5 benefits of being gay

Pada suatu hari aku, tante dan seorang teman membahas ciri-ciri hotel yang bisa dipakai short time dan hotel yang tidak (bisa dipakai short time dengan terang-terangan <== begitu kepanjangannya. red)
Kami jadi menceritakan pengalaman dan kesulitan masing-masing sewaktu mencari hotel, misalnya permintaan untuk melihat KTP oleh front officer, bahkan ada yang nekat meminta tamu menunjukan surat nikah.
Wuah… sungguh hotel yang damai dan tampak tertib ya?
Tapi itu kan juga merepotkan kalau ternyata sebenernya kita tidak berniat untuk that kind of short time. Kebayang dong, kalau kita sebenernya beneran mau transit, dan itu kebetulan barengan sama teman lawan jenis. Fiuh…
Lalu nyeletuklah teman yang biasanya tak banyak bicara itu: “Susah ya, kalau berlawanan jenis.”
Hwahahahahaha
Tentu saja pernyataan itu sangat lucu. Dan bergulirlah pembicaraan kita tentang, keuntungan-keuntungan menjadi gay. Tentu saja ini tidak bermaksud mencari pembenaran diri lho. Karena kita juga tidak tahu mana yang benar atau yang salah kan? Peace!

Yak, dan keuntungan itu adalah:

  • Tidak perlu mengalami kesulitan kalau mau check in di hotel. Mau hotel bintang 7 sampe hotel kelas teri tidak akan berpikir kita akan melakukan perbuatan mesum di sana. Paling dikira temen, atau kalau kita beruntung memiliki muka yang mirip, akan dikira kakak adik. So, no need an id card anymore, kan?
  • Akses 24 jam ke kamarnya. Slurp… Aduh! kali ini tanpa pemikiran mesum apapun deh. Tapi pasangan yang sedang berkasih-kasihan adalah pasangan yang selalu ingin berada di dekat kekasihnya to? Kebayang dong, kalau kekasih hati adalah orang yang berlawanan jenis, pasti orang tuanya, kakaknya, adiknya, pembantunya, atau siapapun penghuni rumahnya akan melotot kalau kita masuk ke kamar si pacar dan pake acara nginep. Enak kan kayak circle k? 24-7…
  • Next. You don’t have to be worried about the undesirable pregnancy. Eh, bener ya, gitu istilahnya? Mau pacaran sampe model kayak apa juga, resikonya cuma lecet. Well, i’m talking about the girl stuff ya. Buat para cowok, mestinya kalian butuh pelindung ekstra. Cheers!!
  • Yang berikutnya, ingat buku kondang berjudul Mars and Venus, yang lalu latah menjadi Mars and Venus in Bed, in the Office, dan seterusnya itu? Hmm.. untuk pasangan gay, rasanya ini nggak perlu-perlu amat deh. Kenapa masih pusing dengan perbedaan ini itu? Bukankah salah satu alasan memilih pasangan sejenis adalah karena dia mengerti benar how we want to be treated? Gitu nggak sih? Terus nggak pusing lagi sama urusan dominasi antar gender ;P
  • Yang terakhir (menurut saya), kita bisa sharing lebih banyak hal. Tukeran dasi, jaket, rok, jepit rambut, sepatu, mmm… apa lagi ya?

So? Pasti banyak yang nggak setuju ya?
Once again, ini hanyalah sepetik pembicaraan di hari pertama tahun tikus ini. Terima kasih untuk masukannya ya, CSI…

← 5 alasan "boleh" mabok
cantikan maia atau mulan →

Author:

Dian adalah penulis novel Kita dan Rindu, Rahasia Hati, Ketika Ibu Melupakanku dan 5 buku lainnya. Lahir 1976, menyelesaikan kuliah di Komunikasi STIK Semarang & Kriminologi UI. Anak ke-2 dari 4 bersaudara. Ibu dari Vanya Annisa Shizuka dan anak-anak lain. Child Protection Advocacy Specialist di Yayasan Sayangi Tunas Cilik. #dianspoint #geocaching #lifeofawriter #lifeofatraveler #workhardtravelwell #luckybastardian #moviegoer

  1. Kalo di kos2-an juga dong. Kalo yg laen Dilarang memasukkan teman wanita di kos2-annya, ini mah lancar2 ajah. Secara Teman Pria boleh masuk. (Berarti buat ibu kos jaman sekarang seharusnya malah teman wanita boleh masuk, lha daripada anak kosnya jadi gay semua..?)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

What to Read Next

Lucky Bastard #4: Lahir di Generasi Musik Terbaik

Sejak kecil saya selalu merasa istimewa. Terserah apa kata orang! Pokoknya saya istimewa :) Well, ain’t we all? Maka untuk membuktikan keistimewaan saya, saya sering menghabiskan waktu untuk mencari apa yang membuat saya istimewa. Dimulailah dengan menanyakan pada Google, what happened on 1976. Maka saya menemukan beberapa kejadian berikut (ini...

Read More →

Selamat Ulang Tahun, Pak

Bapak sayang, Hari ini Bapak merayakan ulang tahun di tempat yang berbeda dengan kami. Aku ingat pada suatu hari Bapak menolak ketika Ibuk mau merayakan hari lahirmu. “Nanti saja kalua sudah bonusan, baru dirayakan.” Bonus yang Bapak maksud adalah kalua sudah lewat dari usia 63 tahun Aku tahu dari mana...

Read More →

Apa Kabar Perlindungan Anak di Abad Pertengahan?

Pada sebuah kunjungan ke Kastil Muiderslot - museum tertua di Belanda, pertanyaan itu secara serius ditanyakan Mike pada saya. "Can you imagine working as child protection specialist at that time, liefje? You'll never be home on time." Atau sesuatu semacam itu kira-kira. Seperti layaknya seorang turis di negeri orang, begitu...

Read More →

Ambar Margi; o. Mumi

Waktu rasanya begitu panjang tetapi aku tidak benar-benar merasa ada di dalamnya. Yang kuingat hanya kami sampai di sebuah motel di pinggiran kota. Seseorang menghampiri kami lalu menanyakan mau berapa lama kami menginap. Aku tidak memahami sepenuhnya pembicaraan lek Minto dan orang itu. Setelah terjadi kesepakatan, orang itu menunjukkan arah,...

Read More →

Bapak Pulang

Beberapa kali saya menulis draft tulisan tentang Bapak, tetapi selalu terdistrak, sampai akhirnya terlambat. Sekarang Bapak sudah tidak akan membaca tulisan ini. Tapi memang Bapak tidak perlu membacanya. Bapak tahu apa yang dilakukannya dan dirasakan oleh anak-anaknya. Saya dilahirkan di kota kecil Salatiga, dikelilingi oleh orang-orang tua yang membentak anaknya,...

Read More →