Tinggikan Cita-citamu, Nak!

Rabu, 11 Juli 2018 ada 124 anak berusia antara 6 – 7 tahun diwisuda hari ini di Gedung Keong Mas – TMII. Anak-anak lulusan PAUD dari tujuh wilayah Jakarta Utara ini dinyatakan lulus dan siap untuk memasuki bangku sekolah dasar.

Wajah-wajah sumringah memasuki gedung Keong Mas TMII dengan toga yang sudah terpasang di luar seragam PAUD mereka. Para orang tua yang menemani sibuk dari mulai menyuapi, merapikan toga, mengikatkan tali sepatu, sampai memotret anak-anak mereka. Anak-anak ini datang dari Rawa Elok, Muara Angke Eceng, Muara Angke Empang, Cilincing, Marunda Pitung, Marunda Kongsi dan Marunda Kepu. Hajatan wisuda ini diadakan setahun sekali oleh Lembaga Daya Dharma (LDD) yang mendampingi anak-anak dan keluarga tidak mampu di sana.

“Ini adalah wisuda ke-13 yang kami lakukan untuk anak-anak lulusan PAUD. Mengantar anak-anak ini ke gerbang awal pendidikan dasar adalah sebuah kebanggaan. Dan kami akan terus mendampingi keluarga-keluarga anak-anak kita, memastikan agar cita-cita anak tercapai,” Sugiarto, pengurus LDD menyampaikan di dalam pidato pelepasannya. “Tema Tinggikan Cita-citamu, Nak! kami angkat tahun ini untuk mengikat komitmen orang tua agar mewujudkan cita-cita anak dengan sepenuh hati dan tenaga.” Pungkas Sugiarto.

Di dalam acara ini, Diena Haryana dari Yayasan Sejiwa memberikan pembekalan pada orang tua tentang pentingnya melindungi dan mendampingi anak. “Saat ini anak-anak hidup di dua dunia yang berbeda, dunia maya dan dunia nyata. Membiarkan anak tenggelam di dunia maya adalah kesalahan besar, karena kita tidak tahu apa yang mengintai anak-anak kita di sana. Orang tua adalah contoh untuk anak-anaknya. Kalau orang tua sibuk sendiri dengan gadget, maka jangan harap anak tidak melakukan hal yang sama.” Diena dengan berapi-api mengingatkan orang tua.

Program ini dilakukan lebih dari 13 tahun yang lalu, karena merespon keluhan para orang tua yang kesulitan mendaftarkan anaknya masuk SD. Banyak SD yang menolak karena anak-anak tidak memiliki ijazah baik PAUD maupun TK. Sementara di sisi lain para orang tua ini tidak mampu menyekolahkan anaknya di PAUD atau TK. Maka LDD sebagai lembaga sosial yang berwilayah kerja di daerah-daerah tersebut mencoba mencari donatur untuk memecahkan masalah ini. Dengan dana yang diberikan oleh donatur tersebut maka dibentuklah PAUD berbasis komunitas, atau disebut sebagai rumah sekolah.

“Kami mulai mengajak orang tua dengan anak-anak berusia empat tahun ke atas untuk memasukkan anak-anak mereka ke rumah-rumah sekolah tersebut. Di sana anak-anak mendapatkan pendidikan setara PAUD untuk mempersiapkan anak memasuki SD.” Marsudi dari LDD menjelaskan. “Selepas anak lulus dari PAUD ini kami juga tidak melepaskannya begitu saja. Para CL atau community leader kemudian akan membantu anak-anak untuk mendapatkan sekolah di SD yang ada di sana.” tambahnya.

Tantangan yang dihadapi oleh LDD tidak sedikit. Sebagai organisasi yang bernaung di bawah Keuskupan Agung Jakarta, para pegiat pendidikan anak di LDD sudah terbiasa mendapatkan penolakan warga karena kecurigaan bahwa mereka berusaha untuk menyebarkan keyakinan yang berbeda dengan mayoritas penduduk di wilayah tersebut. Dengan kesabaran dan komitmen serius untuk membantu anak mendapatkan hak-haknya atas pendidikan, hal tersebut tidak menghentikan LDD untuk terus mendorong keluarga untuk membuat rumah sekolah terus berjalan.

Saat ini bersama-sama dengan jaringan Proklamasi Anak Indonesia, LDD dan 30 organisasi lainnya sedang mempersiapkan program Festival Suara Anak 2018 yang mengambil tema, Tinggikan Impianmu! dalam rangka memperingati Hari Anak Nasional 2018.

← Maemunah, Maimuna, Jumilah
Bapak Pulang →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Lucky Bastard #5 Residensi Penulis Indonesia 2019

Tahun lalu saya memulai seri tulisan lucky bastard karena merasa down tidak lolos seleksi Residensi Penulis Indonesia 2018. Tapi kemudian seri ini juga menjadi pengingat saya untuk kembali bersyukur atas banyaknya berkah yang saya dapatkan. Tentu saja saya sedih waktu itu karena setelah empat tahun tidak menerbitkan karya, ada rasa...

Read More →

Mangga Indramayu dan Exploitasi Tubuh Perempuan

Apa yang muncul di kepala tentang Indramayu? Mangganya yang enak? Perempuannya yang cantik? Atau keduanya secara bersamaan? Dua tahun lalu, pada saat menyelesaikan tugas akhir kuliah, saya menghabiskan beberapa waktu tinggal di Indramayu untuk mengumpulkan data. Indramayu—satu kabupaten di Jawa Barat—bukan tempat yang asing buat saya. Sebelumnya, bersama OnTrackMedia Indonesia,...

Read More →

Ketika Ibu Melupakanku

Lagi-lagi, di saat beberes lapak, saya menemukan bahwa di sini belum pernah tertulis apapun yang berkaitan dengan novel Ketika Ibu Melupakanku. Novel ini diangkat dari kisah nyata DY Suharya yang ibunya terkena demensia. Menurut yang sudah membaca, mengharu biru dan bikin mewek. Saya sendiri ingat beberapa kali nangis dalam proses...

Read More →

Taj Mahal, Monumen Egois

Lebih dari empat tahun lalu saya mendapat kesempatan melakukan perjalanan ke India, untuk mengikuti Konferensi Alzheimer se-Asia. Thanks to ALZI for this. Dan seperti halnya India 1st time traveler, pasti akan menjadikan Taj Mahal sebagai salah satu tujuan wajib. Karena waktu yang kami miliki tidak banyak, maka menyewa seorang pemandu...

Read More →

Semalang di Malaysia

Setiap perjalanan selalu meninggalkan bekas yang berbeda. Begitu juga dengan perjalanan saya ke Malaysia beberapa waktu yang lalu. Perjalanan ini sama sekali bukan perjalanan wisata. Kami empat orang di dalam satu tim yang sedang mengemban misi untuk pengambilan gambar untuk video training calon Buruh Migran Indonesia (BMI) dengan tujuan Malaysia....

Read More →

Rahasia Hati

Baru sadar banget bahwa saya belum pernah menulis apapun tentang Rahasia Hati, novel saya yang ke-4, terbit 2012. Maka karena udah agak terlalu lama buat mereview tulisan sendiri, saya browsing dan menemukan beberapa tulisan yang merupakan review atau sinopsis novel itu. Silahkan dibaca sendiri dan... terima kasih sudah menulis tentang...

Read More →