang sudah lebih dulu maju memang. Tetapi Laos dan Thailand, masih banyak pekerjaan rumah di bawah meja mereka. Begitu juga dengan Indonesia.

Saat ini Jepang menurut data adalah negara dengan jumlah lansia terbesar di dunia. Batas usia lansia di Jepang juga berbeda dari Indonesia dan kebanyakan negara lain. 65 tahun. Konon kabarnya, para geriatician (dokter spesialis lansia) malah berniat untuk menaikkan batas usia lansia menjadi 75 tahun. What? Saya langsung protes. Itu kan tua banget. Tetapi ternyata ada alasan kuat dibalik permintaan tersebut. Jadi Pusat Geriatri & Gerontologi nasional Jepang yang mengadakan acara ini, pernah melakukan penelitian tentang kondisi kesehatan lansia.

Sepuluh tahun lalu diukur kecepatan berjalan lansia dibandingkan dengan sekarang. Terbukti bahwa orang berusia 70 tahun ke atas saat ini berjalan lebih cepat dibanding 10 tahun lalu. Ini adalah salah satu tolok ukur perbaikan kondisi kesehatan. Menarik ya? Saya jadi bercermin kembali ke Indonesia. Beberapa orangtua berusia di atas 70 tahun yang saya kenal tampak jauh lebih tua dari usianya. Tetapi ada juga yang usianya sudah 87 tahun lebih, masih bermain tenis & golf dengan rutin dan sangat bugar.

Dengan usia harapan hidup yang semakin tinggi, maka bukan hanya tiap individu yang perlu mempersiapkan diri akan menjadi tua yang bagaimana nantinya. Negara juga harus bersiap dengan sistem dan fasilitas yang ramah terhadap lansia, karena hal ini bukan tidak diketahui jauh hari sebelumnya. Di Jepang sudah ada lahan pekerjaan yang diperuntukkan hanya untuk lansia. Di usia 40 tahun, setiap orang dipaksa untuk memiliki asuransi hari tua. Yang terakhir ini rasanya skema yang kita nggak perlu menunggu negara ‘memaksa’ ya. Kita lakukan sendiri saja mulai sekarang. Toh ini adalah praktek baik.

Budaya menarik lain yang juga membuat saya terkagum-kagum adalah budaya berjalan kaki. Setiap hari jalanan penuh dengan orang berjalan kaki. Trotoar dibuat sangat lebar, nyaman dan memiliki fasilitas ubin bertanda untuk tuna netra. Sekedar catatan, di beberapa trotoar di Indonesia juga sudah memiliki fasilitas ini, tetapi sering kali tidak dipahami orang sehingga tertutup oleh motor yang berparkir di trotoar atau menjadi lapak pedagang kaki lima. Di Jepang lansia berjalan menuju subway serta kendaraan umum lainnya. Setiap kali ada lansia yang akan naik kendaraan umum, yang lebih muda akan memberikan jalan dan supir akan menunggu dengan sabar & ramah.

Banyak hal yang bisa kita tiru ya. Semoga catatan awal dari Nagoya ini menjadi reminder untuk setidaknya saya sendiri agar mempersiapkan hari tua yang baik & lebih menghormati orang yang lebih senior.

← Selingkuh
Secret Sender →

Author:

Dian adalah penulis yang memiliki ketertarikan pada isu-isu sosial dan kejahatan. Dia menyelesaikan studi Perlindungan Anaknya di UI tahun 2016 lalu. Saat ini sudah 5 novel yang ditulisnya sendiri, dan 3 buku lain ditulis bersama penulis lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

What to Read Next

Ambar Margi: f. Perawan Tua

Aku terus dibesarkan sebagai ‘anak nakal’ ibu. Sedikit sekali kenangan yang kuingat tentang bagaimana aku dan ibu bisa tersenyum bersama. Hampir semua yang kulakukan adalah kesalahan. Membantu mengangkat padi untuk menghindarkannya dari siraman hujan saja, tetap salah. Aku seharusnya tidak meletakkan mereka di dalam rumah lah, bukan begitu cara mengangkat...

Read More →

Ambar Margi: e. (bukan) Suami Takut Istri

Pernah terpikir di kepalaku bahwa bapak adalah sosok suami takut istri. Dia tidak pernah membelaku atau Yanto dari pukulan-pukulan yang dihadiahkan ibu pada kami. Tapi bukan karena itu. Bapak tidak pernah menyentuh ibu karena menurutnya merawat anak adalah hak ibu. Anak-anak ada di bawah kekuasaan ibu, sementara urusan lain bapak...

Read More →

Ambar Margi; c. Nakal

Sejak kecil aku tidak pernah tahu apa kesalahanku. Ibuku selalu bilang, “Jangan nakal! Dasar anak nakal! Awas kalau nakal!” Tapi dia tidak pernah menjelaskan padaku, nakal itu apa. Waktu aku bermain lompat tali dengan teman-teman di depan rumah, ibu memanggilku. Aku mendengar tapi enggan mendatanginya. Aku hanya berteriak “Iyooo…” menyahut...

Read More →

Ambar Margi; b. Perempuan di Titik Nol

Suatu hari ada seorang perempuan datang ke penjara dan mengebonku untuk berbicara dengannya. Bon adalah istilah untuk para napi, jika ada petugas yang memanggil kami untuk keperluan apapun. Ada yang besuk, mau disidang, diminta tolong memijat, disuruh membersihkan ruang petugas, semua istilah awalnya sama, dibon! Aku benci istilah itu, mengingatkanku...

Read More →

Ambar Margi; Bungkus Kacang

Dulu, aku sama sekali tidak suka membaca. Sejak kelas satu SD dan baru disuruh membaca “ini budi” dan seluruh keluarganya saja, aku sudah berusaha untuk lari dari kelas. Menurutku membaca sangat melelahkan. Karena huruf-huruf yang sama itu seperti berlompatan begitu saja dari kertas. Apalagi membaca koran, jungkir balik rasanya, harus...

Read More →

Posesif

Wajah sang perempuan sudah lebam-Lebam, lehernya berkalung bekas cekikan, tapi dia tetap menemani orang yang meninggalkan bekas luka itu, dengan alasan, "Tanpa saya, apa jadinya dia." Familiar dengan cerita seperti itu? Atau pernah berada di dalam lingkaran gelap itu? Menonton film Posesif membuat saya serasa ditarik pada kejadian 20 tahun...

Read More →

Sekolah Kids Zaman Now

Sudah seminggu ini anak saya terlihat lebih sering murung di dalam kamar dan menolak menjawab kalau ditanya kenapa. Ini sungguh mengkhawatirkan buat saya. Ada banyak kemungkinan buruk yang sudah bermain-main di kepala saya, sembari membayangkan diri saya sendiri ketika seusia dia. Enam belas tahun. Salah satu masa rawan. Hal hal...

Read More →